Erabaru.net. Perasaan antara manusia dan anjing terkadang dalam dan tidak terduga, terkadang mereka rela memberikan segalanya daripada kehilangan satu sama lain.

Ini adalah kisah nyata tentang seorang pria tua dan seekor anjing yang telah bersama selama 11 tahun, namun tanpa diduga mereka berdua sakit parah dalam waktu bersamaan dan mereka juga meninggal pada waktu yang hampir sama.

Pria tua itu bernama Daniel, dari Minnesota, AS. Daniel adalah seorang veteran tentara. Istrinya meninggal beberapa tahun sebelumnya. Alih-alih mencari istri baru, dia memilih menghabiskan waktunya dengan seekor anjing.

Nama anjingnya adalah Gunner, seekor Labrador, dan dia telah bersama Daniel selama 11 tahun.

Dalam 11 tahun ini, pria tua dan anjing itu selalu menghabiskan waktu bersama dan telah menjadi bagian tak terpisahkan dari kehidupan satu sama lain.

Belum lama ini, Daniel divonis mengidap penyakit yang tidak bisa disembuhkan, namun Gunner tidak khawatir karena anjing seperti dirinya juga sudah memasuki usia tua.

Untuk memenuhi keinginan terakhir sang ayah, putri Daniel mengajukan permohonan ke rumah sakit, berharap anjingnya bisa masuk ke bangsal, sehingga ayahnya tidak lagi sendirian di hari-hari terakhir hidupnya.

Mengingat Daniel yang tidak mempunyai banyak waktu lagi, rumah sakit menyetujui permintaan tersebut. Perawat menyiapkan tempat tidur kecil di samping tempat tidur Daniel, dan putrinya membawa Gunner ke bangsal ayahnya.

Setelah Daniel melihat anjing itu, suasana hatinya menjadi jauh lebih cerah… Baginya, Gunner seperti Matahari. Meskipun dia tidak bisa berbicara, dia selalu bisa menghilangkan kabut dan membawa kehangatan dan kekuatan untuk dirinya.

Untuk banyak malam-malam menyakitkan yang hampir merenggut nyawanya, Daniel mampu bertahan berkat dorongan Gunner.

Hari-hari seperti itu tidak berlangsung lama …

Perlahan-lahan, Daniel menyadari ada sesuatu yang salah, karena Gunner secara bertahap berhenti makan, dan sering berbaring di ranjang selama sehari, selain itu kaki dan cakarnya juga mulai membengkak.

Daniel meminta putrinya untuk memeriksakan Gunner ke dokter, dan yang menyedihkan adalah ternyata Gunner juga menderita berbagai penyakit.

Dokter mengatakan anjing itu melawan sakit punggung yang serius dan tidak dapat disembuhkan, dia memperhitungkan hari-hari anjing yang mungkin akan dilewati dengan sakit luar biasa yang akan muncul, dokter juga menyarankan untuk memberinya suntik mati.

Daniel menangis ketika mendengar berita itu. Daniel pun berkata kepada putrinya setelah dia menghabiskan waktu berduaan dengan Gunner, dia meminta putrinya untuk menidurkannya agar anjingnya tidak lagi menderita.

Anehnya, kurang dari setengah jam setelah anjing itu mati, Daniel juga meninggal dengan tenang…

Putrinya kehilangan dua kerabat dekatnya sekaligus, dan sakit hatinya sangat menyakitkan. Tetapi ketika dia berpikir bahwa Gunner dan ayahnya akan bertemu, dan Gunner akan menemani ayahnya di surga, dia merasa jauh lebih baik.

Meskipun Daniel dan Gunner pergi untuk selamanya, mereka telah bersama seumur hidup, tanpa meninggalkan penyesalan.

Adapun apa yang dibisikkan lelaki tua itu kepada anjing itu mungkin adalah “Janji bertemu di Surga!”

“Kamu adalah teman baikku, kita akan bertemu lagi di kehidupan selanjutnya, dan kita akan saling mengenal lagi.”(lidya/yn)

Sumber: fgnj1634

Video Rekomendasi:

Share
Tag: Kategori: SERBA SERBI

Video Popular