Erabaru.net. Seekor kepiting kecil berhasil menghalau kelompok singa ketika mencoba menyeberangi sungai di cagar alam di Afrika Selatan – dia juga bahkan memasang capitnya seolah-olah untuk menunjukkan bahwa dia siap untuk berkelahi.

Pertemuan yang tidak terduga itu tertangkap kamera di MalaMala Game Reserve oleh penjaga hutan Ruggiero Barreto, 30 tahun, dan Robyn Sewell, 27 tahun, yang menyaksikan drama itu saat dibuka.

Tidak seperti biasanya, kepiting air tawar keluar dari liangnya di siang hari, dan berharap bisa menyeberangi sungai.

Namun, seiring berjalannya hari, hewan kecil itu dilihat oleh kelompok singa dan singa betina Kambula – yang datang untuk melihatnya.

Pada awalnya, salah satu singa memeriksa kepiting, yang naik dengan kaki belakangnya dan mengangkat capitnya untuk menghalau pemangsa.

Beberapa saat kemudian, empat singa muda lainnya yang penasaran bergabung, dengan ragu-ragu mengintip ke bawah ke arah kepiting yang menahan mereka dengan capitnya yang terangkat.

Singa seberat 125 kg terbukti terlihat waspada terhadap kepiting dan hanya mengamatinya saat bergerak melintasi pasir yang pada akhirnya berhasil kembali ke liangnya.

Barreto dan Sewell, yang merekam klip itu, mengatakan kepada LatestSightings.com: “Kami meninggalkan kamp saat Matahari terbit dengan harapan menemukan singa dan cukup beruntung menemukan kelompok singa di tepi sungai.”

“Mereka berlindung dari angin di dasar Sungai Mlowathi dan sedang tidur, jadi kami pikir kami akan melanjutkan perjalanan dan melihat ke belakang nanti.”

“Tapi tiba-tiba kami melihat salah satu singa dewasa bangun dan mulai menatap sesuatu dan pada awalnya kami mengira itu kalajengking tapi ternyata itu adalah kepiting.”

“Mereka biasanya hanya keluar setelah hari gelap, tetapi kepiting ini menyeberangi sungai di siang hari dan itu membangkitkan rasa ingin tahu singa muda dengan kelompoknya.”

“Singa-singa itu terkejut dengan kemunculan sesuatu yang mungkin belum pernah mereka lihat sebelumnya dan singa pertama pergi untuk menyelidiki apa itu.”

Penjaga hutan melanjutkan: “Kepiting naik dengan kaki belakangnya dan capitnya sudah sigap.”

“Pria kecil yang malang itu mencoba untuk sampai ke tepi sungai di mana liangnya berada ketika lebih banyak singa datang untuk memeriksanya dan ada sekitar 5 dari mereka.”

“Kepiting itu terus mengangkat capitnya ke arah singa sementara dia berjalan ke tepian dan menghilang ke dalam liang, dan kemudian singa muda kehilangan minat.”

“Tidak banyak orang yang bertaruh akan memberi kepiting peluang bagus untuk menyeberangi sungai melewati singa, tetapi hewan kecil ini siap untuk itu.”

Satu-satunya kepiting di dunia yang memiliki kekuatan capit yang cukup untuk menandingi gigitan singa adalah kepiting kelapa, yang dikenal dengan penjepitnya yang sangat kuat – yang tidak hanya dapat menghancurkan kelapa yang terbuka, tetapi juga dapat mengangkat anak berusia 10 tahun.

Kepiting, yang dapat tumbuh hingga 45 cm, ditemukan di pulau-pulau di Samudra Hindia dan Pasifik.

Ahli biologi kelautan Shinichiro Oka mengatakan: “Kekuatan mencapit kepiting kelapa terbesar hampir sama dengan kekuatan gigitan singa dewasa, sangat kuat.”

“Mereka dapat menghasilkan kekuatan sekitar 90 kali berat badan mereka, memungkinkan mereka untuk menghancurkan sesuatu dengan kekuatan sekitar enam ton – sangat dekat dengan singa.” (lidya/yn)

Sumber: ladbible

Share
Kategori: SERBA SERBI

Video Popular