Erabaru.net. Seekor kura-kura berusia 189 tahun tidak dapat melihat atau mencium, tetapi libidonya tidak menunjukkan tanda-tanda melambat.

Jonathan, kura-kura raksasa diyakini sebagai hewan darat tertua di Bumi yang telah hidup melalui dua perang dunia, Revolusi Rusia, dan 39 Presiden AS.

Dia bahkan pernah ditunggangi seperti kuda oleh Raja Edward VIII sebelum waktu singkatnya di atas takhta.

Foto hitam putih menunjukkan tahun-tahun awal Jonathan di pulau terpencil St Helena di Atlantik Selatan yang telah menjadi rumahnya sejak 1882.

Seorang dokter hewan yang paling mengenal kura-kura purba mengatakan meskipun dia hidup hingga bagian terbaik dari dua abad, Jonathan tetap aktif seperti biasanya.

Dokter hewan residen St Helena, Joe Hollins, mengatakan pada tahun 2015: “Dia buta karena katarak, kehilangan indera penciumannya, sehingga tidak dapat mendeteksi makanan tetapi dia memiliki pendengaran yang sangat baik.”

“Terlepas dari usianya, Jonathan masih memiliki libido yang baik dan terlihat sering kawin dengan Emma dan terkadang Fred – hewan seringkali tidak terlalu sensitif terhadap gender.”

Tidak dapat melihat atau mencium bau pasangannya mungkin menjadi alasan mengapa Jonathan tidak memiliki masalah dengan teman jantannya, Fred.

Menurut The Times, pada tahun 1991 Frederika diperkenalkan kepada Jonathan untuk menemaninya dan untuk memicu romansa.

Tak lama kemudian, mereka pun melakukan hubungan seksual namun tidak pernah menghasilkan keturunan.

Baru setelah dokter hewan merawat luka pada cangkang Fred, mereka menyadari bahwa dia sebenarnya adalah jantan.

Dokter hewan Joe berkata: “Bagi seorang ahli bedah hewan, memiliki hewan darat tertua yang diketahui hidup di bawah perawatannya adalah hak istimewa yang besar, dan sesuatu yang tidak pernah saya bayangkan terjadi. Saya telah terikat dengannya dan sangat menyukai reptil tua yang berkerak itu.”

“Ada kemungkinan dia akan mati besok atau hidup sampai dia berusia 250 tahun dan melihat kita semua pergi.”

Jonathan dibawa ke St Helena ketika sudah dewasa yang menunjukkan dia berusia sekitar 50 tahun pada saat itu.

Dia diberikan kepada gubernur wilayah Inggris Luar Negeri saat itu, William Grey-Wilson (memegang jabatan 1890–97), dan dia telah tinggal di kediaman gubernur sejak itu, menurut laporan Guinness World Records.

Kura-kura tua itu sekarang tinggal di halaman rumput terawat dari sebuah rumah Georgia yang dibangun oleh East India Company, dengan tiga kura-kura raksasa lainnya: David, Emma dan Fred.

Naturalis Dr Rebecca Cairns-Wicks mengatakan: “Tanpa menunjukkan bahwa bukti ilmiah ada, Jonathan mencapai usia yang luar biasa dapat disebabkan oleh efek ‘Telinga Monyet’ Centella Asiatica, yang merupakan ramuan umum padang rumput di St Helena.”

“Menurut buku saya tentang herbal memiliki banyak kegunaan obat di Asia, ini digambarkan sebagai ramuan diuretik peremajaan yang membersihkan racun, mengurangi peradangan dan demam dan meningkatkan penyembuhan dan kekebalan.

“Mungkin inilah yang membantu Jonathan mencapai usia tua yang agung.” (lidya/yn)

Sumber: dailystar

Share

Video Popular