Erabaru.net. Saat mendengar kasus kekejaman terhadap hewan seringkali membuat kita merasa sedih dan marah. Terutama yang terjadi pada anjing-anjing tunawisma yang menerima perlakukan tidak adil. Salah satunya seperti yang terjadi dengan seekor anjing yang diselamatkan dari jalanan di Kota Parana, Brasil.

Ini tentang seekor pitbull yang berhasil ditemukan di lingkungan Parolin, berkat panggilan anonim yang diterima oleh peneliti Cassio Silva dan delegasi Matheus Laiola.

Setibanya di tempat kejadian, mereka menyadari kondisi kesehatan yang menyedihkan di mana hewan itu berada. Tatapan anjing itu juga menunjukkan begitu banyak kesedihan.

“Dia sangat lemah dan kekurangan gizi, bulunya juga dalam kondisi yang sangat buruk. Namun, yang paling mengejutkan saya adalah penampilannya. Dia menunjukkan kesedihan yang mendalam. Seolah yang dia ketahui hanyalah kekejaman manusia yang tidak dapat dibenarkan, ”kata Silva.

Anjing itu juga menunjukkan penyakit kulit kudis tingkat lanjutnya, namun, baik Silva dan Laiola, ditemani Mari Hedler, seorang aktivis yang mendukung hak-hak hewan peliharaan, telah memastikan bahwa dia akan menerima perawatan dengan cinta dan dedikasi dalam upaya menyembuhkan luka fisik dan emosionalnya.

“Kami telah mengabdikan banyak untuk kasus Niña dan dia sudah menerima semua perhatian medis yang dia butuhkan. Sedikit demi sedikit dia berubah dari kesedihan menjadi kegembiraan dan menjadi sosok yang sangat menyenangkan. Kami senang telah menemukannya.” tambah mereka.

Menurut Silva dan rekan-rekannya, Nina adalah anjing yang sangat manis dan penyayang. Dia berkembang dengan bahagia dan bersyukur. Menurut Silva, sangat mungkin dia akan mengadopsinya setelah meninggalkan pusat veteriner .

Akhirnya, Niña akan dapat menjalani hari-harinya di rumah yang aman, dan dia tidak akan pernah hidup terdegradasi oleh kebodohan manusia lagi. Bagikan cerita ini, biarkan semua orang tahu bahwa anak anjing menderita dan dapat merasakan kesedihan seperti kita manusia. (lidya/yn)

Sumber: zoorprendente

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular