Erabaru.net. Mendengarkan hanya 30 detik sonata Mozart bisa menenangkan area otak dan dapat mencegah kejang pada orang dengan epilepsi yang resisten terhadap obat, ungkap sebuah studi baru.

Peneliti menemukan Sonata untuk Dua Piano di D Major (K 448) mungkin memiliki kekuatan mengurangi lonjakan aktivitas listrik terkait epilepsi di otak.

Orang-orang yang menikmati karya musik klasik tercatat memiliki peningkatan substansial pada efek terapeutiknya, temuan itu ditemukan.

Karya untuk “empat tangan”, yang ditulis pada tahun 1781, pertama kali muncul di awal 1990-an ketika sebuah penelitian menemukan bahwa mendengarkan sonata Mozart menyebabkan peningkatan kemampuan penalaran spasial.

Hasil ini, yang kemudian dikenal sebagai Efek Mozart, dipelajari di berbagai bidang selama beberapa dekade terakhir—termasuk epilepsi.

Dalam studi ini, para peneliti menggunakan elektroensefalogram pada 16 orang dewasa dengan epilepsi yang resisten terhadap obat saat mereka mendengarkan serangkaian klip berdurasi 15 atau 90 detik—termasuk karya Mozart.

Mendengarkan K 448, tetapi bukan klip musik lainnya, dikaitkan dengan penurunan rata-rata 66,5 persen dalam jumlah lonjakan aktivitas listrik terkait epilepsi di seluruh otak.

Pengurangan ini ditemukan pada tingkat terbesar di otak kiri dan kanan frontal cortices, bagian otak yang terlibat dalam mengatur respons emosional.

Sonata tunggal Mozart untuk dua piano ditulis pada usia 25 tahun untuk Josepha von Auernhammer—salah satu muridnya yang paling menjanjikan—yang kemudian menjadi salah satu pianis dan komposer pertunjukan wanita terkemuka di Austria.(yn)

Sumber: goodnewsnetwork

Share

Video Popular