Erabaru.net. Seekor kucing dengan penampilan mengkhawatirkan yang menjalani kehidupan keras di jalanan, sekarang telah mencapai keajaiban yang selalu diharapkan di tangan seorang wanita yang berhasil meluluhkannya.

Dengan tubuh lemah, dan beberapa luka serta tampilan yang jelas sedih, makhluk itu telah menyentuh hati seorang wanita dermawan dari Montreal, Kanada, bernama Maria-Eve. Ketika dia melihat kucing itu berkeliaran tanpa tujuan di lingkungan itu, dia tidak bisa mengabaikannya.

Seperti banyak hewan liar di dunia, kucing hanya memakan sisa-sisa makanan yang berhasil didapatkannya. Itu bukanlah kehidupan yang layak didapatkan oleh makhluk mana pun.

Maria-Eve ingin melakukan sesuatu untuknya dan berpikir bahwa pada saat itu dia bisa menyelamatkannya. Sayangnya, hal itu tidak jauh dari kenyataan, kucing itu cukup keras kepala.

Kucing ini tidak terlalu percaya pada manusia dan ketika wanita itu mencoba mendekat, dia langsung melarikan diri.

Dia tidak akan membiarkan dirinya disentuh tanpa alasan, atau setidaknya begitulah yang diyakini makhluk itu.

Dengan bulunya yang tertutup tanah dan tubuhnya yang lemah, kucing itu terus berkeliaran di daerah itu, sehingga hari itu bukan satu-satunya hari Maria-Eve mencoba menyelamatkannya.

Bertekad untuk membantunya, wanita itu berencana untuk mendapatkan kepercayaannya dengan segala cara.

Wanita itu menyusun serangkaian strategi untuk dapat mengambil hati kucing itu, tetapi naluri liar dan bertahan hidup sepertinya selalu memenangkan hatinya. Sampai, setelah hampir tiga minggu upaya selalu gagal sampai suatu hari, rasa lapar kucing ini sudah tidak tertahankan dan akhirnya menyerah pada Maria-Eve.

Meskipun dia memiliki niat untuk merawatnya, wanita yang baik ini tahu dia tidak bisa melakukannya sendiri, dia pun memutuskan untuk meminta bantuan ke beberapa tempat penampungan lokal. Namun, tidak ada jawaban.

Menghadapi situasi ini, Maria-Eve membawa anak kucing itu ke dokter hewan pribadi.

Setelah pemeriksaan, hewan itu dipulangkan dan dia menerima instruksi untuk merawatnya di rumah. Pada malam penyelamatan yang sama, kucing yang sukar dipahami itu ingat bagaimana rasanya tidur di bawah atap dan dikelilingi oleh cinta sejati.

Maria-Eve memberi kucing tempat tidur yang nyaman untuk beristirahat dan memulihkan tenaga.

Kucing itu, berusia sekitar empat tahun, terlihat malu pada lingkungan barunya tetapi sepertinya, dia telah melepaskan nalurinya untuk melarikan diri. Entah bagaimana, berbulu ini mengerti bahwa mereka hanya ingin membantunya, selain itu di luar hanya kelaparan dan musim dingin buruk yang menantinya.

Tak butuh waktu lama sampai sukarelawan dari penampungan hewan Chatons Orphelins Montréal mengetahui kasus ini dan memutuskan untuk menawarkan bantuan mereka kepada Maria-Eve dengan memeriksa kesehatan kucing tersebut.

Meskipun kucing itu tidak menunjukkan penyakit serius, tubuhnya yang telah menjalani kehidupan buruk benar-benar membutuhkan perhatian.

“Dia memiliki beberapa tanda kekerasan, termasuk abses di pipinya. Telinganya membeku, menunjukkan bahwa dia telah menghabiskan setidaknya satu musim dingin di luar ruangan. Beruntung penyelamatnya menyelamatkan hidupnya karena dia tidak akan bisa selamat dari musim dingin lagi di luar sana, ” kata Celine Crom dari Chatons Orphelins Montréal.

Pada saat anggota penampungan bertemu dengannya, kucing itu menundukkan kepalanya dan ketidak percayaannya terhadap lingkungan juga terlihat sangat jelas. Maria-Eve telah melakukan segala yang mungkin untuk membantu kucing itu, tetapi demi kesejahteraannya, dia memutuskan untuk menyerahkannya kepada para ahli.

“Dia telah kehilangan beberapa gigi dan telinganya memiliki bekas luka radang dingin. Kehidupannya yang mengembara pasti sangat sulit, ”kata Celine.

Lily, seorang sukarelawan Chatons Orphelins Montréal, menjadi ibu angkat untuk kucing yang mereka putuskan untuk diberi nama Marcel. Dengan pengalaman dalam kasus seperti ini, wanita itu tahu bagaimana memenangkan cinta kucing dalam hitungan jam.

“Marcel tertidur dengan ibu angkatnya. Itu adalah awal yang sangat menjanjikan. Meskipun dia mudah dikejutkan oleh beberapa suara, seiring waktu dia mulai mengerti bahwa tidak ada lagi bahaya di sana, ”kata Celine.

Minggu-minggu berikutnya dengan Lily, Marcel berhasil keluar dari kandangnya dan berat badannya juga bertambah. Ketika dia diselamatkan, beratnya kurang dari 6 kg dan sedikit demi sedikit dia mendapatkan kembali tenaga dan energinya.

“Dia memiliki masa lalu yang sulit, jadi perubahan membuatnya khawatir. Dia membawa sebagian masa lalunya di pundaknya, tetapi berkat cinta dan perhatian yang dia terima dari rumah asuhnya, Marcel benar-benar berkembang,” kata Celine.

Kehidupan kucing ini benar-benar membaik dan dua bulan setelah penyelamatannya, ia menemukan rumah permanen: sepasang kekasih membukakan pintu rumah dan hati mereka untuknya. Sekarang Marcel adalah hewan kecil yang sangat manja dan sehat, sulit untuk percaya bahwa dia dulu adalah kucing sedih dan terluka yang diselamatkan Marie-Eve.

Kita semua memiliki kemungkinan untuk melakukan sesuatu untuk hewan yang tidak berdaya, hanya tekad dan cinta yang diperlukan, itu jelas sudah cukup. Bagikan kisah ini! (lidya/yn)

Sumber: zoorprendente

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular