Erabaru.net. Seekor lumba-lumba ramah yang bermain dengan manusia telah mati setelah ditabrak perahu.

Lumba-lumba hidung botol – yang bernama Nick – bermain-main di dalam air dengan anak-anak yang gembira di Pelabuhan Hayle di Cornwall, Inggris, bulan lalu.

Tetapi para ahli memperingatkan bahwa hewan yang dikenal sebagai lumba-lumba ‘sosial soliter’ itu suka bermain karena memilih untuk berinteraksi dengan manusia daripada lumba-lumba lain – sangat tidak biasa dan harus diperlakukan dengan hati-hati.

Sayangnya, Nick ditemukan mati setelah ditabrak perahu di Irlandia.

Pakar kelautan berharap kisah tragisnya akan mendidik orang tentang pentingnya berinteraksi secara tepat dengan satwa liar, untuk melestarikan kewaspadaan alam mereka.

Dan Jarvis, dari organisasi penyelamatan hewan laut internasional dan badan amal British Divers Marine Life Rescue (BDMLR), mengatakan: “Kematian Nick begitu cepat setelah dia menjadi produktif beberapa minggu yang lalu ini menunjukkan bahwa masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan. yaitu dalam meningkatkan kesadaran kepada masyarakat tentang bagaimana bertindak di sekitar satwa liar.”

“Meskipun dia pasti akan menjadi statistik dan studi kasus lain, setidaknya kita dapat mengambil kesimpulan dari apa yang telah terjadi padanya sekarang untuk membantu membuat lebih banyak orang memahami mengapa penting bagi mereka untuk mendengarkan pesan dari organisasi terus-menerus seperti kita lakukan seperti mengikuti kode etik yang tepat untuk interaksi satwa liar dan mencegah ini terjadi berulang kali, biarkan kami melakukan bagian kami.”

Nick pertama kali diidentifikasi di Kepulauan Scilly pada Juni 2020, dan antara April dan Juli 2021 dia terlihat di County Cork, Waterford, dan Wexford di Irlandia.

Pada bulan Agustus dia kembali ke Kepulauan Scilly dan sesekali melakukan perjalanan ke Cornwall, mengunjungi muara Helford, Mount’s Bay dan St Ives Bay.

Dia sering terlihat berinteraksi erat dengan perahu dan perenang, dan terakhir terlihat hidup di Pelabuhan Hayle pada 22 Agustus.

Setelah rekaman yang menunjukan dia berinteraksi dengan orang-orang dibagikan di media sosial, kelompok konservasi laut British Divers Marine Life Rescue and Marine Connection memperingatkan bahaya bagi manusia dan lumba-lumba, karena lumba-lumba sosial soliter diketahui dapat melukai orang, serta terluka atau terbunuh oleh serangan perahu sendiri.

Tetapi pada 12 September, bangkai lumba-lumba hidung botol itu dilaporkan ke Irish Whale and Dolphin Group’s Strandings Scheme from Roaches Point di Cork Harbour.

Ia kemudian diidentifikasi sebagai Nick, karena bekas luka khas di hidungnya dan tanda unik di sirip punggungnya.

Liz Sandeman, yang memimpin proyek lumba-lumba soliter sosial Marine Connection, mengatakan: “Kami menghimbau masyarakat untuk mengikuti panduan ketat ketika berada di daerah yang diketahui sering dikunjungi lumba-lumba soliter sosial.”

“Orang tidak boleh mencoba berinteraksi dengan mamalia laut, karena hal ini dapat menjadi kebiasaan dan seperti yang telah kami tekankan berulang kali dalam situasi seperti ini, ini menyebabkan lumba-lumba kehilangan kewaspadaan alaminya di sekitar manusia dan lalu lintas perahu dan seringkali, seperti dalam kasus ini, mengarahkan menuju kematian
nya.” (lidya/yn)

Sumber: ladbible

Share
Kategori: SERBA SERBI

Video Popular