Erabaru.net. Saat itu tahun 1928 dan Minka Disbrow sedang bersenang-senang piknik di hutan dengan salah satu sahabatnya.

Tiba-tiba, mereka didekati oleh tiga pria aneh. Dalam situasi yang mengerikan Minka dan temannya dipisahkan sebelum Minka diserang dan diperkosa oleh salah satu monster.

Untungnya, Minka selamat dari serangan itu, tetapi dia merahasiakannya kepada semua orang di sekitarnya. Dia ketakutan dan masih muda. Sayangnya, mimpi buruk Minka belum berakhir. Saat dia perlahan pulih dari serangan, tubuhnya mulai mengalami beberapa perubahan. Perutnya mulai tumbuh perlahan selama beberapa bulan berikutnya. Dia tidak kembali normal. Ada yang sangat salah.

Minka masih sangat muda sehingga dia tidak mengerti apa yang terjadi dengan dirinya sehingga dia pergi ke ibunya dan menjelaskan malam yang tragis dan perubahan tubuhnya sejak saat itu.

Ibunya harus menjelaskan bahwa Minka sedang mengandung bayi dari monster yang memperkosanya. Saat itu awal abad ke-20, jadi aborsi bukanlah pilihan. Minka harus melahirkan bayi ini.

Jadi 9 bulan setelah serangannya, dia melahirkan bayinya secara diam-diam di rumahnya. Tidak ada seorang pun di luar keluarganya yang tahu tentang kehamilannya. Bayi yang baru lahir itu bernama Betty Jane dan segera diserahkan untuk diadopsi.

Minka, yang baru berusia 16 tahun, masih terlalu muda untuk menjadi seorang ibu dan bayinya, bukan karena kesalahannya sendiri, hanya membawa kembali mimpi buruk pada malam yang mengerikan itu. Namun terlepas dari rasa sakit itu, begitu Minka menatap Betty, hubungan segera terbentuk antara dia dan bayinya. Minka tidak akan pernah melupakan Betty.

Dia menulis surat kepada Betty Jane selama beberapa dekade berikutnya. Betty selalu ada di pikirannya saat dia terus berdoa dan mencintainya. Minka tidak pernah tahu apakah dia akan dapat bertemu putrinya lagi, tetapi jika putrinya masih di luar sana, dia mendoakan yang terbaik untuknya.

Pada tahun 2006, hampir delapan dekade kemudian dan setelah banyak upaya untuk mendengar berita tentang putrinya, Minka membuat satu doa terakhir: “Tuhan, saya ingin melihat Betty Jane sebelum saya mati. Saya berjanji tidak akan mengganggunya atau mengganggunya. hidup. Aku hanya ingin melihatnya.”

Dua bulan kemudian, dia mendapat telepon yang dia tunggu-tunggu. Putri Betty Jane (sekarang bernama Ruth) tidak dapat mengakses catatan adopsinya yang disegel selama 77 tahun – tetapi sekarang dia telah menemukan ibunya.

Kedua wanita itu bertemu dalam reuni emosional. Sayangnya, Minka meninggal pada musim panas 2014 pada usia 102 tahun.

Cucu perempuan Minka, Cathy LaGrow, menulis sebuah buku tentang pengalaman mereka, yang dirilis tahun 2014, berjudul The Waiting: The True Story of a Lost Child, Lifetime of Longing, and a Miracle for a Mother Who Never Give Up. (yn)

Sumber: smalljoys

Share

Video Popular