Erabaru.net. Penduduk Nordelta, perumahan paling terkenal dan paling indah di Argentina, telah berjuang melawan gerombolan kapibara, hewan pengerat terbesar, menggemaskan yang bertindak seolah-olah mereka memiliki tempat itu karena secara teknis itu memang benar.

Sebuah pengembangan di pinggiran kota seluas 1.500 hektar yang dibangun di atas lahan basah Paraná, sungai terpenting kedua di Amerika Selatan setelah Amazon, Nordelta adalah rumah bagi sekitar 40.000 orang, banyak diantaranya membayar mahal untuk memiliki rumah di lokasi yang menakjubkan ini. Diposisikan tepat di utara Buenos Aires, di antara danau dan sungai yang indah.

Nordelta adalah salah satu tempat yang paling didambakan untuk memiliki rumah, tetapi juga salah satu yang paling ditentang oleh para pencinta lingkungan, yang menentang alasan keberadaannya. Itu karena lahan basah yang dibangunnya adalah rumah bagi berbagai spesies tumbuhan dan hewan, termasuk kapibara, yang kini telah kembali untuk merebut kembali tempat yang seharusnya adalah milik mereka.

Selama beberapa minggu terakhir, media Argentina telah melaporkan “invasi” kapibara di Nordelta. Foto dan laporan saksi mata menunjukan kawanan hewan pengerat terbesar di dunia ini berkeliaran di jalan-jalan dan mengganggu lalu lintas, atau berkeliaran di tempat sampah orang, dan bahkan menyerang hewan peliharaan mereka. Ini telah menjadi berita utama di negara Amerika Selatan.

“Mereka tidak hanya merusak kebun tetapi kotoran mereka juga menjadi masalah,” kata seorang penduduk setempat kepada surat kabar Argentina La Nación.

“Saya mendengar teriakan memilukan. Saya melihat ke luar jendela dan melihat kapibara dengan Oreo (anjing Schnauzer kecil) di mulutnya. Ada dua kapibara, kami percaya mereka adalah pasangan dan yang betina sedang hamil, jadi jantan membelanya, meskipun saya tidak tahu melindunginya dari apa karena Oreo tidak melakukan ancaman. Kemudian saya keluar dan kapibara melarikan diri ke danau, ” keluh wanita setempat lainnya.

Secara umum, penduduk setempat tidak menentang kapibara pada umumnya, hanya saja jumlah hewan pengerat herbivora akhir-akhir ini menjadi sedikit tidak terkendali, dan mereka menjadi pengganggu. Banyak yang mengklaim bahwa jika sesuatu tidak dilakukan sekarang, ratusan kapibara yang sudah hidup di Nordelta akan segera meningkat menjadi beberapa ribu.

Namun, apa yang disebut invasi kapibara, atau carpinchos, sebagaimana mereka disebut di Argentina, terlihat berbeda dari luar Nordelta. Sementara penduduk lokal kaya yang terkena dampak menganggap diri mereka sebagai korban yang membutuhkan bantuan, bagi banyak orang, mereka adalah penjajah dan kapibara penduduk setempat merebut kembali tanah mereka.

“Sebaliknya: Nordelta menginvasi ekosistem carpinchos,” kata ahli ekologi Argentina Enrique Viale. “Pengembang real estat kaya dengan dukungan pemerintah menghancurkan alam dan menjual impian hidup di alam liar kepada klien – karena orang yang membeli rumah itu menginginkan alam, tetapi tanpa nyamuk, ular, atau carpinchos.”

Karena Nordelta dipandang sebagai komunitas tertutup orang kaya dan berkuasa, kapibara yang mencoba merebut kembali habitat alami mereka telah menjadi simbol perjuangan kelas di Argentina, dengan banyak orang di media sosial mendukung “peronista” yang menggemaskan ini.

Kapibara dewasa dapat mencapai panjang satu meter, tingginya lebih dari 60 cm dan beratnya mencapai 60 kilogram. Mereka adalah hewan sosial yang hidup dalam kelompok antara 10 dan 20 individu.(lidya/yn)

Sumber: odditycentral

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular