Erabaru.net. Kehilangan orang yang dicintai adalah momen terpahit dalam kehidupan seseorang, seperti yang dialami oleh Keith Davison, seorang pensiunan hakim berusia 94 tahun yang kehilangan pasangan hidupnya dan harus menghadapi tantangan dalam menjalani sisa hidupnya sendirian.

Ketika Evy meninggal, rumah Keith benar-benar terasa sepi, dia telah bersama istrinya selama 66 tahun. Sayangnya kebersamaan mereka harus berakhir karena istrinya tidak berhasil bertahan dari kanker yang didiagnosis pada tahun 2016.

Keith memikirkan sebuah rencana untuk membawa kegembiraan, tawa, dan momen tak terlupakan kembali ke rumahnya. Jadi, dia pun memutuskan untuk membangun kolam renang di halaman belakang rumahnya, meskipun dia tidak berencana untuk menggunakannya, dia ingin memberi anak-anak yang ada di lingkungannya di Minnesota, Amerika Serikat, kesempatan untuk menikmatinya.

“Saya tidak ingin duduk sendirian dan hanya menatap dinding kosong. Apa yang bisa lebih baik daripada memiliki sekelompok anak bermain setiap sore?” orang tua itu menceritakan.

Saat dia mengusulkan ide tersebut, mereka terkejut, awalnya beberapa tetangga mengira itu hanya lelucon dan tidak ada yang pernah membangun kolam renang di lingkungan mereka.

Biasanya, ada tempat rekreasi di area yang diperuntukkan bagi tetangga, seperti taman, lapangan olahraga, kolam renang, namun ketika seseorang memiliki kolam renang di halaman belakang mereka biasanya hanya akan digunakan untuk penggunaan pribadi.

Namun, Keith memang akan membangun kolam renang dan akhirnya, para tetangga yang melihatnya merasa senang dan takjub melihat pembangunan kolam di teras rumah Keith, kolam itu menempati sebagian besar halaman belakang rumahnya, panjangnya 9,75 meter dan kedalamannya 2,74 meter .

Kolam itu juga memiliki trampolin sehingga anak-anak dapat menikmati momen melompat ke dalam air.

 

Adalah kegembiraan besar bagi kakek ini bahwa tetangganya telah menerima rencananya yang menawarkan semangat dan energi positif yang sangat dibutuhkan setelah sendirian.

Anak-anak tetangga dengan senang hati datang bersama keluarga mereka untuk menikmati kolam renang di taman, yang kini menjadi tempat berkumpul semua orang.

Keith senang melihat anak-anak kecil yang bersenang-senang, pada hari pertama mereka menggunakan kolam yang dia bangun, dengan penuh semangat dia berkata: “Aku tahu mereka akan datang.”

Para tetangga sangat menghormati Keith dan menawarkan kasih sayang serta kenyamanan, sementara rumah Keith sekarang adalah ruang di mana banyak anak dapat menikmati sore hari mereka yang menyenangkan bersama.

Kini, Keith tidak lagi menanggung begitu banyak kesepian dan keheningan di rumah, berbicara tentang kesedihan yang dia alami, dia menjelaskan: “Kamu akan sering menangis dan kamu tidak bisa membayangkan seperti apa hidup dengan ketidakhadiran orang yang kamu cintai. Aku sangat merindukannya dan aku sering menangis karena dia pergi”.

Salah satu tetangga Keith, ibu dari salah satu anak yang menghadiri kolam renang, mendedikasikan kata-kata ini kepadanya di media lokal:

“Keith telah mengadopsi seluruh lingkungan kami, mereka adalah cucu-cucunya.”

Sekarang dia adalah kakek dari puluhan anak yang bahagia dan memiliki keluarga besar di lingkungannya. Bagikan sikap solidaritas mereka yang luar biasa.(lidya/yn)

Sumber: viralistas

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular