Erabaru.net. Nicki Coertze sedang menikmati waktunya safari saat berlibur bersama keluarganya di Shingwedsi, Afrika Selatan, ketika dia menyaksikan sesuatu yang langka dan spektakuler.

Dia melihat kawanan gajah Afrika, dan dia melihat ada yang terselip di belakang salah satu gajah dewasa, itu adalah anak gajah albino.

Hewan albino langka dan sulit ditemukan, terutama jika Anda tidak sedang mencarinya. Diyakini bahwa satu dari setiap 10.000 mamalia lahir albino. Banyak dari mereka yang tidak diperhatikan di alam liar karena mereka jauh dan sangat sedikit.

Coertze, seorang fotografer berusia 58 tahun, mengambil beberapa foto bayi yang sedang nongkrong di tepi Sungai Shingwedsi. Foto-foto tersebut mendokumentasikan pengalaman sekali seumur hidup bagi Coertze dan keluarganya.

Meski sulit ditemukan, hewan albino menonjol karena perbedaannya. Kurangnya pigmentasi kulit dapat membuat mereka rentan terhadap kerusakan kulit akibat sinar Matahari. Mereka juga berisiko lebih tinggi menjadi buta di beberapa titik selama hidup mereka.

Albinisme sangat jarang terjadi pada gajah karena, tidak seperti manusia di mana kondisi ini terjadi secara acak, albinisme sebenarnya adalah keturunan. Untuk gajah Afrika, ini bahkan lebih jarang dibandingkan dengan rekan-rekan mereka di Asia.

Sementara banyak hewan albino mendapat manfaat dari perlindungan kawanan mereka, beberapa menderita berdasarkan tantangan yang mereka hadapi sebagai akibat dari perbedaan dari jenis mereka yang lain. Beberapa menghadapi penolakan oleh keluarga mereka.

Anak gajah khusus ini dilindungi dengan baik karena dia hidup di dalam tembok Taman Nasional Kruger yang aman di mana dia akan bebas dari pemburu liar. Dan itu rupanya mendapat penerimaan dari komunitasnya. Foto-foto Coertze menunjukkan gajah bahagia yang cocok dengan hewan lain.

Ia minum dari sungai dan bermain dengan gajah lainnya. Sepertinya itu akan memiliki kesempatan untuk hidup panjang dan memuaskan terlepas dari tantangan yang mungkin akan dihadapinya.

Tidak semua hewan albino seberuntung anak gajah ini, dan itu membuat foto-foto Coertze semakin spektakuler.

Kulit anak gajah yang berwarna merah muda terlihat cantik kontras dengan kawanan lainnya. Meski tertutup lumpur, Anda masih bisa melihat perbedaan mencolok antara gajah ini dengan gajah lainnya.

“’Saya mengambil beberapa bidikan indah dari gajah merah muda ini. Beberapa foto menunjukkan dirinya berada di antara kaki gajah lain, Anda benar-benar dapat melihat kontras warna di antara keduanya saat anak gajah itu memamerkan keunikan merah mudanya dengan indah, ”kata Coertze dalam sebuah wawancara dengan DailyMail.

Dia melanjutkan perjalanan pulang dengan membawa pengalaman uniknya.

“Saya telah mengunjungi Kruger sejak masa kanak-kanak saya, dan selama bertahun-tahun terakhir menghabiskan setidaknya 20 hingga 30 hari di Kruger setiap tahun… namun saya belum pernah melihat gajah albino sebelumnya,” katanya.

Gambar-gambar Coertze sangat layak untuk dirayakan. Dia mungkin tidak akan pernah melihat anak gajah kecil itu lagi di perjalanan berikutnya, tapi setidaknya dia mendokumentasikan apa yang dia lihat sehingga dia bisa membaginya dengan kita semua! (lidya/yn)

Sumer: smalljoys

Share
Kategori: SERBA SERBI

Video Popular