Erabaru.net. Para ilmuwan telah menemukan makanan terakhir yang dimakan oleh seorang pria di Zaman Besi setelah tubuhnya ditemukan pada tahun 1950.

Sisa-sisa tubuh pria yang terawetkan ini terpelihara dengan baik. Ini juga yang dikenal sebagai ‘Manusia Tollund’, yang ditemukan secara tidak sengaja di sebuah rawa di Denmark, setelah itu para ilmuwan melakukan analisis forensik di mana mereka mempelajari sistem pencernaannya dan isinya.

Tollund Man diketahui meninggal dengan cara digantung pada sekitar 400 SM di tempat yang sekarang menjadi semenanjung Jutlandia, dalam apa yang diyakini sebagai pengorbanan ritual, dan otopsi awal mengungkapkan bahwa makanan terakhirnya terdiri dari jelai, rami, emas dari – benih kenikmatan, biji persicaria pucat, dan sisa-sisa 16 jenis tumbuhan lainnya.

Para ilmuwan yang dipimpin oleh arkeolog Nina Nielsen, dari Museum Silkeborg di Denmark, melakukan analisis ulang antara 2019 dan 2020, dengan Nielsen menjelaskan bahwa penelitian ini didorong oleh peningkatan pengetahuan tentang ‘makrofosil tanaman dan metode untuk menganalisis isi usus’.

Tim berharap untuk mengidentifikasi makanan “tidak normal” terkait dengan pengorbanan ritual, mereka melakukan penelitian dengan menganalisis bahan yang diambil dari usus besar Tollund Man, termasuk makrofosil, serbuk sari, palynomorph non-serbuk sari atau NPPS, protein dan lemak, Gizmodo melaporkan.

Membahas temuan, yang diterbitkan di Antiquity, Nielsen mengatakan: “Kami sekarang dapat merekonstruksi resep makanan terakhir Manusia Tollund. Makanannya cukup bergizi dan terdiri dari bubur jelai dengan beberapa biji dari persicaria pucat dan rami.”

Penelitian menunjukkan bahwa terakhir dia memakan makanannya adalah sekitar 12 sampai 24 jam sebelum kematian, dan analisis protein menunjukkan makanan juga terdiri dari ikan serta bubur – makanan yang keduanya umum selama Zaman Besi Awal Denmark – dengan bubur diyakini telah dimasak dalam pot tanah liat.

Tim mencatat bahwa keberadaan biji dari persicaria pucat tidak biasa, mengingat bahwa bijinya biasanya dibuang selama penguraian.

“Untuk saat ini, kami tidak tahu apakah penggunaan limbah penguraian dalam masakan Zaman Besi praktek normal atau apakah bahan ini hanya digunakan pada acara-acara khusus seperti pengorbanan manusia,’ kata Nielsen.

Secara keseluruhan, para ilmuwan menyimpulkan bahwa analisis ulang itu bermanfaat, dengan kuantifikasi dan identifikasi bahan-bahan dalam makanan terakhir Tollund Man sekarang tersedia untuk perbandingan dalam proyek-proyek mendatang. (lidya/yn)

Sumber: Unilad

Video Rekomendasi:

Share
Tag: Kategori: SERBA SERBI

Video Popular