Erabaru.net. Ketika dia dalam kondisi terburuknya, dia bercerai dan menjadi ibu tunggal, hidup sendiri dengan seorang anak. Namun saat dia berusia 40-an, dia tidak menyangka bahwa dia akan menikah lagi, dan juga memimpin 8 anak di pedesaan untuk menjalani kehidupan bahagia yang membuat iri semua orang.

Namun, dia juga memiliki masa lalu yang gelap. Pernikahannya gagal. Dia harus tinggal seorang diri dengan anaknya.

Ketika dia bertemu seorang pria tepat pada titik terendah dalam hidupnya, dia lalu jatuh cinta pada pandangan pertama dan memiliki pria tersebut sebagai suaminya dan keluarganya sekarang.

Rumah mereka terlalu kecil, jadi mereka membawa 8 anak dan 20 anjingnya pindah ke pedesaan untuk menjadi petani.

Semua orang tidak mengerti, tetapi pasangan itu menggunakan kebijaksanaan dan hasrat mereka untuk hidup mengarahkan diri mereka ke kehidupan yang lebih bermakna.

Kembali ke cerita masa lalu, wanita itu dipanggil Mimi Thorisson, campuran Tionghoa-Perancis. Seperti yang Anda bayangkan, keunggulan kedua negara hampir semuanya ada di dalam dirinya.

Dengan kulit kuning, batang hidung tinggi, mata cerah, dan kontur tiga dimensi, sejak kecil, Mimi memanglah sangat cantik.

Dan karena penampilannya yang menarik ini, Mimi pun menjadi pusat perhatian. ada banyak pria yang datang melamar mimi tak ada habisnya namun ia akhirnya menikah dengan pria yang paling dia cintai saat itu.

Jika cerita berakhir di sini, mungkin akan seperti kisah cinta pangeran dan putri yang ada di film Disney.

Tetapi jika berakhir seperti ini, tidak akan ada Mimi, yang sekarang mempengaruhi ratusan ribu orang

Setelah menikah, Mimi memang menjalani kehidupan yang membuat iri orang lain. Statusnya sebagai reporter CNN Hong Kong, keluarganya yang bahagia, memiliki penghasilan tinggi, dan anak yang menyenangkan, tetapi semua ini tiba-tiba berakhir beberapa tahun kemudian.

Nasib buruk pernikahan membuat keduanya memilih untuk berpisah, Mimi tinggal berdua dengan anaknya dan menjadi ibu tunggal.

Tanpa seorang suami dan sebagai seorang ibu, ia harus menghidupi dirinya sendiri dan anaknya, bekerja lebih keras dari sebelumnya, dan berusaha untuk memiliki peran ayah untuk anaknya.

Dia harus menjalani hidup seperti ini dari hari ke hari, kesulitan hidup telah lama menetap dengan Mimi. kesepian dan kerapuhan yang terus berlanjut telah mengubahnya menjadi seorang wanita yang bisa melakukan semuanya sendirian dalam segala hal.

Hingga suatu hari, titik balik itu datang…

Saat menghadiri pekan mode, Mimi bertemu dengan fotografer Islandia yang tampan bernama Oddur Thorisson.

Dia juga mengalami pernikahan yang tidak menguntungkan, dari simpati hingga kenyamanan bersama, beberapa denyut kecil, diikuti oleh musik, alkohol, wewangian, dan mata kabur, diam-diam terjadi di malam hari.

Setelah hari itu, mereka tiba-tiba menyadari bahwa ini mungkin cinta pandangan pertama yang legendaris dan tak terlupakan.

Mewarisi romansa alami Perancis, Mimi tidak munafik, dan dengan cepat menjalin hubungan dengan Oddur. Tidak butuh waktu lama untuk mereka menikah, dan pindah ke Paris bersama anak-anak mereka. Namun, kenyataannya tidak sesempurna yang mereka harapkan sebelumnya. .

Untuk tinggal di sana, Mimi berhenti dari pekerjaannya sebagai reporter CNN dan bergabung dengan Paris TV sebagai asisten program.

Biaya hidup di Paris terkenal tinggi, bahkan jika dua orang memiliki pekerjaan sendiri pun mereka masih tidak dapat mencapai mimpi membeli rumah besar di pusat kota, mereka hanya dapat tinggal di apartemen kecil di kota.

Tapi dengan banyaknya anak dan anjing, ia tidak dapat menutupi semua pengeluarannya

Dan anak-anak menjadi nakal ketika mereka remaja. ketika mereka pulang setelah bekerja dengan lelah seharian, mereka harus menghadapi kekacauan, jeritan dan suara yang sepertinya tidak pernah berhenti. Keduanya mulai berpikir, apa yang harus dilakukan ?

Pada akhirnya, Oddur mengatakan: “Rumah ini terlalu sempit untuk anjing-anjing kita, lebih baik kita pindah.”

Mimi dibesarkan di kota, dan satu-satunya pengalaman pedesaannya adalah hotel pedesaan tempat dia tinggal di Tuscany saat bepergian. Setelah mendengar kata-kata Oddur, dia tidak terlalu memikirkannya, tetapi menganggapnya sebagai keluhan yang paling umum.

Namun, dia tidak menyangka bahwa “lelucon” tersebut akan dianggap serius oleh Oddur.

Dia mulai mencari rumah satu per satu, dan mengatakan sesuatu yang mengubah pikiran Mimi: “Jika kita tidak pindah, mungkin kita tidak bisa lagi memelihara anjing.”

Melihat sorot mata anjing itu, Mimi merasa tak berdaya. Akhirnya, dia juga mulai mencari rumah baru.

Pikiran awalnya adalah jika mereka tidak mampu untuk tinggal di Paris, pindah ke Normandia juga bukan sepenuhnya ide buruk, setidaknya sesekali mereka dapat kembali ke kota dan menikmati hidup.

Tetapi ketika mereka menghitung, mereka menemukan bahwa pendapatan kedua orang itu bahkan tidak cukup untuk menyewa rumah di Normandia.

Mereka pun tidak punya pilihan selain mencari lebih jauh dan lebih jauh, dan akhirnya menemukan rumah batu yang cocok di Medoc, yang memakan enam jam perjalanan dari Paris.

Medoc adalah kota kecil di utara Bordeaux, tapi belum selesai sampai di sini, mereka harus masuk jauh ke jalan satu arah untuk sampai ke rumah batu itu.

Terlebih lagi, rumah itu adalah rumah tunggal di tengah hutan, tanpa tetangga di sekitarnya, membutuhkan 10 menit berkendara ke Vendays-Montalivet di mana di sana adalah desa dengan beberapa penduduk.

Keterpencilan, kesunyian, dan tidak adanya penduduk, faktor-faktor menakutkan ini cukup untuk menutupi pemandangan indah dan anggur yang kaya di sana.

Hati Mimi mulai bergejolak, membayangkan betapa banyak masalah yang akan dihadapi ketika tinggal di sana.

Berhenti dari pekerjaannya yang stabil saat itu, terpisahkan dari teman dan keluarga, dan mungkin bau, makanan, dan serangga di sana dapat membuatnya gila.

Tapi dia tidak bisa menyia-nyiakan kerja keras Oddur, dan dia pun akhirnya tidak memikirkannya lagi, dan memutuskan untuk pergi ke Medoc bersamanya terlebih dahulu. Tapi Mimi tidak menyangka ketika dia sampai sana, dia bahkan ingin segera langsung menetap di sana.

Padang rumput tak berujung, hutan lebat, sinar Matahari keemasan, dan hewan kecil yang muncul dari waktu ke waktu. Anak-anak berteriak kegirangan, anjing-anjing mengejar burung, dan kemudian berlari di depan mereka dan berguling, semuanya luar biasa.

Tidak hanya sebagai seorang ibu yang melihat anaknya bahagia, tetapi juga karena sisi gadis kecil yang ada di lubuk hatinya, dia tidak dapat menahan perasaan saat melihat semua hal indah ini

Jadi, dia akhirnya memutuskan untuk melepaskan semuanya dan membawa anak-anak dan anjingnya untuk tinggal di sini, lagipula, tidak ada yang lebih penting daripada kebahagiaan keluarga.

Keluarga segera mengemasi barang bawaan mereka dan meninggalkan Paris. Pada hari pindah ke rumah baru, Mimi memasak daging kambing untuk keluarga dan membuka sebotol anggur merah lokal.

