Erabaru.net. Putriku, yang sering dipanggil Jen Jen, berada di dunia ini hanya selama 24 tahun. Saat lahir, dia lumpuh total. Ketika dia mencapai usia 10 bulan atau lebih, dia akhirnya bisa bergerak perlahan di tanah dan kami bisa memahami sebagian dari kata-katanya.

Dua bulan sebelum meninggal dunia, Jen Jen mengatakan banyak hal yang luar biasa.

Jen Jen mengungkapkan latar belakangnya:

“Saya datang ke dunia ini karena saya tidak sengaja melukai seseorang yang kemudian meninggal di alam atas. Saya juga punya rumah di sana. Ada ayah, ibu, tiga kakak perempuan, dan saya. Saya anak keempat.

“Nama saya Tsui Yu-Lan. Saya memiliki seorang adik laki-laki bernama Wei-Wei. Keluarga saya telah mencari saya sejak saya jatuh ke dunia ini. Akhirnya, mereka menemukan saya, mengetahui alasan saya jatuh dan penderitaan saya di alam manusia. Mereka telah mencari cara untuk menyelamatkan saya dan membantu saya kembali.”

“Sejak mereka menemukan saya, saya berada di rumah ini pada siang hari, namun kembali ke rumah di alam atas pada malam hari. Mereka semua sangat ramah dan baik.

“Mereka semua bersimpati atas penderitaan saya di dunia manusia. Mereka memperlakukan saya dengan membuatkan makanan enak yang tidak dapat ditemukan di dunia manusia. Anggur di alam atas, misalnya, lebih besar dan lebih manis daripada yang ada di sini.

“Meskipun saya cacat di sini, tubuh saya bekerja dengan sangat baik di sana. Mereka bahkan memuji kecantikan saya! “

Suatu pagi, saya menemukan dia memakai riasan lengkap, dengan foundation dan bedak, alis yang digambar, dan bibir merah. Saya bertanya padanya apa yang terjadi dan siapa yang merias wajahnya.

Dia menjawab: “Pembantu itu melakukannya tadi malam.”

Ini tidak mungkin. Kami tidak memiliki pembantu di rumah kami, dan dia tidak mungkin melakukannya sendiri karena dia lumpuh parah sehingga dia membutuhkan seseorang, dia bahkan membutuhkan seseorang untuk memberinya makan.

Tidak mungkin dia bisa merias wajahnya sendiri dan melakukannya dengan baik. Terlebih lagi, percaya atau tidak, tidak ada seorang pun di rumah ini yang memiliki riasan.

Ada hal lain untuk diceritakan. Karena listrik sering padam, setiap keluarga di lingkungan kami menggunakan lilin di rumah mereka. Saya tidak membeli tempat lilin untuk Jen Jen tetapi, entah dari mana, dia memiliki dua tempat lilin.

Bagian bawah dudukannya adalah penutup kaleng. Di atas tutupnya ada semacam tanah liat yang sangat keras. Kami tidak memiliki tanah liat semacam ini di kebun kami, dia juga tidak dapat pergi ke kebun sendiri.

Saya bertanya dari mana dia mendapatkannya. Dia tersenyum dan tidak menjawab. Saya kemudian bertanya siapa yang membuatkan tempat lilin tersebut untuknya. Dia bilang itu dibuatkan oleh pembantunya.

Saya bahkan masih menyimpan salah satu dari tempat lilin itu sampai hari ini. Suatu hari saya membawanya ke paranormal.

Setelah melihatnya, paranormal itu terkejut dan bertanya dari mana asalnya. Setelah saya menceritakan kisahnya, dia berkata bahwa tanah liat di atas tutup itu bukan berasal ruang dimensi kita, tetapi berasal dari ruang dimensi lain.

Terlepas dari semuanya, Inilah kisah mendiang putri saya, Jen Jen. Alasan saya mengungkapkannya adalah untuk membuktikan bahwa dunia ilahi benar-benar ada. Hubungan karma benar. Segala sesuatu yang ada di alam manusia kita di kendalikan oleh kuasa ilahi. (lidya/yn)

Sumber: visiontimes

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular