Erabaru.net. Terowongan Guoliang yang menghubungkan desa di puncak tebing Guoliang, di Provinsi Henan, Tiongkok, ke dunia luar ini ‘diukir’ dengan tangan menggunakan alat dasar seperti pahat dan palu, dan sekarang disebut sebagai delapan keajaiban dunia.

Selama berabad-abad, orang-orang Guoliang, sebuah desa kecil di Tiongkok yang bertengger di atas tebing di Pegunungan Taihang, hampir terputus dari dunia luar. Satu-satunya jalan masuk dan keluar desa adalah “Langit Langit”, 720 anak tangga yang diukir di pegunungan selama Dinasti Song (960-1279).

Ini membuat mereka sangat sulit untuk mendapatkan barang-barang masuk dan keluar dari desa, sehingga sebagian besar dari sekitar 300 penduduk mempertimbangkan untuk pindah demi mencari kehidupan yang lebih baik dan lebih mudah. Namun, semuanya berubah pada tahun 1972, ketika dewan desa memutuskan untuk membuat terowongan melalui pegunungan yang sekarang akhirnya menghubungkan Guoliang dengan dunia luar.

“Itu adalah kehidupan yang sulit. Komoditas dari dunia luar tidak dapat mencapai desa, dan produk pertanian segar kami tidak dapat diangkut ke tempat lain,” kata penduduk desa berusia 72 tahun Song Baoqun kepada Xinhua. “Kami harus membatasi berat babi hingga 50 atau 60 kg; jika tidak, akan sulit untuk membawa mereka menuruni gunung.”

Guoliang berjuang secara ekonomi karena keterasingannya, tetapi tantangan terberat sejauh ini adalah membawa orang sakit ke rumah sakit tepat waktu. Jika ada yang jatuh sakit, delapan orang harus membawa tandu menuruni gunung menggunakan “Sky Ladder”, kemudian menempuh perjalanan empat jam ke rumah sakit terdekat. Sesuatu harus berubah.

Meskipun tidak memiliki pengalaman atau pengetahuan teknik, 13 penduduk desa terkuat di Guoliang secara sukarela mulai bekerja di terowongan gunung. Dengan hanya menggunakan alat-alat sederhana seperti pahat dan palu, mereka menurunkan diri di sisi Pegunungan Taihang menggunakan tali, dan mengukir batu senti demi senti. Pada tahap yang paling sulit, terowongan berkembang dengan kecepatan satu meter setiap tiga hari, tetapi yang penting adalah tidak ada yang menyerah.

Saat terowongan mulai terbentuk, lebih banyak penduduk desa bergabung, dan dalam waktu lima tahun Terowongan Guoliang sepanjang 1.250 meter selesai. Untuk pertama kalinya, desa terpencil Guoliang dapat diakses dengan mobil, dan itu mengubah segalanya.

“Di masa lalu, penduduk desa yang kelaparan sangat iri pada mereka yang tinggal di dataran. Sekarang tidak ada yang ingin meninggalkan desa di puncak tebing ini. Kami merasa nyaman dengan rumah kami,” kata pria setempat Shen Heshan.

Segera setelah terowongan ukiran tangan yang mengesankan selesai, Guoliang berubah dari desa kecil yang hampir tidak diketahui siapa pun, menjadi tujuan wisata yang ramai.

Terletak di 1.700 meter di atas permukaan laut, dia menawarkan beberapa pemandangan alam yang menakjubkan, tetapi terowongan yang menjadi ketertarikan sebagian besar pengunjung.

Xinhua melaporkan bahwa penjualan tiket masuk di Guoliang mencapai 120 juta yuan (sekitar Rp 268 miliar) pada 2018, dan penduduk setempat yang dulu berjuang untuk mengisi perut mereka, kini menjadi pemilik bisnis yang berinvestasi di hotel dan fasilitas lainnya untuk turis. Dan itu semua karena 13 pria pemberani yang membuktikan bahwa tidak ada yang tidak mungkin.

Juga dikenal sebagai “Koridor Panjang di Tebing”, Terowongan Guoliang ini juga dianggap sebagai salah satu jalan paling berbahaya untuk dilalui, terutama karena sempit dan berkelok-keloknya. Namun, pada kenyataannya, ada sedikit resiko saat mengemudi di tepi gunung.

Terowongan Guoliang yang diukir dengan tangan mengingatkan pada proyek epik lainnya – pria Tiongkok yang menghabiskan 36 tahun menggali kanal air sepanjang 10 kilometer melalui tiga gunung, untuk membawa air ke desanya. (lidya/yn)

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular