Erabaru.net. Hampir 2 juta orang meninggal karena penyebab yang berhubungan dengan pekerjaan setiap tahun, termasuk dari penyakit yang berhubungan dengan jam kerja yang panjang dan polusi udara, perkiraan dari badan-badan PBB menunjukkan pada hari Jumat (17/9).

Studi oleh Organisasi Kesehatan Dunia dan Organisasi Buruh Internasional, penilaian pertama dari jenisnya, menemukan bahwa penyakit dan cedera terkait pekerjaan bertanggung jawab atas kematian 1,9 juta orang pada tahun 2016.

“Sangat mengejutkan melihat begitu banyak orang benar-benar terbunuh oleh pekerjaan mereka,” kata Tedros Adhanom Ghebreyesus, direktur jenderal WHO, dengan mengatakan dia berharap laporan itu akan menjadi ‘panggilan yang membangunkan mereka’.

Studi ini mempertimbangkan 19 faktor risiko pekerjaan termasuk jam kerja yang panjang tetapi juga paparan tempat kerja terhadap polusi udara, asmagen, karsinogen, dan kebisingan.

Ini menunjukkan bahwa jumlah kematian terkait pekerjaan yang tidak proporsional terjadi pada pekerja di Asia Tenggara dan Pasifik Barat, pada pria, dan pada mereka yang berusia di atas 54 tahun.

Studi ini didasarkan pada temuan WHO sebelumnya bahwa jam kerja yang panjang membunuh sekitar 745.000 orang per tahun melalui stroke dan penyakit jantung.

Laporan yang lebih luas, yang diterbitkan pada hari Jumat, menemukan bahwa pembunuh besar lainnya di tempat kerja adalah paparan polusi udara seperti gas dan asap, serta partikel kecil yang terkait dengan emisi industri.

Polusi udara bertanggung jawab atas 450.000 kematian pada tahun 2016, menurut laporan tersebut. Cedera menewaskan 360.000 orang.

Sisi positifnya, jumlah kematian terkait pekerjaan relatif terhadap populasi turun 14 persen antara tahun 2000 dan 2016, laporan tersebut menemukan, menambahkan bahwa ini mungkin mencerminkan peningkatan kesehatan dan keselamatan di tempat kerja.

Namun, ia juga mengatakan bahwa beban penyakit terkait pekerjaan mungkin ‘secara substansial lebih besar’ dari yang diperkirakan.

Frank Pega, petugas teknis WHO, mengatakan bahwa kematian lain termasuk kematian akibat panas yang meningkat terkait dengan perubahan iklim saat ini tidak termasuk, dan juga tidak ada penyakit menular seperti Covid-19. (lidya/yn)

Sumber: Asiaone

Share
Kategori: SERBA SERBI

Video Popular