Erabaru.net. Ketika Anda pergi ke daerah perbukitan untuk berjalan-jalan, pernahkah Anda membayangkan bagaimana jika sesuatu yang aneh terjadi di sana? Seorang wanita bernama Tia yang seorang ibu tunggal pergi hiking bersama ayahnya yang berusia 76 tahun.

Mereka mulai melakukan perjalanannya dan ketika mereka melakukan perjalanan selama hampir 3 jam mereka melihat sesuatu yang aneh.

Mereka menemukan seekor anak anjing yang tergeletak di sisi jalan dan terluka parah. Aneh bagi ayah dan anak perempuannya bahwa seekor anjing yang ditinggalkan tergeletak di jalan dan tidak ada tanda-tanda pemiliknya. Ketika mereka mengamati anjing itu, mereka menemukan bahwa dia tidak dapat berjalan.

Ayah dan putrinya memutuskan untuk tidak meninggalkan anjing itu di jalur yang begitu sepi, karena meninggalkannya di daerah perbukitan itu berarti membiarkannya mati.

Tia memutuskan untuk memindahkan anak anjing itu ke tempat yang aman atau membawanya bersamanya. Dia mengumpulkan keberanian dan mengangkat anak anjing itu di pundaknya.

Anjing itu tidak memungkinkan untuk turun gunung yang curam sehingga Tia harus mengambil langkah ini. Meskipun sangat rumit bagi Tia untuk berjalan turun dari gunung yang curam dengan menggendong seekor anak anjing yang beratnya hampir 25 kg.

Dia membawa anjing itu selama hampir enam jam yang merupakan masalah besar. Ayah dan anak itu paling awal memutuskan untuk membawa anak anjing ke desa terdekat dan di sana mereka akan meminta bantuan, namun dalam prosesnya mereka harus menangani kasus itu selama 6 jam.

Dia mengatakan kepada pewawancara bahwa dia dulu seorang pesenam dan dia terbiasa melakukan latihan seperti itu, itu karena dia bisa memegang anjing. Di satu tempat dia benar-benar lelah dan lelah sehingga dia berbaring di atas batu dan anjing itu juga terlihat di sana.

Tapi akhirnya, dia menyelamatkan satu nyawa. Dia dapat menemukan pemilik anak anjing yang mereka memberitahu Tia bahwa, anak anjing itu jatuh dari tebing setinggi 100 kaki setelah tergelincir dari celah salju. Mereka menemukannya tetapi kemudian mereka berpikir bahwa dia pasti sudah mati.

Tia menamai anjing itu Booster. Booster tetap dirawat dan menjalani operasi sendi. Sekarang dia baik-baik saja dan melakukannya dengan sempurna.(yn)

Sumber: smalljoys

Share
Tag: Kategori: SERBA SERBI

Video Popular