Erabaru.net. Penduduk desa Pothakudi, sebuah desa di distrik Sivaganga, memutuskan untuk mematikan lampu jalan mereka selama 35 hari untuk melindungi keluarga burung robin.

Seorang penduduk setempat Karuppu Raja berhenti di jalurnya. Dia mengulurkan tangan ke arah kotak kontrol papan listrik di depan rumahnya di Desa Pothakudi di distrik Sivaganga, ketika dia melihatnya: sarang burung. Mata manik-manik dari burung robin menatap dirinya dengan ketakutan- dia stres.

Pria berusia 25 tahun itu berjalan pulang tanpa menyalakan kontrol yang menyalakan lampu jalan desa.

“Saya tidak tega,” katanya melalui telepon.

Karuppu kemudian mengambil beberapa foto sarang di ponselnya dan membagikannya di grup WhatsApp penduduk desa.

“Saya mengatakan kepada mereka bahwa saya berharap kami dapat menahan diri untuk tidak menggunakan lampu jalan selama burung itu berlindung di kotak kontrol kami,” jelasnya. “Saya kemudian melihat tiga telur dan merasa bahwa induknya harus dibiarkan sendiri untuk menetaskannya.”

Rumah Karuppu hanya beberapa meter dari kotak kontrol dan dia secara sukarela menyalakan sakelar utama setiap hari segera setelah senja tiba. Burung robin telah membuat sarangnya di dalam kotak, dan membuka kontrol berarti burung itu akan terkejut setiap saat.

“Itu telah memilih desa kami dan saya merasa kami berutang kepada keluarganya untuk memastikan bahwa mereka aman,” tambah Karuppu.

Desa Pothakudi terdiri dari 120 kepla keluarga, yang mayoritas bertani. Karuppu meyakinkan mereka semua untuk setuju mematikan lampu jalan selama 35 hari.

“Itu tidak mudah,” kenangnya. “Pesan WhatsApp berhasil sampai batas tertentu, tetapi saya pergi dari pintu ke pintu, menjelaskan situasinya.”

Beberapa penduduk desa yang lebih tua, kata Karuppu, menentang gagasan itu.

“Mereka bertanya kepada saya mengapa mereka harus tetap berada dalam kegelapan demi seekor burung,” katanya.

Tapi Karuppu sudah siap dengan jawaban. Dia membalas argumen mereka dengan, mengatakan: “Hari ini, apakah Anda melihat semua burung yang Anda lihat saat tumbuh dewasa? Di mana mereka? Apa yang telah dilakukan campur tangan manusia terhadap mereka?”

Akhirnya mereka pun setuju.

Lampu jalan adalah penyelamat Pothakudi di malam hari, tanpa mereka, seluruh desa hanya akan menjadi hamparan gelap gulita yang tak berujung, dihiasi dengan beberapa lampu dari jendela rumah di sana-sini.

“Para wanita kami tidak keluar setelah matahari terbenam,” kata Karuppu.

Sementara itu, ibu robin sedang bekerja.

“Telurnya cantik… biru muda dengan bintik-bintik cokelat,” kenang Karuppu.

“Bahkan, saya telah memperhatikan jantan dan betina mencari bahan untuk membangun sarang beberapa hari yang lalu,” tambahnya. “Burung pipit adalah tamu tetap kami; mereka sering membangun sarang di dalam rumah di desa kami, dan saya secara teratur memberi makan merpati dan merak di rumah.”

Karuppu sangat senang mendengar serangkaian obrolan kecil pada suatu pagi: anak-anak burung telah menetas.

“Ibunya sedang sibuk mencari makanan untuk anaknya. Saat dia mendekati sarang dengan makanan, mereka bertiga akan ciak ciak tanpa henti, ” katanya sambil tertawa.

Semua ini menjadi pelajaran berharga bagi anak-anak di desa.

“Burung-burung mengajari mereka apa yang tidak bisa dilakukan oleh kelas online,” kata Karuppu. “Anak laki-laki kecil akan bertanya kepada saya setiap kali mereka melihat saya, ‘Annae, apakah anak-anak burung itu sekarang lebih besar’?”

Pada saat anak burung tumbuh, desa itu menjadi sensasi di media sosial. Pihak terkait menelepon Karuppu, mengatakan bahwa dia mengunjungi mereka untuk menunjukkan penghargaannya. Burung-burung itu terbang awal pekan ini, tetapi kegembiraan belum mereda di Pothakudi.

Setiap orang telah belajar sesuatu yang baru. Karuppu, misalnya, mengetahui bahwa “Kuruvi tidak suka basah oleh hujan. Jadi mereka membangun sarangnya di tempat yang terlindung, atau di bawah daun besar seperti pohon pisang.” (yn)

Sumber: thehindu

Video Rekomendasi:

Share
Tag: Kategori: SERBA SERBI

Video Popular