Erabaru.net. Seekor paus pembunuh yang tertekan telah difilmkan membenturkan kepalanya ke tangki di sebuah kandang setelah hidup dalam kesepian setelah kematian kelima bayinya.

Rekaman memilukan itu diambil oleh aktivis anti-penawanan di MarineLand, Air Terjun Niagara awal bulan ini dan dibagikan di media sosial.

Aktivis anti-penawanan memasuki MarineLand dan mengamati Kiska, orca terakhir di sana yang masih hidup membenturkan kepalanya ke dinding.

“Kekejaman ini harus mengakhiri #FreeKiska,” tulis Phil Demers, mantan pegawai taman dan ‘pelapor’ di Twitter.

Proyek Suaka Paus, yang bertujuan untuk mengakhiri penangkaran paus, telah menjuluki Kiska sebagai ‘paus paling kesepian di dunia’.

Orca berusia 44 tahun itu lahir di lepas pantai Islandia dan telah berada di penangkaran sejak 1979, menurut Demers.

Dia telah menghabiskan 10 tahun terakhir sendirian setelah hidup lebih lama dari teman-teman di tangkinya, termasuk lima anaknya.

Paus pembunuh adalah hewan yang sangat sosial, yang hidup di alam lair dengan berkelompok atau ‘kawanan’ yang terdiri dari beberapa keluarga multi-generasi.

“Selama lebih dari 40 tahun, dia telah kehilangan kebebasannya, bayinya, dan semua teman satu tangkinya,” The Sun melaporkan Orca Rescues Foundation yang berbasis di Inggris mengatakan.

“Selama 10 tahun terakhir, dia benar-benar terisolasi secara sosial dari hewan lain yang sejenis. Inilah yang telah dampak dari kesepiannya, dan penawanannya.”

Rob Lott, seorang juru kampanye untuk mengakhiri penangkaran paus, mengatakan kepada iNews bahwa perilaku yang ditunjukkan Kiska dalam video adalah ‘akibat langsung yang berhubungan dengan stres dari orca Islandia yang ditangkap secara liar ini’, Kiska dibesarkan di lingkungan buatan dan beton selama 4 dekade terakhir

“Sayangnya, ini tidak unik dan berulang, perilaku merugikan diri sendiri yang ditunjukkan oleh Kiska telah terlihat di orca tawanan lainnya di mana kebosanan bertahun-tahun yang dialaminya selama berada di tangki yang membosankan, mereka memanifestasikan dirinya dengan cara ini.”

“Stres kronis dapat membahayakan sistem kekebalan dan fisiologi captive orca’ yang menyebabkan penyakit dan terkadang kematian.”

“Kiska telah hidup sendiri sejak 2011 dan kehilangan setiap aspek budaya sosial yang akan dia alami di alam liar.”

“Orca, dan semua paus dan lumba-lumba, adalah kandidat yang sangat buruk untuk hidup di penangkaran.”

Nasib orca di penangkaran disorot oleh film dokumenter Black Fish 2013, yang meneliti peristiwa di sekitar Tilikum, orca yang disimpan oleh SeaWorld.

Film ini menghasilkan respons publik yang besar, termasuk kerugian jutaan dollar untuk SeaWorld, mendorong bisnis mengumumkan akan mengakhiri program pembiakan orca dan menghentikan pertunjukan langsung menggunakan orca.(lidya/yn)

Sumber: dailymail

Share

Video Popular