Terapi untuk Penyakit Virus

Virus sangat sulit diobati dengan pendekatan medis konvensional. Beberapa terapi yang lebih efektif mencakup:

  1. Cacar – Vaksin telah efektif.
  2. HIV – Beberapa obat terbukti efektif.
  3. Hepatitis C – Beberapa obat terbukti sangat efektif.
  4. Vaksin flu – Versi vaksin flu tahun ini (2020) hanya 10 persen efektif menurut penelitian terbaru di Jurnal Kedokteran New England.

Penelitian pada bulan Januari/Februari 2020 menunjukkan bahwa virus flu yang dominan tahun ini adalah unik dan lebih kuat dari strain sebelumnya.

Vaksinasi untuk flu dan campak belum terbukti secara konsisten efektif, tetapi menunjukkan menjanjikan untuk masa depan. Upaya-upaya ini layak terus dilakukan. Namun, ada beberapa pendekatan alami, yang pantas disebutkan, dan didukung oleh bukti ilmiah yang sangat baik.

Virus yang Disebabkan oleh Hewan

Beberapa virus berasal dari kontak dengan hewan :

             Virus                                                                         Hewan Penyebab

  • Influensa                                                                  Burung, babi, kuda
  • Rabies                                                                       Kelelawar, anjing, rubah
  • Lassa, leptospirosis, dan lain-lain                      Hewan pengerat
  • Ebola dan Marburg                                               Monyet
  • HIV – 1 dan 2                                                          Simpanse dan monyet
  • Penyakit Newcastle                                               Unggas
  • Nil Barat                                                                  Burung
  • Penyakit Lyme                                                       Kutu dari rusa
  • Rabies                                                                      Gigitan hewan
  • Demam kuning dan demam berdarah              Serangga – nyamuk, lice, flea

Tanaman Penyebar Virus

Buah-buahan dan sayuran juga dapat terinfeksi virus. Kontaminasi Norovirus dapat terjadi sebelum dan sesudah panen dari limpasan air mengandung tinja, atau saat manusia yang terinfeksi menyentuh tanaman.

Norovirus tidak tumbuh pada bakteri mirip-tumbuhan. Norovirus menunggu sampai infeksi ditularkan ke manusia, dan kemudian mulai berkembang biak. Banyak panen komersial diperlakukan dengan iradiasi, yang dapat memiliki beberapa efek pada virus tetapi terutama membunuh bakteri.

Produk setempat di pasar makanan tidak diiradiasi. Metode pengobatan baru dikembangkan oleh para ilmuwan di Quebec, Kanada. Kombinasin jus cranberry dan ekstrak jeruk dalam semprotan untuk produk seperti selada dan stroberi. Semprotan produk lain secara efektif membunuh bakteri tetapi tidak efektif membunuh norovirus. Semprotan ini ternyata sangat efektif. (Penelitian ini dipublikasikan online pada tanggal 12 Februari 2020, di the Journalof Applied Microbiology).

Share

Video Popular