Erabaru.net. Setelah diyakini sebagai legenda, anjing ras Double-Nosed Andean Tiger Hound adalah jenis anjing yang sangat langka yang biasa digunakan oleh pemburu Bolivia untuk melacak jaguar melalui hutan hujan Amazon.

Penyebutan pertama anjing double-nosed di hutan Amazon ini dapat ditelusuri kembali ke tahun 1913, ketika penjelajah legendaris Kolonel Percy Fawcet menceritakan kisah tentang hewan-hewan tersebut sekembalinya dari ekspedisi.

Tidak ada yang percaya padanya, mereka menertawakan ceritanya, dan anjing Double-Nosed itu tetap menjadi binatang cryptozoological hingga pertengahan 2000-an, ketika Kolonel John Blashford-Snell kembali dengan bukti fotografis tentang keberadaan anjing itu.

Ini adalah jenis yang sangat langka yang diyakini hanya ada di Bolivia, di mana dia digunakan untuk melacak jaguar karena indra penciumannya yang sangat tajam.

“Ada kemungkinan anjing-anjing ini berasal dari ras Double-Nosed yang dikenal di Spanyol sebagai Pachon Navarro, yang merupakan anjing pemburu pada zaman Conquistador,” kata Kolonel Blashford-Snell kepada BBC pada 2007. ” Kemungkinan besar beberapa di antaranya dibawa ke Amerika Selatan dan mereka terus berkembang biak. Mereka anjing pemburu yang baik.”

Penjelajah Inggris pertama kali melihat seekor anjing Double-Nosed saat mereka melakukan pengintaian di dekat Desa Ojaki. Dia sedang duduk di dekat api pada suatu malam ketika dia melihat seekor anjing yang tampak aneh yang tampaknya memiliki dua hidung. Dia tampak kehausan, jadi dia cukup yakin mata melas anjing itu tidak dibuat-buat. Ditambah lagi, dia ingat cerita Kolonel Percy Fawcet.

Anjing yang dilihat Blashford-Snell pada tahun 2005 adalah seekor betina bernama Bella, dan dua tahun kemudian dia bertemu dengan anak Bella, Xingu, yang memiliki ciri fisik yang sama. Penjelajah bertanya kepada penduduk setempat tentang keberadaan anjing Double-Nosed Andean Tiger Hound lainnya dan mengetahui bahwa ada anjing sejenis lainnya di daerah tersebut.

“Tentara Bolivia datang dan mengambil sampel DNA karena mereka tertarik dengan jenisnya. Dia bukan satu-satunya anjing seperti ini, ada anjing lain di daerah itu,” kata kolonel itu.

Anjing Double-Nosed Andean Tiger Hound dikembangkan untuk membantu pemburu melacak jaguar, yang disebut ‘tigrés’ di Bolivia. Tidak banyak yang diketahui tentang mereka, tetapi dikabarkan bahwa hidung ganda mereka memberi anjing indra penciuman yang unggul.

Karena sangat langka, ras ini bahkan tidak dikenali oleh kelompok ras besar, dan sampai Kolonel Blashford-Snell memberikan bukti keberadaannya, anjing Double-Nosed dianggap sebagai hewan cryptozoological. (lidya/yn)

Sumber: odditycentral

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular