Erabaru.net. Apakah ular laut menyerang manusia karena mereka terangsang? Ternyata, jawaban untuk ini mungkin adalah, ya.

Ketika laporan tentang ular laut merayap secara agresif ke arah manusia menjadi lebih umum, para ilmuwan percaya bahwa makhluk itu mungkin mencoba kawin dengan rekan manusia mereka.

Apa yang diinginkan oleh ular laut menurut para ilmuwan ?

Sebuah studi baru, yang dipimpin oleh Tim Lynch, seorang peneliti senior di Commonwealth Scientific and Industrial Research Organization di Australia mengklaim bahwa ular laut jantan kemungkinan besar ingin kawin dan tidak mencoba menyakiti manusia.

Tapi sebagai nasihat, jika Anda tinggal di dekat laut – jangan bergerak jika ular laut menyerang Anda di bawah air dengan agresif, karena ia akan segera menyadari bahwa kawin dengan manusia adalah tidak mungkin.

Lynch memperhitungkan ada 158 kali pertemuannya dengan ular laut zaitun (Aipysurus laevis) di Great Barrier Reef.

Selama studi mereka, Lynch & co. menemukan bahwa sebagian besar tindakan agresi dari ular laut dilakukan oleh pejantan selama musim kawin. Studi ini menyebutnya sebagai “identitas yang salah selama interaksi seksual”.

Diterbitkan pada hari Kamis di Scientific Reports, penelitian ini menandai bukti pertama tentang serangan ular laut.

Para peneliti mencatat rinciannya antara 1994-1995 tetapi baru mempublikasikan hasilnya sekarang. Menurut Vice, pandemi COVID-19 yang sedang berlangsung mengilhami Lynch untuk mengejar tujuannya lagi.

Studi ini sangat penting, karena serangan ular laut sangat jarang tetapi bisa sangat fatal karena beberapa jenis ular benar-benar mematikan, termasuk ular laut zaitun yang dipelajari oleh Lynch dan timnya.

Mengapa ular laut menyerang manusia?

Penulis penelitian mencatat bagaimana tindakan agresi yang tidak beralasan oleh ular laut sebenarnya sangat jarang terjadi dan kemudian mulai memahami penyebabnya.

Sebagian besar tindakan agresi terhadap manusia terjadi antara bulan Mei dan Agustus yang merupakan musim kawin ular laut.

Studi ini mencatat bagaimana lebih banyak ular jantan daripada ular betina yang mendekati manusia dan mereka menunjukkan perilaku ingin kawin.

Ini termasuk perilaku mereka yang berputar-putar di sekitar anggota badan seorang penyelam. Sangat mungkin bahwa ular laut yang mati rasa karena gairahnya mengira penyelam manusia sebagai ular lain.

Mereka biasanya melihat ular betina sebagai calon pasangan dan ular jantan sebagai saingan, yang dapat menjelaskan beberapa serangan yang tidak beralasan.

Manusia dan ular tidak sama, dan orang akan berharap spesies tersebut menyadari kenyataan ini juga.

Tetapi berdasarkan karakteristik perilaku mereka, tampaknya ini adalah penjelasan yang paling masuk akal untuk agresi mereka yang tidak beralasan.

Studi ini menambahkan bagaimana ular laut mungkin memiliki penglihatan yang lebih rendah, jika dibandingkan dengan ular darat. (lidya/yn)

Sumber: indiatimes

Video Rekomendasi:

Share
Kategori: SAINS SAINS NEWS

Video Popular