Erabaru.net. Ada banyak anjing yang menginspirasi para novelis dan sutradara, dari anjing Buck dari novel “Call of the Wild” hingga Hachiko dari film berjudul sama dengan Richard Gere. Itu adalah kisah pengabdian, kesetiaan, dan kecerdasan, semua sifat yang paling ditunjukkan anjing kepada kita manusia.

Kisah Lampo ini juga merupakan salah satu dongeng yang indah. Kisah hewan ini dirayakan dengan patung yang didedikasikan untuk mengenangnya, yang dapat dikagumi di stasiun kereta api Campiglia Marittima di Provinsi Livorno, Italia. Sebuah kisah yang menggemparkan dan menyentuh publik di tahun 1950-an.

Meski seolah-olah muncul dari sebuah novel, kisah Lampo benar-benar terjadi pada tahun 1953. Ketika dia tiba secara misterius di stasiun kereta api di Campiglia Marittima, seekor anjing besar bersahabat dengan wakil manajer stasiun Elvio Barlettani. Anjing itu tahu bagaimana menyelinap ke dalam hatinya serta putrinya Mirna, yang memutuskan untuk memanggil Lampo.

Tentu, aturan stasiun tidak mengizinkan anjing berkeliaran dengan bebas. Namun, Lampo, manis dan bijaksana, menjadi tamu tetap dan mulai menemani Mirna di kereta ke sekolah. Perlahan-lahan, Lampo mulai naik kereta api dari satu kota ke kota lain sendirian, selalu kembali ke Campiglia.

Sayangnya, bagaimanapun, otoritas yang bertanggung jawab harus turun tangan untuk memastikan keselamatan dalam lalu lintas kereta api. Jadi administrasi stasiun memaksa mandor stasiun untuk menyingkirkan anjing itu.

Dengan sangat sedih, Elvio dan putrinya dengan terpaksa menyingkirkan Lampo dengan menempatkannya di kereta ke Naples, percaya bahwa dia tidak akan berhasil kembali. Tetapi upaya untuk mengusirnya ini gagal total: anjing itu kembali Campiglia.

Dalam pengembaraanya setelah disingkirkan dia sempat tinggal dengan seorang petani Apulia di Provinsi Barletta. Kali ini Lampo sepertinya harus menjalani hidup baru. Namun terlepas dari jarak 600 km yang memisahkannya dari Campiglia, dia bisa kembali.

Kisah Lampo diangkat oleh surat kabar pada waktu itu, yang membawa ketenaran anjing yang cukup besar. Foto-fotonya muncul berkali-kali di surat kabar dan majalah, membuat kecerdasan dan ketegaran hewan itu terkenal.

Ada yang mencoba menceritakan sejarahnya: anjing itu terlihat turun dari kapal dan kemudian dirawat oleh seorang tunawisma di dekat Campiglia.

Meskipun Lampo mati pada tahun 1961, kisahnya tinggal di hati orang-orang di stasiun kereta api kecil Italia, sehingga bahkan sebuah patung dibangun untuk menghormatinya, yang masih dapat dilihat di Kota Tuscan hari ini.(yn)

Sumber:stimmung

Share

Video Popular