Erabaru.net. Rekaman menunjukan kelima hewan pengerat itu terikat bersama saat mereka berjuang untuk berlari ke arah yang berbeda di ladang semangka yang banjir di Rusia.

Video menggelitik itu ditangkap di Wilayah Stavropol oleh Alibulat Rasulov, yang membagikan serangkaian hewan pengerat yang aneh di media sosial – yang membuat penduduk setempat ketakutan.

Fenomena ini sering dikutip dalam cerita rakyat sebagai pertanda buruk, secara simbolis memperingatkan dengan datangnya wabah atau kelaparan.

Dalam klip itu, Rasulov terlihat mengamati tikus-tikus di ladang yang tergenang air dengan ekornya yang terikat diikat ke batang tanaman.

Dia membebaskan mereka dari tangkainya dan menempatkannya di atas permukaan putih, untuk menunjukkan bagaimana ekor tikus itu terikat menjadi satu.

Fenomena ‘rat king’, yang umum di Jerman ini telah membingungkan para ilmuwan yang tidak tahu bagaimana hewan pengerat itu bisa terikat bersama.

Tetapi Rasulov percaya bahwa mereka diikat untuk diamankan bersama oleh ibu mereka, dalam upaya mencegah mereka agar tidak jatuh ke air yang membanjiri ladang.

Para ahli telah dibuat bingung oleh kejadian yang menakutkan ini, karena sangat sedikit contoh yang pernah dicatat dan asal-usulnya tetap menjadi topik yang sangat diperdebatkan.

Ada beberapa kawanan seperti ini yang telah diawetkan di museum di seluruh dunia, dengan laporan ‘rat king’ pertama yang diketahui berasal dari tahun 1564.

Dalam sejarah, itu telah menjadi pertanda nasib buruk dan dikaitkan dengan Black Death, karena reputasi mereka membawa penyakit.

Beberapa mengatakan rat king terjadi karena tikus sering terkena zat lengket, seperti getah atau karet, yang mengakibat mereka secara efektif merekatkan ekor mereka bersama-sama seperti simpul.

Saat mereka panik dan berusaha melepaskan diri, semakin mereka menarik diri satu sama lain, semakin erat ikatannya.

Teori lain mengatakan itu karena bulu mereka terlilit, membuat mereka menjadi saling menempel.

Diperkirakan kawanan itu tidak bisa bertahan lama ketika mereka terikat, karena mereka tidak bisa mendapatkan makanan atau melarikan diri dari pemangsa.

Emma Burns, kurator ilmu alam di Museum Otago, mengatakan kepada Atlas Obscura bahwa rat king secara teori bisa jadi adalah alami.

Dia menjelaskan bahwa beberapa tikus memiliki ekor yang memiliki refleks “menggenggam” alami yang dapat menyebabkan mereka menjadi terikat satu sama lain.

Pemandangan yang tidak biasa yang lain juga telah terlihat di antara kelompok tupai, menunjukkan hal itu mungkin jarang terjadi di antara hewan pengerat.

Tupai yang terikat itu diduga saling menempel setelah bersentuhan dengan getah dari pohon yang sering mereka temui.

Namun, Matthew Combs, seorang mahasiswa doktoral yang berfokus pada tikus di Universitas Fordham, mengatakan kepada publikasi: “Rat King mungkin hanya mitos dengan beberapa orang telah mengabadikan dengan contoh palsu.” (lidya/yn)

Sumber: thesun

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular