Erabaru.net. Karyawan di Kolombia akan diberikan cuti dua hari berbayar jika hewan peliharaan mereka mati, sebagai bagian dari undang-undang baru yang diusulkan.

Anggota Partai Liberal Kolombia, Alejandro Carlos Chacon mengajukan undang-undang yang akan mewajibkan majikan untuk membayar dua hari cuti berbayar setelah kematian hewan kesayangan karyawan.

Menurut situs berita El Tiempo, Chacon mengatakan: “Beberapa orang tidak memiliki anak tetapi mereka memiliki hewan peliharaan yang sangat mereka cintai yang dengannya mereka mengembangkan ikatan persaudaraan yang mendalam.”

Politisi berusia 48 tahun itu menambahkan bahwa perubahan penuh kasih akan membantu orang mengatasi kesedihan dan rasa sakit mereka karena kehilangan hewan-hewan kesayangan ini tanpa disibukkan dengan pekerjaan mereka dan bahwa RUU itu akan berlaku untuk sebagian besar keluarga di Kolombia, di mana 6 dari dari 10 rumah tangga memiliki ‘hewan peliharaan’.

El Tiempo melaporkan RUU itu diajukan ke sekretaris jenderal Dewan Perwakilan Rakyat dan berusaha untuk mengakui duka atas hilangnya hewan pendamping.

Politisi itu mengutip RUU yang mengatakan bahwa hal tersebut bertujuan untuk ‘menetapkan kewajiban majikan untuk memberikan cuti berkabung yang dibayar kepada pekerja atas kematian hewan pendamping domestiknya dan tugas pekerja yaitu memberi tahu majikan bahwa di dalam inti keluarga mereka memiliki hewan pendamping dan hewan domestik sebagai persyaratan untuk mendapatkan cuti berbayar’.

Hukum dikatakan menggambarkan hewan peliharaan sebagai hewan yang pemiliknya memiliki ‘ikatan sentimental yang kuat’.

Menurut undang-undang tersebut, seorang karyawan akan memiliki akses ke cuti berbayar jika mereka telah memberi tahu bos mereka tentang hewan peliharaan sebelum kematian dan memiliki bukti.

“Pekerja harus memberi tahu majikan pada awal bekerja […] atau selambat-lambatnya dua hari setelah perolehan atau adopsi hewan, bahwa di dalam inti keluarga mereka ada hewan pendamping domestik,” katanya.

Disebutkan juga bahwa kematian dari hewan eksotis tidak akan membuat seseorang memenuhi syarat untuk berkabung selama dua hari.

Ada beberapa kekhawatiran tentang pekerja yang berbohong tentang hal ini, tetapi undang-undang tersebut bertujuan untuk mencegah hal ini dengan mengeluarkan denda dengan jumlah yang belum ditentukan. Untuk menjadikan itu sebagai undang-undang di Kolombia, kebijakan tersebut harus disetujui oleh empat debat antara Senat dan Dewan Perwakilan Rakyat.

Tanggal pasti kapan kebijakan itu akan disahkan atau ditolak belum jelas. Namun semoga, negara meloloskan proposisi itu !(lidya/yn)

Sumber: indiatimes

Share

Video Popular