Erabaru.net. Seorang pria jatuh dari lantai 9 sebuah gedung tinggi di Jersey City, New Jersey, AS, menimpa sebuah mobil BMW – dan secara ajaib selamat, menurut pejabat dan seorang saksi.

Pria berusia 31 tahun itu jatuh menimpa atap Beemer 330i hitam yang diparkir di bawah di 26 Journal Square pada pukul 10:20 Rabu (7/10) , lalu berdiri dengan tangan kanannya menjuntai di sampingnya dan bertanya, : “Apa yang terjadi?” seorang penonton Christina Smith, 21 tahan, mengatakan kepada New York Post .

“Saya mendengar ledakan besar dan saya tidak berpikir itu adalah orang pada awalnya,” kata Smith. “Jendela belakang mobil baru saja pecah – meledak. Kemudian pria itu melompat dan mulai berteriak. ”

“Saya seperti, ‘Ya Tuhan!’ Saya terkejut. Rasanya seperti berada di film,” kata Smith, yang bekerja di bagian penjualan dan sedang berjalan-jalan ke McDonald’s terdekat.

“Dia seperti, ‘Apa yang terjadi?’ Dan seperti, Anda jatuh,” katanya.

“Saya berpikir, terima kasih Tuhan, dia mengenakan jaket berbulu, mungkin itu membantu dia,” katanya, seraya menambahkan bahwa dia pikir mantel itu mungkin melindunginya dari luka yang lebih dalam.

Dia dengan cepat menelepon 911, lalu mengambil foto dan video yang mencengangkan, termasuk rekaman grafis pria yang berteriak kesakitan dengan cedera tubuh bagian atas. Video itu juga menunjukkan tali masker wajah masih menjuntai dari telinga pria itu, meski jatuh sekitar 30 m.

Pria itu dilarikan ke rumah sakit dengan ambulans dan berada dalam kondisi kritis pada hari Kamis, kata juru bicara Jersey City Kimberly Wallace-Scalcione.

Pria itu tidak bekerja di dalam gedung dan tidak jelas mengapa dia ada di sana, kata pekerja dan saksi mata. Dia menolak memberikan namanya kepada polisi dan tidak kooperatif, menurut sumber yang mengetahui kasus tersebut.

“Dia jatuh ke dalam mobil menimpa sunroof, lalu turun dari mobil dan jatuh ke tanah. Dia mencoba untuk bangun tetapi orang-orang berusaha membuatnya tetap duduk — ‘Anda tidak tahu betapa terlukanya Anda,’” kata Mark Bordeaux, 50 tahun, yang bekerja di gedung itu dan melihat akibat dari kejatuhannya itu.

“Jadi dia tinggal di sana sampai polisi dan ambulans datang. Dia terus berkata, ‘Tinggalkan saya sendiri, saya ingin mati.’ Anda melihat salah satu lengannya jelas patah, tetapi dia sadar, dia bergerak, ”katanya.

“Dia ingin mati. Itu adalah agendanya. Tapi Tuhan berkehendak lain.”

Polisi melakukan penyelidikan tetapi mengatakan insiden itu tidak melibatkan keadaan yang mencurigakan, menurut Wallace-Scalcione. (yn)

Sumber: New York Post

Share

Video Popular