Erabaru.net. Setelah Taliban mengambil alih Afghanistan, ada kekhawatiran tentang masa depan gadis-gadis yang unggul di berbagai bidang di negara itu. Namun, di tengah ketegangan, Tim Robotika Putri Afghanistan, yang telah menjadi contoh cemerlang kemajuan negara untuk hak-hak perempuan, telah diselamatkan dari Afghanistan tepat pada waktunya.

Seorang wanita Amerika, yang menyelamatkan gadis-gadis itu, menjadi pahlawan untuk tim robotika wanita itu dengan memindahkan mereka keluar dari Kabul ke lokasi yang aman.

Allyson Reneau, seorang ibu dari 11 anak, melakukan segalanya untuk menyelamatkan 10 gadis ketika ketegangan meningkat di negara itu.

Lulusan Harvard dan pembicara motivasi internasional, Reneau telah bertemu dengan tim robotika beberapa tahun yang lalu di konferensi Manusia ke Mars 2019 dan terus berhubungan dengan para gadis-gadis itu selama bertahun-tahun, NBC melaporkan.

Tim, yang terdiri dari penggemar sains muda berusia 16 hingga 18 tahun, ketakutan ketika Taliban mengambil kendali dan mereka ada di pikiran Reneau.

Reneau memposting di Instagram sebelum penyelamatan, dengan mengatakan,: “Saya biasanya tidak suka meminta bantuan tetapi tolong doakan gadis-gadis Afghanistan ini. Saya tidak bisa mengatakan lebih banyak tetapi mereka membutuhkan keajaiban sekarang.”

Dengan tidak membawa apa-apa selain harapan, Reneau yang berusia 60 tahun berangkat ke Qatar, di mana seorang teman di Kedutaan AS membantunya dan keduanya berhasil membantu gadis-gadis itu.

“Ini jendela peluang yang sangat sempit,” katanya kepada media. “Saya tahu bahwa jika saya tidak lari melalui pintu itu sekarang – sekarang atau tidak sama sekali. Terkadang Anda hanya mendapatkan satu kesempatan.”

Memposting gambar beberapa gadis dari tim, Reneau menulis bahwa kelompok kedua dari mereka belum diselamatkan.

Dia menambahkan bahwa banyak yang mungkin bertanya-tanya mengapa Reneau tidak menyelamatkan orang Amerika tetapi mereka memang adalah satu-satunya gadis yang dia kenal di Afghanistan.

“Saya memutuskan untuk mengambil tindakan apa pun yang saya bisa untuk menyelamatkan beberapa. Kejahatan menang ketika orang baik tidak melakukan apa-apa,” katanya.

“Beberapa anggota tim robotika putri Afghanistan telah tiba dengan selamat di Doha, Qatar, dari Kabul, Afghanistan,” demikian pernyataan dari Digital Citizen Fund (DCF) dan Kementerian Luar Negeri Qatar.

“Digital Citizen Fund (DCF), organisasi induk tim, sangat berterima kasih kepada pemerintah Qatar atas dukungan luar biasa mereka, yang termasuk tidak hanya mempercepat proses visa tetapi mengirim pesawat setelah penerbangan keluar dari Afghanistan berulang kali dibatalkan,” DCF mengatakan dalam sebuah pernyataan yang diberikan kepada TODAY.

Mereka dibawa ke lokasi yang aman di mana tim akan melanjutkan pendidikan lebih lanjut, laporan itu menambahkan. (lidya/yn)

Sumber: epochtimes

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular