Saturday, November 27, 2021
No menu items!
HomeSTORYCERITA INSPIRASIIbu Tunggal Membesarkan 13 Anaknya Sendirian, Semua Memiliki Gelar Doktor, “Ibu Luar...

Ibu Tunggal Membesarkan 13 Anaknya Sendirian, Semua Memiliki Gelar Doktor, “Ibu Luar Biasa”

Erabaru.net. Pada tahun 1938, Li Changyu lahir di Rugao, Jiangsu. Ketika dia berusia 5 tahun, dia pindah ke Taiwan bersama ibunya. Ayahnya, Li Haomin memiliki peternakan ikan yang luas di Jiangsu. Sayangnya, ayahnya meninggal di kapal yang menuju ke Taiwan pada tahun 1949, dan ibunya sendiri yang membesarkan 13 anak laki-laki dan perempuan

Li Changyu, ketika remaja diterima di Universitas Kelautan dalam ujian masuk perguruan tinggi, tetapi saat dia menemukan bahwa akademi kepolisian bebas dari biaya kuliah, dia pun memilih untuk masuk ke Akademi Kepolisian. Ini adalah titik balik dalam karirnya sebagai seorang detektif.

Setelah lulus, Li Changyu memulai karirnya sebagai polisi kriminal, dan kemudian dikirim ke Amerika Serikat untuk belajar paruh waktu dan melakukan studi lebih lanjut. Pada tahun 1975, ia mulai mengajar di Amerika Serikat.

Selama berada di Amerika Serikat, Li Changyu menggunakan metode eksperimental ilmiah untuk berulang kali mendeteksi kasus aneh. Dia menciptakan agen identifikasi kriminal teratas di Amerika Serikat dan berpartisipasi dalam lebih dari 300 investigasi kasus di seluruh dunia setiap tahun.

Pada tahun 1999, Li Changyu menerima Penghargaan Persahabatan yang dikeluarkan oleh pemerintah. Pada tahun 2006, ia mulai menerima undangan fakultas dari banyak universitas di Tiongkok untuk menduduki jabatan konsultan Pusat Penelitian Teknologi Informasi Kejaksaan Agung Tiongkok.

Kehidupan Li Changyu adalah kehidupan kerja keras, ia dikenal sebagai Sherlock Holmes kontemporer, seorang detektif ilmiah, tetapi kesuksesannya sekarang adalah berkat ibu dan istrinya. Dia sangat berhutang budi kepada mereka.

Ada 13 saudara laki-laki dan perempuan dalam keluarga Li Changyu, dan semuanya memiliki gelar PhD!

Ini membuat orang bertanya-tanya, seperti apa karakter orangtuanya? Di zaman kuno, adalah reputasi yang bagus dengan memiliki gelar doktor. Orangtuanya seharusnya juga menonjol, bukan?

Kebenaran mungkin mengejutkan banyak orang. Orangtua Li Changji tidak terlahir dari keluarga kaya, dan tidak ada tokoh terkenal dari leluhurnya, dan mereka bukan keluarga penyair atau cendekiawan.

Keluarga Li memang cukup kaya pada awalnya, memiliki hampir setengah dari tanah di Rugao, Jiangsu, tetapi pada saat generasi Li Changyu, keluarga telah menderita tanpa henti.

Secara khusus, pilar keluarga Li saat itu, yaitu ayahnya, Li Haomin, naik Kapal Taiping ke Taiwan pada malam Festival Musim Semi tahun 1949 untuk menghindari dari kekacauan selama perang. Namun sayangnya, kapalnya tenggelam di Shanghai dan Li kehilangan ayahnya.

Pada bulan Januari 1949, kapal penumpang Taiping ditabrak dan tenggelam karena kelebihan muatan dan berlayar di malam hari tanpa menyalakan lampu navigasi. Kecelakaan ini menyebabkan kematian hampir seribu penumpang.

Parahnya lagi, Li Haomin awalnya pergi ke Taiwan dengan membawa satu-satunya aset keluarganya yang tersisa. Setelah kematiannya, keluarga menderita kerugian ekonomi yang sangat besar.

Sejak kejadian ini, beban menafkahi keluarga berada di pundak ibunya, Wang Shuzhen. Saat itu, Wang Shuzhen berusia 52 tahun dan harus mencari cara untuk memberi makan 13 anaknya, kesulitan yang tak terbayangkan.

Tapi ternyata Wang Shuzhen tidak hanya menghidupi sebuah keluarga, tapi juga melatih 13 anak tersebut menjadi talenta, apa misterinya?

Wang Shuzhen lahir pada tahun 1897. Dia dan suaminya Li Haomin adalah penduduk asli Rugao, Jiangsu.

Keluarga Wang Shuzhen adalah keluarga besar. Pada saat itu, sebagian besar wanita di masyarakat lama buta huruf, tetapi orangtua Wang Shuzhen sangat mencintai putrinya dan mendukungnya untuk belajar di sekolah.

Wang Shuzhen juga sangat kompetitif, memiliki latihan kaligrafi yang baik, mahir dalam berpuisi, dan merupakan wanita berbakat yang terkenal di Rugao.

Selain itu, dia sangat cantik, sehingga pada usia 19 tahun, Wang Shuzhen memilih sendiri suaminya yaitu generasi kedua dari keluarga kaya.

Berbeda dengan pria yang sering dikatakan orang, Li Haomin telah bekerja keras untuk membuat kemajuan meskipun keluarganya kaya. Ini juga merupakan alasan penting bagi Wang Shuzhen yang juga tertarik pada Li Haomin

Setelah Li Haomin dan Wang Shuzhen menikah, mereka hidup rukun dan saling menghormati sebagai suami istri. Wang Shuzhen melahirkan 8 anak perempuan dan 5 anak laki-laki.

Keluarga Li yang adalah keluarga kaya dan penuh dengan anak dan cucu, adalah berkah yang langka.

Tetapi dengan kematian suaminya Li Haomin, keluarga yang awalnya bahagia ini menjadi berantakan. Wang Shuzhen terlahir sebagai wanita emas dengan kunci emas. Belum lagi kehidupan sebelumnya, dia memiliki staf yang berdedikasi untuk menyediakan layanan untuk pakaian, makanan, perumahan, dan transportasi keluarga

Bisakah dia benar-benar mengambil alih tugas penting ini?

Untuk bertahan hidup dan memberi makan 13 anaknya, Wang Shuzhen tidak menganggap dirinya seorang wanita yang lemah dan mudah menyerah, dia mengerjakan segala sesuatu yang dapat dikerjakan selama itu dapat menghasilkan uang.

Oleh karena itu, Wang Shuzhen sibuk sepanjang hari melakukan hal-hal seperti mencuci pakaian dan memasak untuk anak-anaknya, dan juga membawa anak-anak ke sekolah.

Namun, Wang Shuzhen juga seorang yang berpendidikan, dan dia tahu bahwa anaknya perlu dididik. Jadi, meskipun keluarganya tinggal di pinggiran Distrik Taoyuan ,Taiwan, yang sangat terpencil, dia tetap bersikeras untuk menyuruh anak-anaknya bersekolah di daerah perkotaan yang jaraknya puluhan mil.

Di bawah bimbingan dan didikan sang ibu, 13 anak ini juga sangat bijaksana dan lurus, mereka tidak hanya bekerja lebih keras untuk belajar, tetapi juga sering membantu ibu mereka dengan pekerjaan rumah dan pekerjaan paruh waktu menjual koran untuk menghidupi keluarga.

Semua itu kemudian membuktikan bahwa visi ibu Wang Shuzhen adalah benar, dan ke-13 anaknya menjadi berbakat. Dan itu adalah bakat yang hebat!

Ke- 13 anaknya kahirnya mendapat gelar Ph.D , dan 3 dia ntaranya dianugerahi “Sepuluh Besar Orang Amerika Muda Berprestasi”.

Baik Presiden Clinton maupun Bush menulis surat kepada Wang Shuzhen, memujinya sebagai “ibu yang hebat.”

Dapat dikatakan bahwa Wang Shuzhen yang lebih tua sangat sukses dalam menjadi ibu, dan bahkan membuat semua orang kagum padanya.

Dari mana kebijaksanaan pendidikannya berasal?

Motto keluarga ada 15 kata

Ketika ditanya tentang kebijaksanaannya dalam mengurus rumah tangga, Wang Shuzhen mengatakan bahwa moto keluarganya hanyalah 15 kata:

“Perlakukan orang dengan baik, konsentrasi dalam melakukan sesuatu, sedikit dalam berbicara, dan lakukan lebih banyak.”

Moto keluarga 15 kata ini tidak mendalam, bahkan sedikit dangkal.

Ketika Li Changyu mengingat ibunya, dia mengatakan satu kalimat yang paling membuatnya terkesan.

“Meskipun kamu tidak punya uang, kamu harus jujur.”

Li Changyu menjelaskan bahwa kondisi keluarga saat itu sangat sulit, tetapi ibunya tidak pernah mengeluh karena hal ini. Meskipun Li Changyu hanya bisa mengenakan pakaian lama yang ditinggalkan oleh saudara-saudaranya sebelumnya, pakaian itu harus rapi dan bersih.

Karena Wang Shuzhen percaya bahwa penampilan luar ini sebenarnya mewakili pandangan seseorang. Bagaimanapun, orang harus tegak dan memiliki semangat yang kuat dan progresif.

Tidak sulit bagi kita untuk melihat dari hal-hal sepele ini bahwa sebenarnya cara Wang Shuzhen mendidik anak-anaknya tidak rumit, dan bahkan tidak ada cara khusus. Jika Anda harus mengatakan sesuatu yang istimewa, sebenarnya itu tidak lebih dari kerja keras.

Di masa lalu, Wang Shuzhen juga mengalami perubahan hidup namun ia pernah mengeluh atau kebingungan. wanita itu hidup 106 tahun, dan dia hidup bekerja keras sampai akhir.

Ketika kita iri padanya karena memiliki sekelompok anak yang luar biasa, pernahkah kita berpikir bahwa masalah kelangsungan hidup yang dia hadapi juga merupakan hal sulit ?

Berapa banyak orang yang dapat menghadapi penderitaan besar seperti orang tua itu dan melakukan, “sedikit bicara dan lebih banyak berbuat”?

Ketika kita kita iri atas kesuksesan Wang Shuzhen, kita harus memikirkan pengalamannya yang sederhana dan dapat dipelajari. Tetapi kita harus lebih memperhatikan:

Tidak peduli apa, ketekunan selalu yang paling sulit, dan ketekunan adalah yang paling berharga.

Jika kita bekerja keras dengan tekun, efeknya akan lebih jelas daripada menunggu selamanya! (lidya/yn)

Sumber: starnews19

Video Rekomendasi:

https://youtu.be/HVOi4Hx32Tw

 

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -

Most Popular

Recent Comments