Dia juga menambahkan rosemary liar yang ditemukan di pintu, dan memulai hari pertama mereka di wilayah itu dengan sepanci makanan lezat.

Hidup di Medoc jauh lebih santai dari yang mereka kira. Biaya hidup di pedesaan rendah, dan Mimi tidak perlu mencari pekerjaan lagi, ia hanya berkonsentrasi menjadi ibu rumah tangga penuh waktu

Mimi yang terbiasa sibuk, tiba-tiba menjadi sangat santai dan ingin mencari aktivitas baru.

Dan memasak makanan tampaknya menjadi pilihan terbaik.

Mimi suka sekali makan. Ketika di Paris, dia sering pergi ke restoran dengan Oddur untuk mencoba hidangan. Terlepas dari tidak ada restoran di desa, Mimi memikirkan untuk dapat selalu memasak dan mempunyai semua bahan untuk membuatnya sendiri.

Dalam beberapa tahun pertama mereka tinggal, mereka tidak hanya melihat rubah, rusa liar, babi hutan dan hewan langka lainnya, tetapi juga menemukan banyak bahan umum untuk memasak.

Dia mulai mengurus pertaniannya, belajar menanam di musim semi, buah di musim panas, dan memanen musim gugur dan di musim dingin.

Dia menggunakan buah dan sayuran yang dia tanam sendiri untuk membuat makanan yang enak.

Dia juga belajar merangkai bunga untuk memperkaya hidupnya.

Sesekali ia akan mengajak anak-anak berenang di danau.

Rasakan alam bersama, merasakan sinar Matahari, hujan dan embun, mencium udara segar dan bunga, atau temukan arah kicauan burung.

Anak-anak tidak lagi mengganggu orangtua mereka untuk pergi ke taman hiburan setiap hari, mereka juga tidak akan bermain Ipad, ponsel, dan game pada siang dan malam hari. Hutan yang semarak di sini adalah harta terbaik mereka.

Dia juga akan menulis resep untuk setiap kelezatan yang dia teliti sendiri, mempostingnya di blognya, dan membaginya dengan orang lain.

Tapi apakah Anda pikir dia akan menjadi citra seorang wanita petani yang mengenakan sepatu karet dan celana bib dengan bintik-bintik berlumpur di tubuhnya? Jawabannya adalah tidak sama sekali.

Foto-foto di blog Mimi hampir semuanya diambil oleh Oddur. Komposisinya sempurna dan gambarnya sangat indah. Di bawah lensa sang kekasih, Mimi, yang berusia 40- an, baik saat dia sedang memasak, berbelanja sayuran, atau menjadi bermain dengan anak-anaknya, semuanya tampak sangat indah.

Apalagi dengan dia dan suaminya memiliki 5 anak serta 1 anak bawaan dari Mimi dan 2 anak bawaan dari Odur dan 20 anjing. Sekarang jumlah keluarga mereka adalah 28!

Tetapi meskipun jumlahnya sangat mengkhawatirkan, tidak ada tekanan untuk memasukkan mereka ke dalam rumah batu besar ini, dan anjing-anjing dapat berlarian di padang rumput dan hutan setiap hari.

Dan foto-foto penuh cinta yang kuat ini sangat mempengaruhi setiap orang yang melihatnya.

Perlahan-lahan, penggemar mereka semakin banyak, dan banyak orang menjulukinya sebagai “wanita petani paling cantik”.

Dia bahkan sering muncul di majalah dan ia juga menerbitkan bukunya sendiri.

Mimi dulunya adalah seorang wanita kota pada umumnya, terbiasa dengan kesibukan, komunikasi, fashion, dan konsumsi.

Sebelum datang ke desa kecil ini, dia juga menolak, dan marah, tetapi demi keluarganya, dia juga rela mencoba cara hidup baru yang lain.

Mungkin dia tidak menyangka bahwa dia bisa menemukan kehidupan dan karir yang dia cintai di tempat terpencil ini. Jika dia tidak mendengarkan suaminya dan bersikeras untuk tinggal di Paris, mungkin akan berakhir dengan lain cerita.

Cinta selalu menjadi ikatan abadi sebuah keluarga. Dan semangat hidup juga menjadi alasan terbesar kebahagiaan keluarga ini. (lidya/yn)

Sumber: funnews61

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular