Erabaru.net. Seorang remaja di Spanyol sangat kesal setelah bertengkar dengan orangtuanya sehingga dia memutuskan untuk menggali gua bawah tanah di bawah kebun – menghabiskan enam tahun menciptakan oasis bawah tanahnya sendiri.

Andres Canto berusia 14 tahun ketika dia berselisih dengan orangtuanya ketika mereka memberitahu dia bahwa dia tidak bisa keluar dengan mengenakan pakaian olahraga, mendorongnya untuk mengambil kapak dan pergi ke di La Romana, Alicante, untuk melepaskan kejengkelannya.

Enam tahun kemudian, Canto berhasil membuat gua manusia mutakhirnya, lengkap dengan ruang tamu dan kamar tidurnya sendiri.

Sekarang setelah dia berusia 20 tahun, Canto tidak benar-benar mengerti apa yang mendorongnya untuk mulai membuat gua itu pada tahun 2015, tetapi senang dengan hasilnya.

Canto, seorang aktor, mengatakan: “Orangtua saya ingin saya berganti pakaian saat hendak pergi ke desa, tapi saya ingin memakai baju olahraga yang biasa saya pakai di rumah sehingga saya bisa main-main di desa.”

“Mereka mengatakan kepada saya bahwa saya tidak bisa keluar dengan pakaian seperti ini dan saya berkata: ‘Jangan khawatir, saya bisa menghibur diri saya sendiri,’ dan saya pergi ke kebun belakang rumah dan mulai menggali lubang.”

 

Tapi lubang itu terus membesar saat Canto pulang dari sekolah dan di waktu luangnya dia mulai terus menggali tanah tersebut.

Temannya Andreu kemudian membawa bor pneumatik, yang mempercepat prosesnya – dengan mereka pun akhirnya menciptakan gua sedalam 3 m, yang menghabiskan 14 jam seminggu untuk menggali.

Sekarang Canto berencana untuk memperluasnya – yang sudah memiliki fitur mod-kontra seperti sistem pemanas, WiFi milik transmisi ponselnya dari pintu masuk dan sistem musik.

Dia mengatakan suhu tetap konstan 20 atau 21 ° C antara Mei dan September.

Canto melanjutkan: “Luar biasa, saya memiliki semua yang saya butuhkan. Bekerja di sini bisa melelahkan karena kondisinya lembab dan tidak banyak udara yang mengalir, tetapi saya terus memotivasi sendiri untuk terus menggali setiap hari.”

Dia tidak terlalu khawatir tentang banjir atau bahkan kunjungan sesekali dari serangga, laba-laba dan siput, terutama saat dia ‘menghancurkan rumah tersebut’.

“Saya biarkan mereka membangunnya di tempat baru di tembok. Tidak masalah,” kata Canto.

Dia menjelaskan bahwa dia ‘selalu suka membangun gubuk kecil’, karena dia tinggal di pedesaan, dan kemudian mulai membuat rumah pohon.

“Saya adalah seorang anak dengan banyak imajinasi,” katanya.

Canto memperkirakan bahwa proyek tersebut menelan biaya tidak lebih dari Rp 867 ribu

Karena sebagian besar bahan konstruksi jauh lebih murah daripada yang dia harapkan.

Dia menggali dengan tangan menggunakan ember untuk membawa tanah dari lubang, tetapi akhirnya memutuskan untuk mempelajari teknik penggalian lain untuk membantunya – saat itulah dia menemukan ide untuk menggunakan sistem katrol.

Canto juga memperkuat atap guanya dengan menggunakan pintu masuk melengkung dan langit-langit berkubah yang diperkuat dengan kolom, serta dinding beton untuk mencegah runtuh.

Dia menjadi viral setelah memposting video gua secara online, video itu juga segera menarik perhatian pihak berwenang setempat.

Perlindungan Sipil dan Departemen Perlindungan Lingkungannya mengunjunginya untuk memastikan gua itu legal, dengan Canto mengatakan: “Karena saya adalah orang pertama di Spanyol yang melakukan hal seperti ini, ketika petugas Perlindungan Sipil tiba, tidak ada laporan khusus untuk itu. Itu bukan ruang bawah tanah, juga bukan gudang, itu hanya gubuk bawah tanah yang dibangun dengan baik.”

Hebatnya, orangtuanya baik-baik saja dengan retret bawah tanah putra mereka, dengan Canto mengatakan: “[Ibuku] turun dan memberitahu saya bahwa itu lebih kecil daripada yang terlihat di video.” (lidya/yn)

Sumber: ladbible

Video Rekomendasi:

Share
Tag: Kategori: SERBA SERBI

Video Popular