Erabaru.net. Ibu monyet yang kehilangan bayinya berduka dengan menggendong jasadnya selama berbulan-bulan setelah kematiannya – sebuah penelitian telah menyimpulkan.

Para ahli yang dipimpin dari University College London (UCL) menganalisis data dari 409 laporan ibu primata yang bereaksi terhadap kematian anak mereka, dari 50 spesies.

Perilaku ‘menggendong jasad bayi’ ini telah disaksikan 80 persen spesies dalam penelitian ini – yang paling menonjol adalah di antara kera besar dan monyet Dunia Lama.

Spesies ini juga lebih cenderung membawa anak mereka yang sudah mati untuk waktu yang lebih lama.

Sementara para ilmuwan telah memperdebatkan sejauh mana primata menyadari kematian, temuan menunjukkan bahwa ibu primata – atau setidaknya dapat mempelajarinya dari waktu ke waktu.

Menurut analisis peneliti, apakah primata menunjukkan perilaku menggendong jasad bayi sangat ditentukan oleh spesies yang bersangkutan.

Primata seperti lemur yang secara evolusi tidak membawa bayi mereka yang sudah mati — dan sebaliknya muncul untuk mengekspresikan kesedihan mereka dengan cara lain, seperti dengan kembali ke tempat jasad itu berada berulang kali atau memanggil anak mereka.

Tim juga mengungkapkan bahwa ibu yang lebih muda lebih mungkin untuk menggendong jasad bayi mereka setelah kematian – dan bahwa perilaku menggendong lebih sering terjadi setelah penyebab kematian non-trauma seperti penyakit daripada yang traumatis seperti kecelakaan atau dibunuh.

Tampaknya lama waktu ibu mengandung anak berhubungan dengan kuatnya ikatan ibu-bayi.

Secara khusus, bayi digendong lebih lama ketika mereka mati pada usia yang lebih muda, dan akan perlahan berkurang ketika mereka mencapai sekitar setengah dari usia penyapihan.

“Studi kami menunjukkan bahwa primata mungkin dapat belajar tentang kematian dengan cara yang mirip dengan manusia,” kata penulis makalah dan antropolog Alecia Carter dari UCL.

‘Mungkin perlu pengalaman untuk memahami bahwa kematian menghasilkan “penghentian fungsi” yang bertahan lama, yang merupakan salah satu konsep kematian yang dimiliki manusia.”

“Apa yang kita tidak tahu, dan mungkin tidak akan pernah tahu, adalah apakah primata memahami bahwa kematian itu universal – bahwa semua hewan, termasuk diri mereka sendiri, akan mati.”

“Studi kami juga memiliki implikasi untuk apa yang kami ketahui tentang bagaimana kesedihan diproses di antara primata non-manusia,”tambah Carter.

“Diketahui bahwa ibu manusia yang mengalami lahir mati dan mampu menggendong bayinya cenderung tidak mengalami depresi berat, karena mereka memiliki kesempatan untuk mengekspresikan ikatan mereka.”

“Beberapa induk primata mungkin juga membutuhkan waktu yang sama untuk mengatasi kehilangan mereka, menunjukkan betapa kuat dan pentingnya ikatan keibuan bagi primata, dan mamalia secara umum,” pungkasnya.

“Kami menunjukkan bahwa ibu yang terikat lebih kuat dengan bayinya saat kematian menggendong jasad lebih lama, dengan emosi yang mungkin memainkan peran penting,” kata penulis makalah dan antropolog Elisa Fernández Fueyo, juga dari UCL.

“Namun, penelitian kami juga menunjukkan bahwa, melalui pengalaman dengan kematian dan isyarat eksternal, ibu primata dapat memperoleh kesadaran kematian yang lebih baik.”

“Hal ini, jelasnya, dapat membuat mereka ‘memutuskan’ untuk tidak membawa bayi mereka yang sudah meninggal, bahkan jika mereka masih mengalami emosi terkait kehilangan.”

“Kami menemukan bahwa ikatan, terutama ikatan ibu-bayi, mungkin mendorong respon primata terhadap kematian.”

“Karena sejarah evolusi kita dalam waktu yang sama, ikatan sosial manusia serupa dalam banyak hal dengan primata non-manusia. Oleh karena itu, kemungkinan besar praktik kematian berasal dari ikatan sosial.”

“Perilaku thanatologis [terkait kematian] yang kita lihat pada primata non-manusia saat ini mungkin telah ada pada spesies manusia purba juga – dan mereka mungkin telah berubah menjadi ritual dan praktik yang berbeda selama evolusi manusia.”

“Kami membutuhkan lebih banyak data untuk memungkinkan kami mengembangkan pemahaman lebih lanjut tentang hal ini dan tentang seberapa banyak perilaku primata yang berkaitan dengan kematian mungkin tidak hanya dapat dijelaskan oleh ikatan tetapi juga oleh emosi yang terkait dan, dengan demikian, itu menyerupai kesedihan manusia.” (lidya/yn)

Sumber: dailymail

Share

Video Popular