Erabaru.net. Di alam, banyak hewan dibesarkan oleh ibu mereka, dan ayah pada dasarnya tidak berperan di dalamnya. Namun, beberapa waktu lalu, seekor ibu harimau mati karena sakit dan meninggalkan keempat anaknya, dan seekor harimau jantan terlihat telah merawat dan memberi makan keempat anak itu.

Pejabat departemen kehutanan di Madhya Pradesh, India, mengatakan bahwa seekor harimau jantan telah merawat empat anaknya selama sebulan terakhir di Cagar Alam Harimau Panna, setelah ibu mereka mati karena sakit.

Sebuah rekaman dari kamera CCTV telah mengungkapkan bahwa harimau jantan tersebut jarang meninggalkan wilayah anaknya dan bahkan berburu mangsa untuk memberi makan mereka, kata seorang petugas hutan.

Ibu dari empat anak harimau itu mati pada 15 Mei. 2 hari kemudian, ketika departemen kehutanan menemukan anak-anaknya, mereka menemukan seekor harimau jantan yang sedang merawat mereka, kata US Sharma, direktur lapangan Cagar Harimau Panna.

Departemen kehutanan pun memutuskan untuk memasang kamera untuk mempelajari perilaku harimau itu.

“Departemen kehutanan mengamati harimau dan anaknya selama sebulan antara 20 Mei dan 20 Juni dengan memasang kamera di wilayah anaknya dan menemukan bahwa harimau membunuh hewan dan meninggalkan mangsa tersebut untuk anak-anak itu,” kata Sharma.

Meskipun dia berkeliaran di area yang luas, dia tidak pernah menjauh dari wilayah anak-anaknya selama lebih dari dua hari, departemen kehutanan menemukan dalam pengamatannya.

Mereka menemukan bahwa sementara harimau itu berburu mangsa untuk anaknya, dia tidak membawa anak-anaknya untuk berburu.

“Harimau itu melakukan pemburuan dengan menjauh dari wilayah mereka dan membawa mangsa yang mati untuk keempat anaknya,” kata direktur lapangan.

“Pada 21 Mei, dia membunuh seekor sambhar dan membagi mangsa itu dengan anak-anak tersebut. Pada tanggal 6 Juni, harimau itu membunuh seekor sapi di pagi hari agak jauh dari wilayah anaknya, dia tidak memakannya, tapi diberikan pada anak-anak itu ” kata departemen kehutanan melalui foto.

Pakar satwa liar menyebut perilaku harimau itu sangat langka.

“Fenomena seperti itu terlihat di Ranthambore bertahun-tahun yang lalu, tetapi ini adalah yang paling langka. Dinas kehutanan harus lebih banyak mengkaji perubahan perilaku harimau,” kata SK Mandol, mantan kepala sipir hutan.

Beberapa bulan ke depan sangat penting untuk kelangsungan hidup anak-anaknya, kata para ahli.

“Dua hingga tiga bulan ke depan sangat penting karena mereka harus sudah memiliki keterampilan untuk bertahan hidup di alam liar. Berat rata-rata anak-anaknya adalah sekitar 50 kg, yang idealnya akan meningkat menjadi 80-90 kg pada saat mereka berusia satu tahun. Saat ini, keempat anaknya sehat dan membuat kemajuan yang baik di alam liar. Mereka tampak tidak mengalami stres, sebaliknya mereka terlihat senang dan cukup aktif. Keempat anak tersebut tinggal dan berkeliaran bersama, ”kata Alok Kumar, kepala konservasi hutan, satwa liar. (lidya/yn)

Sumber: epochtimes

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular