Erabaru.net. Pekan lalu, Maria Isabel Benites Chamba dimakamkan pada usia 95 tahun di Ekuador. Keluarga dan teman-teman Chamba hadir untuk memberi penghormatan di pemakamannya – tetapi satu peserta secara khusus bersikeras untuk melakukan lebih dari yang dia bisa.

Itu adalah anjing kesayangan Chamba, Bumer. Dia menolak untuk meninggalkan sisinya sampai akhir.

Selama upacara untuk Chamba, yang diselenggarakan oleh Funeraria Santa Rosa, Bumer tetap berada di dekatnya — seperti yang telah dia lakukan saat dia masih hidup.

“Anda bisa melihat kesetiaan dan kasih sayang yang terjalin antara dia dan anjingnya,” kata juru bicara rumah duka kepada The Dodo. “Dia selalu ada bersama pemiliknya.”

Ketika upacara berakhir, sebuah prosesi dibentuk untuk mengikuti peti mati Chamba ke kuburan. Bumer, tentu saja, bersikeras untuk datang juga.

“Dia mengitari mobil jenazah sebelum melompat ke atas seolah-olah mengatakan, ‘Saya ingin pergi dan mengucapkan selamat tinggal kepada ibu saya,'” kata juru bicara rumah duka. “Contoh kesetiaan yang luar biasa.”

Bumer sangat patah hati — tetapi pada saat itu, cintanya yang besar pada Chamba terlihat jelas bagi semua orang.

Chamba mungkin telah tiada, tapi kesetiaan Bumer tetap hidup. Semoga, pada waktunya, patah hatinya akan mulai sembuh — tetapi itu adalah proses yang tidak harus dia hadapi sendirian.

Menurut rumah duka, anjing kecil itu terakhir terlihat bersama keluarga Chamba yang hangat, bersatu untuk mengenang orang yang sangat mereka cintai.(lidya/yn)

Sumber: The Dodo

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular