Erabaru.net. Seekor kucing yang kehilangan matanya dan harus menggunakan kawat rahangnya setelah ditabrak bus telah menentang rintangan dan siap untuk dipulangkan.

RSPCA telah merawat Trudie, seekor kucing torti, kembali sehat dalam waktu 5 bulan setelah dia berkeliaran di jalanan selama 16 hari setelah kecelakaan itu.

Hewan liar muda itu menderita cedera kepala yang parah ketika dia ditabrak bus di Luton, Bedfordshire, Inggris, pada 14 Maret.

Beberapa orang yang lewat mencoba membantunya, tetapi dia ketakutan dan melarikan diri.

Asisten perawatan hewan Amy Hearne dan sukarelawan Katie Duncan, yang bekerja di RSPCA Southridge Animal Center di Hertfordshire, berangkat untuk menemukan kucing yang terluka dengan memasang poster, memposting selebaran melalui pintu, dan mengajukan permohonan di media sosial.

Trudie yang malang akhirnya terlihat di halaman rumah seorang penduduk pada 30 Maret oleh seorang pemilik bisnis yang menghubungi RSPCA. Dia ditangkap dan dilarikan ke dokter hewan setempat.

Amy mengatakan: “Cedera wajahnya membuatnya tidak bisa makan sehingga dia lemah dan kelelahan dan sangat kesakitan.”

“Dia menghabiskan seminggu di dokter hewan di mana dia menjalani operasi penyelamatan jiwa untuk mengangkat matanya dan menyambungkan rahangnya kembali. Saya tidak percaya dia bisa bertahan sejauh itu; dia petarung kecil.”

Selama seminggu dia diberi makan melalui selang sementara rahangnya sembuh, dan kemudian dia dipindahkan ke cattery Southridge.

Staf memberinya perawatan sepanjang waktu untuk membantunya makan dan bergerak normal lagi, dan sekarang dia siap untuk menemukan rumah baru.

Amy menambahkan: “Trudie adalah keajaiban jadi kami memberinya nama yang sangat istimewa; Trudie, setelah St Gertrude, Santo Pelindung Kucing.

“Kami telah menghabiskan waktu berbulan-bulan untuk membantu Trudie pulih dan membangun kekuatannya dan kami semua jatuh cinta padanya.”

“Dia nakal, penyayang dan menyenangkan; itu adalah karakternya dan akan membawa begitu banyak kegembiraan bagi keluarga yang tepat.”

“Dia masih muda dan sangat suka bermain, tetapi juga adalah pecinta pelukan dan akan meringkuk di pangkuan Anda dalam beberapa detik setelah Anda duduk.

“Dia suka waktu makan – yang tidak mengejutkan mengingat semua yang dia lalui – dan dia juga sangat cerewet; dia pasti akan memberitahu Anda saat dia lapar! Dia mungkin kucing kecil tapi dia memiliki kepribadian yang besar.”

Karena matanya yang hilang, staf berharap dapat menemukannya di rumah pedesaan yang jauh dari jalan raya dan rel kereta api yang sibuk, di mana Trudie dapat menikmati akses ke taman pribadi yang aman dengan banyak ruang untuk bermain dan menjelajah.

Dia ingin menjadi satu-satunya kucing di rumah dan tidak ingin hidup dengan anjing, tetapi dapat pergi ke keluarga dengan anak-anak berusia delapan tahun ke atas.

Wakil manajer Southridge, Mona Jorgensen, mengatakan: “Trudie kehilangan salah satu matanya dalam kecelakaan itu sehingga dia membutuhkan rumah di mana dia dapat tetap aman.”

“Dia gugup di sekitar lalu lintas dan suara kendaraan yang lewat cukup menakutkan untuknya jadi itu sebabnya kami ingin mencarikan dia rumah pedesaan yang tenang di mana dia akan dapat menikmati kedamaian.”

“Setelah semua keajaiban kecil ini telah dilalui, dan diatasi, kami tidak sabar untuk melihatnya pergi ke rumah baru yang indah untuk menjalani hidup penuh dengan dicintai dan dimanjakan.”(lidya/yn)

Sumber: Metro

Video Rekomendasi:

Share
Kategori: SERBA SERBI

Video Popular