Erabaru.net. Anjing diyakini cukup pintar untuk memahami apakah manusia melakukan sesuatu dengan sengaja atau memang telah melakukan kesalahan.

Ini didasarkan pada studi baru yang dilakukan oleh peneliti Jerman dari Universitas Göttingen dan Institut Max Planck untuk Ilmu Sejarah Manusia, yang membandingkan reaksi spontan anjing dengan perilaku manusia yang disengaja dan tidak disengaja, yang juga merupakan salah satu elemen dasar dari Teori Pikiran.

Untuk ini, mereka melakukan percobaan di mana mereka melihat bagaimana anjing bereaksi ketika hadiah makanan ditahan dari mereka, baik secara sengaja atau tidak sengaja. Eksperimen tersebut melibatkan 51 anjing — 27 betina dan 24 jantan — dari berbagai ras.

Anjing-anjing dipisahkan dari manusia oleh penghalang transparan. Eksperimen menawarkan potongan-potongan makanan anjing melalui celah vertikal panjang di tengah penghalang.

Dalam satu kelompok (disebut sebagai kondisi ‘unwilling’ ), eksperimen tiba-tiba menarik hadiah melalui celah di penghalang dan meletakkannya di depan diri mereka sendiri.

Pada kelompok kedua (disebut sebagai kondisi ‘unable-clumsy’), eksperimen membawa hadiah ke celah di penghalang, dan mencoba melewati celah tetapi menjatuhkannya ‘secara tidak sengaja’.

Pada kelompok ketiga (disebut kondisi ‘unable-blocked’), eksperimen kembali mencoba memberi anjing itu hadiah tetapi tidak dapat melakukannya karena celah di penghalang diblokir.

Dalam tiga percobaan, anjing-anjing itu tidak mendapatkan camilan dan mereka tetap berada di sisi penghalang penguji.

Para peneliti memperkirakan bahwa jika anjing dapat mengenali niat manusia, mereka akan menunggu lebih lama sebelum mendekati hadiah dalam kondisi tidak mau di mana anjing tidak seharusnya mendapatkan hadiah. Dan itulah yang terjadi.

Anjing-anjing tidak hanya menunggu lebih lama dalam kondisi ‘unwilling’ daripada yang lain, tetapi mereka juga lebih cenderung berbaring atau duduk – tindakan yang sering diartikan sebagai perilaku yang menenangkan. Mereka juga berhenti mengibaskan ekornya.

Penulis studi Britta Schünemann menjelaskan,: “Anjing-anjing dalam penelitian kami jelas berperilaku berbeda tergantung pada apakah tindakan eksperimen manusia disengaja atau tidak disengaja. Namun demikian, temuan ini menyajikan bukti awal yang penting bahwa anjing mungkin memiliki setidaknya satu aspek dari Theory of Mind – kapasitas untuk mengenali niat dalam tindakan.”

Pernahkah Anda memperhatikan anjing peliharaan Anda tahu kapan Anda melakukan sesuatu dengan sengaja atau karena kesalahan? Beri tahu kami di komentar di bawah, dan teruslah membaca Erabaru.net untuk mendapatkan berita dan wawasan terbaru. (lidya/yn)

Sumber: indiatimes

Video Rekomendasi:

Share
Kategori: SERBA SERBI

Video Popular