Erabaru.net. Pandemi terus membanjiri rumah-rumah di dunia dengan kesedihan, tidak jarang ditemukan lebih dari satu anggota keluarga yang meninggal dan banyak anak menjadi yatim piatu. Itulah yang terjadi pada tiga anak kembar di Brasil ini, namun keputusan yang dibuat paman mereka membuat semua orang tergerak.

 

Douglas Junior Faria Amaral , 26 tahun, tinggal di Sao Paolo, Brasil, bersama istrinya Luana Amaral dan putrinya yang berusia 19 bulan. Pada bulan Maret, saudara perempuannya Karina Angélica, 33 tahun, dan Ana Paula, 37 tahun, dan ibunya, Valentina Peres Machado, 66 tahun, terinfeksi Covid-9 .

Salah satu keponakannya yang berusia 18 tahun juga jatuh sakit, tetapi pulih dengan cepat. Ana Paula adalah ibu dari anak kembar tiga, Pedro, Paulo, dan Felipe, yang telah kehilangan ayahnya dalam sebuah kecelakaan .

 

Setelah ketiga wanita itu mulai menunjukkan gejala, yang pertama dirawat di rumah sakit adalah Valentina, dia masuk ke Rumah Sakit Pangkalan São José do Rio Preto.

Ana Paula dan Karina tetap di rumah tanpa menunjukkan gejala serius, namun tetap menerima perhatian medis. Tetapi kondisi mereka pun mulai memburuk dan harus pergi ke pusat kesehatan di Parisi sambil menunggu tempat tidur untuk rawat inap. Karina menjadi semakin parah , dan dia dengan cepat dipindahkan ke ICU.

“Pada pukul empat pagi, ayah saya, yang bekerja di bidang kesehatan, menelepon untuk melaporkan berita kematian Karina . Cobaan saya dimulai pada saat itu. Hidup saya terbalik dan mulai gelap,” kata Douglas.

Pada hari yang sama saudaranya yang juga terjangkit virus menguburkan Karina. Ana Paula dipindahkan ke Santa Casa de Votuporanga, sekitar 16 kilometer dari Parisi di mana dia diintubasi, tetapi tidak menanggapi pengobatan secara positif dan mendapat serangan jantung dan meninggal.

“Ana Paula tidak tahu tentang kematian Karina, dia sadar saat Karina meninggal, namun kami memutuskan untuk tidak memberitahunya karena kondisinya. Kami mengubur Ana Paula dengan Karina dalam situasi kritis. Terlalu mengerikan, ”tambah pria itu.

Valentina juga perlu diintubasi dan menunjukkan sedikit kemajuan , dokter mulai mengurangi obat penenang, tetapi kemudian semuanya berubah. Infeksi besar telah mengambil alih seluruh tubuhnya dan dia juga meninggal .

Hilangnya Ana Paula membuat Douglas mengambil keputusan besar yaitu mengambil alih si kembar tiga . Meskipun dia dan istrinya tidak berencana untuk memiliki anak lagi, mereka tidak bisa meninggalkan keponakan mereka pada nasibnya, yang tidak lagi memiliki orangtua dan masih berusia sangat muda.

“Hidup saya selalu sangat terorganisir dan terencana. Saya tidak punya rencana untuk punya anak lagi. Tiba-tiba hidup saya terbalik. Ini adalah tanggung jawab besar, tetapi istri saya memandang saya, mengatakan bahwa mereka adalah keponakan saya dan kami memutuskan bahwa kami akan memperlakukan mereka seperti anak-anak kami. Hari ini saya melihat bahwa, sungguh, ketiganya harus menjadi milik kita,” jelas Douglas.

Bagikan kisah yang mengharukan ini dengan semua teman Anda, dan jangan lupa bahwa masa-masa sulit adalah ketika kita harus saling mendukung dan membantu satu sama lain. (lidya/yn)

Sumber: viralistas

Video Rekomendasi:

Share
Tag: Kategori: SERBA SERBI

Video Popular