Erabaru.net. Telur ayam yang dikelilingi kotoran manusia di dalam lubang pembuangan kuno berusia 1.000 tahun telah ditemukan di Israel, kata Otoritas Barang Antik Israel (IAA)

Telur ditemukan di kompleks industri yang berasal dari periode Bizantium, di tempat yang sekarang disebut Yavne.

“Fragmen kulit telur diketahui dari periode sebelumnya, misalnya di Kota Daud dan di Caesarea dan Apollonia,” kata Lee Perry Gal dari IAA, pakar unggas terkemuka di dunia kuno, dalam sebuah pernyataan.

“Tetapi karena cangkang telur yang rapuh, hampir tidak ada telur ayam utuh yang diawetkan.”

Dalam kotoran manusia purba itu juga terkubur koleksi boneka tulang periode Islam, yang dikenal sebagai boneka Koptik, yang digunakan sebagai mainan.

Telur utuh tingginya sekitar enam sentimeter dan hanya memiliki beberapa retakan pada cangkangnya, tetapi tidak ada bagian dari lapisan luar yang hilang saat diambil dari lubang pembuangan.

Alla Nagorsky, seorang arkeolog dari IAA, juga mencatat bahwa,: “Bahkan hari ini, telur jarang bertahan lama di karton supermarket. Sungguh menakjubkan untuk berpikir bahwa ini adalah penemuan berusia 1.000 tahun!”

Meskipun terawetkan, cangkangnya masih sangat rapuh dan retak di laboratorium IAA ketika peneliti membawanya untuk analisis lebih lanjut.

‘”Tidak banyak yang tersisa. Hampir tidak ada kuning telur yang tersisa di dalamnya, tapi itu kurang lebih kosong,” kata Perry Gal kepada Forward.

Para peneliti berharap untuk mengekstrak DNA di dalamnya untuk mempelajari lebih lanjut tentang objek purba tersebut.

“Kami akan mengambil sisa-sisanya dan mengekstrak beberapa kolagen untuk mencoba melakukan sekuens DNA,” tambahnya.

Peternakan unggas diperkenalkan ke Israel 2.300 tahun yang lalu, selama periode Helenistik dan Romawi Awal.

Pada periode Islam, dari abad ke-7 dan seterusnya, ada penurunan yang nyata dalam persentase tulang babi di situs-situs di wilayah tersebut, yang mencerminkan larangan makan daging babi.

“Keluarga membutuhkan pengganti protein siap pakai yang tidak memerlukan pendinginan dan pengawetan, dan mereka menemukannya dalam telur dan daging ayam,” jelas Perry Gal.

Bagaimana telur itu berakhir di lubang pembuangan masih menjadi misteri bagi para arkeolog, yang mengakui bahwa mereka kemungkinan besar tidak akan pernah tahu jawabannya.

Ada juga tiga boneka tulang yang kemungkinan merupakan mainan 1.000 tahun yang lalu. yang ada di dalam lubang pembuangan.

Boneka Koptik ini pertama kali muncul di Mesir dan Palestina sekitar waktu yang sama dengan penaklukan Arab.

Penggalian di Yavne dilakukan untuk membuka jalan bagi pembangunan perumahan baru dan telah berlangsung selama berbulan-bulan.

Pada bulan April, tim menemukan mosaik berwarna-warni berusia 1.600 tahun yang akan segera dipajang untuk umum di alun-alun pusat budaya kota.

“Awalnya, kami tidak menyadari bahwa lantainya berwarna-warni,” kata Dr. Eli Haddad dan Dr. Hagit Torgë, yang memimpin penggalian, dalam sebuah pernyataan.

 

“Kami berasumsi bahwa itu adalah paving mozaik putih sederhana milik instalasi industri lain. Tapi bercak hitam yang tersebar di sekitar mosaik menunjukkan bahwa itu terdapat lebih dari satu warna dan mendorong kami untuk menghapus patina keputihan yang telah melapisinya selama bertahun-tahun.”

 

“Direktur konservasi membersihkan mozaik dengan asam khusus, dan yang mengejutkan kami adalah terungkapnya karpet mosaik berwarna-warni, dihiasi dengan motif geometris,” tambahnya. (lidya/yn)

Sumber: dailymail

Video Rekomendasi:

Share
Tag: Kategori: SAINS SAINS NEWS

Video Popular