Erabaru.net. Bayi gajah yang terperangkap di kubangan lumpur berhasil meloloskan diri dengan bantuan alat ekskavator. Bayi gajah tersebut kemudian menyentuh ekskavator dengan dahinya, seperti mengucapkan terima kasih. Dia kemudian melangkah ke dalam hutan diiringi sorak-sorai orang-orang di sekitarnya.

Kerja sama yang bersahabat antara manusia dan hewan ini direkam sepenuhnya oleh seorang anggota staf kehutanan, dan video tersebut dengan cepat menjadi populer di Twitter.

Menurut Indian Express, pada hari Rabu (19 Mei) lalu di sebuah desa bernama Siddapura di negara bagian Karnataka, India, seekor bayi gajah secara tidak sengaja jatuh ke dalam rawa.

Terlihat dari video bayi gajah itu mencoba merangkak keluar dengan anggota tubuhnya, karena lumpurnya terlalu licin, gajah tidak bisa memanjat ke tanah kering, dia sudah mencoba yang terbaik, tetapi gagal.

Pada saat ini, ekskavator tim penyelamat yang dikirim oleh pejabat Bang Forestry “mengulurkan tangan” kepada gajah kecil itu. Pertama-tama, ekskavator mengulurkan lengannya yang panjang dan meletakkan ember ekskavator di depannya ke punggung gajah kecil.

Ketika gajah kecil itu memanjat dengan keras, ember ekskavator itu tertekuk terbalik “dengan kuat” terangkat ke atas bayi gajah, bayi gajah dan ekskavator bekerja keras bersama, “Oke!” sorak-sorai meletus dari kerumunan, dan dengan bantuan eskavator, bayi gajah akhirnya diangkat ke tanah.

Setelah mencapai tanah, gajah itu berlari dua langkah ke depan, lalu berbalik, dan menempelkan dahinya ke ember ekskavator. Ternyata gajah itu mengungkapkan rasa terima kasihnya dengan ini.

Kedua sisi saling bersentuhan. Setelah itu, gajah kecil berlari di tengah sorak-sorai orang banyak, dan dengan senang hati melangkah ke kedalaman hutan, dan pergi ke sana untuk mengejar teman-temannya.

Sudha Ramen, wakil manajer Departemen Kehutanan Negara Bagian yang merekam video ini, mengatakan kepada Newsweek bahwa pertemuan dalam bahasa gajah berarti “terima kasih”.

Raman mengatakan tidak ada banyak orang luar di lokasi penyelamatan.

“Ketika operasi penyelamatan semacam ini dilakukan di lingkungan yang ramai, hewan biasanya menunjukkan kepanikan dan mungkin menjadi agresif karena kehadiran manusia atau kebisingan yang berlebihan di sekitar mereka,” jelas.

Raman juga menyatakan bahwa operasi tersebut hanya dapat dilakukan di hadapan petugas kehutanan dan dokter hewan jug, karena pengemudi eskavator akan mendapatkan bimbingan profesional mereka.

Raman mengungkapkan bahwa ekskavator digunakan untuk mengusir hewan ketika hewan liar di hutan masuk ke desa atau daerah pemukiman, dan melindungi manusia ketika hewan mencoba menyerang mereka.

“Menggunakan alat ini tidak akan menyakiti hewan, tetapi akan memicu mereka untuk pergi,” tegas Raman.

Menurut data yang diberikan oleh World Wildlife Fund (WWF), saat ini ada kurang dari 50.000 gajah yang tersisa di Asia, dan jumlah gajah telah menurun sejak abad terakhir.

Menurut data, gajah betina biasanya melahirkan bayi gajah dalam waktu 4 hingga 5 tahun, dan gajah betina memiliki waktu kehamilan paling lama di antara semua mamalia, yang biasanya memakan waktu hingga 22 bulan. (lidya/yn)

Sumber: epochtimes

Video Rekomendasi:

Share
Tag: Kategori: SERBA SERBI

Video Popular