Erabaru.net. Orca paus pembunuh adalah mamalia yang paling jinak dan cerdas, meskipun penampilannya yang garang sering membuat orang takut. Untungnya, akan selalu ada seseorang yang bersedia membantu hewan yang kesusahan.

Di Hartley Bay, British Columbia, Kanada, suatu sore menjadi siksaan terburuk bagi seekor paus pembunuh yang tidak bersalah berburu anjing laut dengan polongnya.

Karena kecerobohannya, orca itu akhirnya terjebak di antara bebatuan tajam yang membuatnya hampir kehilangan nyawanya. Dia tidak tahu harus berbuat apa dan benar-benar ketakutan sehingga dia mulai menangis tanpa henti.

Seiring berjalannya waktu, dia mulai stres dan tangisannya menjadi semakin kuat karena dia tidak tahan dengan tubuhnya yang berada di bebatuan. Ratapannya tangisannya terdengar di semua lingkungan dan segera berita itu sampai ke beberapa penyelamat.

Saat penyelamat mengetahui tentang situasinya, mereka mulai melakukan segalanya untuk menghentikan orca menangis. Adalah George Fisher, penduduk daerah tersebut, yang menerima peringatan melalui panggilan radio dan memutuskan untuk pergi ke organisasi Lab Cetacean.

Salah satu pendiri Cetacean Lab Hermann Meuter mempelopori penyelamatan. Prioritasnya, karena dia sangat panik, adalah menenangkan orca itu, menyampaikan dengan cara tertentu bahwa mereka hanya ingin membantunya.

Untuk menjaganya tetap lembab dan terlindung dari sinar Matahari, sekelompok relawan menempatkan berbagai kain pada paus pembunuh, memastikan untuk menutupi setiap bagian tubuhnya dan membasahi pakaian dengan air yang mereka bawa dalam kotak dan wadah lainnya.

Sedikit demi sedikit, orca itu bisa tenang. Ketika penyelamatan dimulai, napasnya berubah dan saat mereka menyiramnya dengan air garam, selain menutupinya dengan pakaian, dia bisa bernapas dengan tenang.

Dia mengerti bahwa orang-orang di sekitarnya hanya ingin membantunya dan dia menunggu dengan sabar, berharap dapat bertemu kembali dengan keluarganya.

“Saya pikir dia tahu kami ada di sana untuk membantunya,” kata Hermann.

Penyelamatan begitu sulit karena mereka tidak bisa mengikat tali di atasnya dan hanya menariknya, tindakan ini akan berakibat fatal karena ujung bebatuan yang runcing. Tidak ada pilihan selain membuatnya tetap tenang dan basah sampai air pasang naik lagi dan melepaskannya.

Selama lebih dari delapan jam, para relawan terus bekerja keras, menumpuk ember air dan juga menggunakan selang untuk mengangkut air asin. Misinya jelas: menjaga mamalia besar itu tetap hidup.

Setelah menunggu lama, air pasang menyapu bebatuan dan itu cukup bagi orca untuk mendapatkan kembali kebebasannya yang telah lama ditunggu-tunggu. Ketika dia bisa bergerak lagi, paus pembunuh itu tetap berada di dekat penyelamatnya, tampak mengucapkan selamat tinggal kepada mereka dan memberi tahu mereka bahwa dia baik-baik saja dengan dua ejeksi air yang kuat.

Di kejauhan, keluarganya menunggu dengan sabar untuk orca. Tim penyelamat mengatakan mereka selalu mengawasi penyelamatan dan tidak pernah berhenti berkomunikasi satu sama lain.

Beginilah cara paus pembunuh yang mengesankan itu bisa mengarungi perairan laut lagi, untuk terus menikmati masa mudanya bersama keluarga yang dicintainya. Tidak ada keraguan, persatuan adalah kekuatan. (yn)

Sumber: zoorprendente

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular