Erabaru.net. Ram Kand Mool, umbi berbentuk drum yang telah dijual sebagai camilan lezat di sudut-sudut jalan di India selama beberapa dekade ini masih tetap menjadi misteri bagi para ilmuwan, karena tidak ada yang tahu tanaman apa yang memproduksinya.

Ahli botani India mengembangkan minat pada ram kand mool pada 1980-an, setelah mencoba dan gagal menemukan asal-usul camilan berbentuk hampir setipis kertas yang dipotong dari umbi kemerahan raksasa oleh pedagang kaki lima.

Tak satupun dari mereka bersedia mengungkapkan apa tanaman yang memproduksinya, banyak dari mereka juga memberikan jawaban yang bertentangan.

Beberapa mengklaim bahwa itu adalah akar, yang lain mengatakan bahwa itu adalah batang tanaman, tetapi sebagian besar menolak untuk menjawab atau mengklaim bahwa mereka membeli umbi dari pihak ketiga dan benar-benar tidak tahu darimana sumbernya. Yang lebih aneh lagi adalah fakta bahwa bahkan sains pun tidak dapat memberikan jawaban yang jelas atas pertanyaan para ahli botani.

Ram kand mool sering diiklankan sebagai satu-satunya sumber makanan Raja Ram ketika dia diasingkan ke hutan bersama dengan istrinya Sita dan saudara laki-laki Lakshman, dan vendor mengklaim itu dapat menyegarkan Anda selama musim panas, memuaskan rasa lapar dan haus, dan dapat menjadi semacam obat pereda.

Disajikan dengan segala macam bumbu, dari cabai dan garam, hingga jeruk nipis dan gula. Ini dipotong dan disajikan dengan bentuk irisan yang sangat tipis dari umbi yang dilaporkan dapat mencapai berat hingga 300 kilogram.

Menulis untuk Atlas Obscura, jurnalis dan blogger makanan India Bartha Kumari membahas misteri ram kand mool, dari upaya awal para ahli botani untuk mengungkapkan sumbernya, hingga hari ini. Rupanya, mereka baru mulai membuat kemajuan pada tahun 1994, ketika ahli etnobotani yang tertarik Dr. Koppula Hemadri mulai berkeliling India menggali akar dalam upaya untuk akhirnya memecahkan teka-teki ram kand mool. Pencariannya berakhir dengan agave, tetapi dia sendiri mengakui bahwa dia tidak menemukan bukti yang tak terbantahkan bahwa ini adalah jawaban yang benar.

Sekitar waktu yang sama ketika Dr. Hemadri melakukan penelitiannya, ahli botani Dr. Ali Moulali mencoba membayar penjual ram kand mool Rs1.000-2.000 (sekitar Rp 193 ribu- 387 ribu) untuk mengungkapkan sumber makanan ringan tersebut. Setelah ragu-ragu, pria itu mengatakan bahwa itu adalah dasar dari Kitta Nara, nama yang digunakan untuk menggambarkan serat agave. Menariknya, dia menambahkan bahwa itu bukan akarnya, tetapi sesuatu yang tumbuh di atas tanah.

Terobosan nyata dalam pencarian ahli botani untuk memecahkan misteri ram kand mool datang pada tahun 2010, ketika tim ilmuwan melakukan tes DNA pada sepotong umbi, yang mengungkapkan bahwa itu cocok dengan DNA agave sebesar 89 persen.

Bukti apa pun yang telah dikumpulkan sampai saat itu menunjuk pada agave, dan semakin banyak ilmuwan memikirkannya, semua semakin masuk akal. Agave mengandung banyak alkaloid, sehingga beracun dalam jumlah besar, dan itulah sebabnya penjual hanya menjualnya dalam irisan tipis.

Pada tahun 2011, untuk mempersempit jawaban dari sumber ram kand mool yang katanya dari Agave Sisalana, salah satu dari beberapa spesies agave, kami memotong daunnya dan terlihat batang besar seperti umbi putih yang mirip dengan yang dijual oleh pedagang kaki lima. Sebuah makalah tentang temuan signifikan ini diterbitkan dalam jurnal Current Science pada tahun yang sama. Hanya itu bukan akhir dari cerita…

Karena ada beberapa spesies agave, beberapa sangat mirip satu sama lain, para ilmuwan tidak dapat mengetahui dengan pasti apa sumber jajanan pinggir jalan yang populer. Bisa jadi Sislana atau Americana, atau spesies asing lainnya.

“Kami tidak dapat menyimpulkan sampai vendor menunjukkan pabriknya kepada kami. Mereka merahasiakan ini sebagai rahasia bisnis untuk menciptakan rasa ingin tahu di tentangnya,” Dr. Vinod B. Shimpale, rekan penulis studi 2011 tersebut, mengakui.

Beberapa ilmuwan bahkan tidak yakin bahwa umbinya berasal dari tanaman agave. Dr Chenna Kesava Reddy Sangati, asisten profesor nutrisi & teknologi di Bengaluru, yang telah mempelajari agave secara ekstensif, yakin bahwa ram kand mool tidak dibuat dari agave. Dia mengklaim bahwa agave memiliki rasa yang sangat manis, astringen, berserat, dan sulit digigit, sedangkan makanan ringan itu sendiri “memiliki rasa yang lebih halus, lebih lembut untuk digigit, dan tidak terlalu manis”. benar-benar tidak cocok

Wikipedia menjelaskan akar semak Maerua oblongifolia sebagai sumber makanan ringan ram kand mool, tetapi mengakui bahwa “akar dibawa ke toko dengan cara yang sangat rahasia, di mana dikumpulkan atau diperoleh dirahasiakan,” dan bahwa “ada keraguan di antara para ahli botani apakah tanaman yang dijelaskan adalah Maerua oblongifolia”. Singkatnya, tidak ada yang benar-benar tahu.

Merahasiakan sumber ram kand mool adalah karakteristik utama bisnis ini. Tim kehutanan di Maharashtra telah mencoba memata-matai vendor, tetapi tidak berhasil, membeli produk dalam jumlah besar juga tidak pernah diterima, dikatakan bahwa mengungkapkan segala jenis informasi nyata atau informasi kontak mengenai sumber umbi dianggap tabu.

“Tanyakan apa saja selain ini, tolong. Tidak ada yang akan memberi tahu Anda apa pun. Beginilah bisnis ini,” kata salah satu vendor kepada Bartha Kumari ketika dia memintanya untuk mengungkapkan sumber ram kand moolnya. (lidya/yn)

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular