Erabaru.net. Salah satu yang paling indah dari spesiesnya adalah ular garter yang menghuni semenanjung San Francisco yang juga adalah spesies paling terancam punah dari jenisnya. Untungnya bagi ular California, ia memiliki pelindung manusia yang telah memberinya tempat berlindung yang aman di dekat landasan pacu Bandara Internasional San Francisco.

Ular garter San Francisco (thamnophis sirtalis tetrataenia), yang dapat tumbuh hingga hampir 1 meter panjangnya, memiliki kulit yang terlihat seperti kanvas hitam yang dicat dengan garis-garis balap oranye terang dan pirus neon.

Seiring dengan tumbuh dan berkembangnya Bay Area, habitat lahan basah yang dibutuhkan untuk mempertahankan ular yang tidak berbahaya ini telah berkurang, sehingga hewan ini terdaftar sebagai hewan yang terancam punah 54 tahun yang lalu. Kekeringan yang ekstrem juga telah menipiskan populasinya, dan juga mangsanya.

Sementara ular itu sebagian besar terisolasi di sekitar semenanjung San Francisco, mereka berkembang biak di dekat landasan bandara yang dikenal sebagai SFO.

Sebidang tanah seluas 160 hektar milik pribadi telah dibuka untuk menyelamatkan reptil cantik itu, termasuk pembangunan banyak kolam kecil tempat ular dapat tetap lembab, berkembang biak, dan berburu mangsa favoritnya: katak berkaki merah—yang juga terancam punah dan diberikan perlindungan di halaman landasan pacu SFO.

Pejabat yang memiliki lahan dan mengoperasikan bandara sekarang dengan bangga mengatakan bahwa mereka telah memelihara 1.300 ular yang diberi makan sementara U.S. Fish and Wildlife Service (FWS) mencari solusi yang lebih baik.

Faktanya, survei yang dilakukan baru-baru ini oleh FWS menyatakan lokasi itu adalah di mana populasi terbesar dari ular garter dibanding tempat lain di mana saja berada — sesuatu yang dianggap SFO sebagai “kejutan yang menyenangkan”.

“Semua yang ada di sana dirancang untuk melindungi spesies ini,” kata juru bicara SFO Doug Yakel, menurut The Guardian.

“Bagi kami, kesuksesan adalah bahwa ada populasi berkembang yang stabil, tetapi untuk mengetahui bahwa kami memiliki populasi terbesar—itu benar-benar kejutan yang menyenangkan.”

Di Bay Area lainnya, kucing dan anjing telah menjadi dua pemangsa utama ular. Namun, di bandara, ular cukup banyak memiliki tanah untuk diri mereka sendiri— ada dua hal positif karena ahli biologi satwa liar bandara dapat memastikan bahwa mereka terisolasi dari efek perubahan iklim yang biasanya akan merusak populasi liar.

Katak juga memiliki kolam tempat mereka dapat memelihara berudu dengan aman.

“Ketika bandara kami terus berkembang, ini adalah satu-satunya tempat yang tetap sama,” kata Yakel. “Kami ingin terus menyediakan lingkungan stabil yang baik untuk kedua spesies yang terancam punah ini. Mendengar bahwa mereka berkembang—itu adalah validasi tertinggi.”

Dalam rencana pemulihan 1985 yang diletakkan di samping daftar yang terancam punah, FWS menulis bahwa 10 populasi dari setidaknya 200 ular harus stabil atau tumbuh selama 15 tahun berturut-turut sebelum ular tersebut dapat dipertimbangkan untuk dihapus dari daftar. Dengan kriteria ini, setidaknya satu habitat, SFO, telah dilalui dengan maksimal.

Sumber: goodnewsnetwork

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular