Erabaru.net. Di negara bagian Alaska, AS, ada sebuah kota bernama Whittier. Populasi kota ini tidak lebih dari 200 orang. Anehnya, tidak banyak bangunan tempat tinggal di kota ini. Faktanya, yang membuat Whittier unik adalah semua penduduk setempat tinggal di satu gedung besar berlantai 14!

Menara Begich tempat semua orang tinggal bersama

Nama bangunan 14 lantai tersebut adalah The Begich Tower yang merupakan tempat tinggal hampir seluruh penduduk kota. Lebih dari 200 orang tinggal di apartemen ini dan mendapatkan setiap fasilitas di dalam gedung.

Dari staf kecil hingga pemilik, semua tinggal bersama di gedung ini di mana semua fasilitas seperti kantor polisi, toko perbekalan, binatu, gereja, dan rumah sakit berada di bawah satu atap. Bahkan sebuah sekolah bernama Whittier School terhubung ke terowongan di lantai dasar menara Barat sehingga siswa dapat berjalan kaki ke sekolah tanpa harus keluar dalam cuaca dingin selama musim dingin.

Kantor polisi ke rumah sakit semuanya di dalam satu gedung

Lantai pertama bangunan itu memiliki hampir semua yang dibutuhkan kota untuk berfungsi. Ada kantor polisi di satu sisi, dan kantor pos di sisi lain. Berjalan sedikit ke dalam ruangan dan Anda akan melihat kantor-kantor pemerintah, serta toko serba ada Kozy Korner, toko tempat semua orang berbelanja.

Bangunan ini dibangun pada tahun 1956 dan selama Perang Dunia II, ada barak tentara di tempat ini, karena itu semua fasilitas tersedia di sini. Kemudian orang-orang mulai tinggal di sini dan itu menjadi apartemen.

Hujan salju yang ekstrim

Cuaca di sudut Alaska ini sangat tidak terduga – angin bertiup dengan kecepatan hingga 60 mil per jam dan hujan salju mencapai 250 inci dan terkadang 400 inci. Jadi sebenarnya masuk akal bagi warga kota untuk memiliki segalanya di satu tempat dan hidup di bawah satu atap.

Karena cuaca dan jalan yang buruk, penduduk setempat tidak dapat pergi kemanapun dan jika mereka berhasil keluar, mereka menghadapi banyak masalah saat kembali karena tidak ada cara langsung untuk mencapai tempat ini. Itu sebabnya orang lebih suka tinggal di gedung.

Semua orang saling mengenal

Karena jumlah penduduk yang kecil, semua orang sudah akrab satu sama lain di rumah, mereka sering berkeliaran di sekitar rumah dengan sandal dan piyama, bahkan ketika mereka pergi berbisnis. Setiap saat, warga dapat mengetuk pintu kepala polisi, dan siswa bisa mendapatkan bantuan dari guru untuk belajar. Ini semacam komunitas di bawah satu atap. Tentu saja, tidak semua warga berteman satu sama lain, tetapi mereka saling membantu jika diperlukan.

Sebagian besar penduduk kota bekerja di pelabuhan laut dalam yang terletak beberapa ratus meter dari rumah mereka. Sebuah pusat kebugaran dan beberapa kafe yang terletak di dekat rumah juga telah dibangun untuk melayani penduduk setempat. Dengan demikian, dimungkinkan untuk menghemat pemanasan di sini, yang sangat penting ketika angin kencang bertiup di sini hampir sepanjang tahun, sedang turun salju atau hujan.

Tahukah Anda tentang bangunan menakjubkan ini sebelumnya?(yn)

Sumber: indiatimes

Share

Video Popular