Erabaru.net. Seorang bocah laki-laki berusia 11 tahun yang menderita autis telah memukau dunia dengan kemampuannya yang sempurna untuk menggambar setiap detail dari apa yang dilihatnya di atas kertas.

Alex Baker berasal dari Inggris dan memiliki adik laki-laki Oliver berusia 8 tahun, dan Matilda berusia 6 tahun. Bocah laki-laki ini menderita autisme dan menghabiskan berjam-jam dengan susah payah menggambar di kamar tidurnya.

Ini mereplikasi tempat dengan tingkat akurasi yang mengesankan. Dia adalah seniman hebat dengan bakat bawaan.

Sejak berusia 2 tahun, Alex telah menggambar tempat dan lanskap kota dengan semua detailnya. Anak ini benar-benar memiliki daya ingat fotografis yang luar biasa, dia mampu menggambarkan kembali tempat-tempat yang baru pertama kali dia kunjungi atau bahkan setelah melihatnya di sebuah buku walau hanya sekali.

“Saya suka menggambar kota yang memiliki banyak detail bangunan yang rumit. Kota favorit saya adalah London. Saya sangat menyukai distrik keuangan karena bangunannya sangat tua, ”kata Alex.

Galeri gambarnya yang mengesankan termasuk gedung pencakar langit tinggi Manhattan di New York, Istana Westminster dan Big Ben di London dan Menara Eiffel di Paris dari pandangan udara, dengan Sungai Seine juga di latar belakang.

Autismenya bukanlah batasan untuk mengekspresikan kreativitasnya. Orangtuanya sangat bangga padanya dan selalu mendukungnya karena mereka merasa bahwa dia suka menggambar dan dia memiliki kemampuan untuk menghafal setiap ruang yang membuat mereka sangat terkesan.

Alex, seperti banyak orang lain di spektrum autisme, memiliki bakat luar biasa. Dalam kasusnya, dia memiliki ingatan fotografisnya yang luar biasa dan kemampuannya untuk menggambar menonjol di antara bakatnya.

Dia mampu merepresentasikan lanskap yang dia visualisasikan dalam sebuah gambar tanpa kehilangan detail apa pun dengan sempurna.

“Dia memiliki ingatan yang luar biasa dan dapat menghabiskan berjam-jam menggambar di kamar tidurnya. Itu adalah semangatnya dan kami sangat bangga padanya,” kata Laura Jackson, ibu Alex.

Laura mengatakan bahwa ketika Alex berusia 5 tahun mereka melakukan perjalanan keluarga ke London selama sehari, ketika mereka tiba di rumahnya di dekat Liverpool, Alex menggambar setiap detail seluruh sistem bawah tanah London.

Mereka tidak bisa lepas dari keterkejutan mereka ketika mereka melihat gambarnya yang dibuat dengan ketelitian dengan setiap detail dari apa yang mereka lihat di tempat itu.

Waktu juga tidak membatasi Alex , mungkin hanya butuh 3 jam untuk menggambar lanskap perkotaan, tetapi jika itu adalah lanskap yang lebih besar, itu bisa memakan waktu beberapa hari namun tidak ada yang tidak mungkin baginya.

Alex suka melihat kota-kota asing di buku dan kemudian mereplikasinya di atas kertas. Terkadang ia juga menciptakan lanskap kotanya sendiri melalui imajinasinya.

Mimpinya adalah suatu hari melakukan perjalanan ke Amerika Serikat dan melihat New York.

Alex sudah mempertimbangkan untuk menjual beberapa lukisannya. Keinginannya adalah menjadi seniman hebat ketika dia dewasa dan menunjukkan kepada dunia bahwa apa yang dia lakukan adalah sesuatu dengan penuh semangat dan kesempurnaan.

Anda pasti memiliki masa depan yang sangat menjanjikan dengan dukungan yang diberikan keluarga Anda, dan lebih jauh lagi, itu akan menunjukkan bahwa orang yang didiagnosis dengan kondisi Anda tidak pantas untuk diremehkan.

Alex adalah seniman hebat dan dia mencapai mimpinya dengan mampu melakukan apa yang paling dia sukai sambil menerima pengakuan dari kita yang mengagumi karyanya. Dia benar-benar berbakat.

Kami tidak ragu bahwa Alex akan diakui dan dikagumi oleh masyarakat atas karya-karya besarnya yang dibuat dari hati. Dia memiliki karunia khusus yang layak untuk dipuji oleh semua orang. Bagikan kisah Alex ! (lidya/yn)

Sumber: viralistas

Video Rekomendasi:

Share
Tag: Kategori: SERBA SERBI

Video Popular