Erabaru.net. Gurun Atacama di Chili dianggap sebagai ‘tempat terkering di bumi.’ Namun, minggu lalu, semua orang dibuat terkejut setelah sebagian gurun tertutup salju tebal.

Orang-orang di Kota San Pedro de Atacama, sekitar 750 mil dari ibu kota, Santiago, kagum dengan pemandangan itu. Meskipun salju turun dari waktu ke waktu di gurun, hujan salju pada akhir Agustus ini hampir tidak pernah terjadi, lapor Reuters.

 

Gambar dari daerah itu menunjukkan kendaraan yang tertutup es dan anak-anak bermain di daerah itu di tengah salju setebal 15 cm, sebuah wilayah dengan curah hujan hanya beberapa milimeter setiap tahun.

Ini dianggap sebagai hujan salju terberat dalam tiga dekade dan telah menimbulkan kekhawatiran bahwa pencairan es dan curah hujan dapat menyebabkan banjir.

 

Beberapa jalan harus ditutup untuk lalu lintas karena cuaca yang tidak biasa tersebut memiliki pengaruh besar.

“Ini tidak terjadi setiap tahun. Mungkin hujan salju yang relatif penting seperti hari ini bisa terjadi setiap dua atau tiga tahun sekali. Untuk musim ini, akhir Agustus, adalah sesuatu yang relatif tidak biasa karena biasanya terjadi pada bulan Juni dan Juli,” Daniel Diaz , seorang pejabat Pusat Meteorologi Regional Utara, mengatakan kepada Reuters.

Penduduk setempat dan pengendara mengambil kesempatan untuk bermain salju dan membuat manusia salju.

“Ini luar biasa. Saya berusia 30 tahun, dan ini pertama kalinya saya melihat salju,” seru seorang warga El Salvador.(lidya/yn)

Sumber: indiatimes

Video Rekomendasi:

Share
Kategori: SERBA SERBI

Video Popular