Anak Laki-laki Diam-diam Memberikan Makan Siangnya kepada Gadis Jalanan Setiap Hari dan Ini Membantunya Menemukan Keluarga Adopsi

Erabaru.net. Alih-alih membawa makan siangnya ke sekolah setiap hari, seorang anak laki-laki diam-diam akan memberikannya kepada seorang gadis jalanan. Teman-teman sekelasnya tidak mengetahui hal ini, dan mereka mengejeknya karena tidak makan, tanpa mengetahui bahwa anak laki-laki itu akan memberi anak perempuan itu keluarga permanen nantinya.

Brian Williams meninggalkan rumah dengan kotak makan siang penuh makanan setiap hari. Ibunya senang menyiapkan makanan buatan sendiri untuknya, percaya bahwa makanan yang dimasak di rumah jauh lebih sehat daripada yang mereka miliki di kafetaria sekolah.

Setiap kali Brian pulang dari sekolah, kotak makan siangnya akan kosong. Ibunya senang, berpikir Brian menikmati makanan yang disiapkan untuknya. Namun, dia bertanya-tanya mengapa dia langsung menuju dapur untuk menerkam lebih banyak makanan pulang.

“Kamu benar-benar anak yang sedang tumbuh, ya? Silahkan makan,” ibunya pernah berkata, mengelus kepalanya saat dia memakan camilan yang telah dia siapkan. Brian mengangguk diam-diam sambil terus melahap makanannya.

Ibunya tidak tahu bahwa Brian pergi ke sekolah tanpa makanan. Teman-teman sekelasnya akan mengejeknya, mengira dia tidak punya cukup uang untuk makanan rumahan atau makanan berbayar di kafetaria.

“Apakah kamu ingin sisa makananku?” salah satu teman sekelasnya menyindir. Brian tidak memperhatikan mereka. Sebaliknya, dia bersembunyi di taman bermain sementara semua orang makan di ruang kelas atau kafetaria. Dia akan duduk di ayunan sendirian, menunggu bel berbunyi untuk kelas berikutnya.

Segera, guru-gurunya menjadi khawatir tentang semua ejekan yang diterima Brian dari teman-teman sekelasnya dan mereka bertanya-tanya mengapa dia tidak pernah makan selama istirahat makan siang. Mereka tahu dia berasal dari keluarga kaya dan bahwa dia akan diberi uang untuk membeli makanan di kafetaria jika dia tidak makan siang.

Setiap kali mereka bertanya di mana makanannya, dia akan membuat alasan — dia lupa makan siangnya di rumah, dia tidak lapar, dia makan sebelum makan siang. Tapi gurunya tidak yakin, jadi mereka memutuskan untuk menelepon ibunya.

“Brian belum makan, Bu Williams,” seorang guru mengungkapkan. “Dia akan memberi kami alasan setiap hari tentang mengapa dia tidak makan siang.”

“Tapi itu tidak mungkin!” seru Ny. Williams. “Dia pergi dengan kotak makan siangnya setiap hari dan aku memastikan kotak makan siang itu terisi. Ke mana perginya makanan itu?” katanya, terkejut.

Sore itu, ketika Brian pulang, ibunya bertanya apa yang dia lakukan dengan makanan itu. Brian hanya mengatakan dia akan memakannya sebelum kelas ketika dia sering lapar. Ibunya mempercayainya, jadi dia membelikannya kotak makan siang yang lebih besar untuk menampung lebih banyak makanan.

Berpikir Brian memiliki lebih dari cukup makanan untuk sekolah, ibunya menelepon gurunya untuk memeriksanya. Namun, gurunya mengungkapkan bahwa bocah itu datang tanpa makan siang lagi. “Aku akan memeriksanya,” katanya kepada guru Brian.

Hari berikutnya, ibunya menyerahkan kotak makan siangnya kepada Brian sebelum pergi. Ketika dia pergi, dia memutuskan untuk mengikutinya dari jauh dan memperhatikan bahwa alih-alih berbelok ke kanan menuju sekolah, dia berbelok ke kiri menuju taman.

Ketika sampai di halaman taman, Brian duduk di sebelah seorang gadis seusianya. Dia tampak lemah dan mengenakan pakaian yang robek dan usang. Dia menyerahkan makanannya, dan dia mulai makan dengan cepat.

Semuanya menjadi jelas bagi Ny. Williams, dan dia tidak bisa menahan air mata. Anak laki-lakinya begitu tidak mementingkan diri sendiri sehingga dia mengorbankan makan siangnya setiap hari untuk gadis muda ini.

Ny. Williams mendekati Brian dan gadis muda itu dan memberi tahu mereka bahwa dia telah melihat segalanya. Brian terkejut dan takut ibunya akan marah padanya. Gadis muda itu bersembunyi di belakang punggung Brian, mengira dia dalam masalah.

“Kamu baik-baik saja. Jangan khawatir,” dia tersenyum, memegang tangan putranya. “Seharusnya kamu memberitahu ibu, sayang. Ibu akan membuatkan makan siang untuk kalian berdua setiap hari.”

“Maaf, Bu. Saya hanya berpikir ibu akan melarang saya untuk mengunjungi taman. Ini Melissa. Dia tinggal di panti asuhan terdekat, tetapi mereka hampir tidak memiliki cukup makanan untuk semua orang, jadi dia pergi ke taman untuk meminta makanan. Suatu hari aku bertemu dengannya saat bersepeda, dan aku menyuruhnya untuk menemuiku di sini setiap pagi agar aku bisa memberinya makanan,” ungkap Brian.

Ny. Williams memastikan untuk mengungkapkan betapa bangganya dia pada Brian karena menjadi anak muda yang penuh kasih. Dia berjanji mereka akan menjaga Melissa dan memberinya makanan kapan pun dia membutuhkannya.

Hari itu, saat Brian di sekolah, Ny. Williams memutuskan untuk menelepon gurunya. Dia mengungkapkan bahwa Brian telah memberikan makan siangnya kepada seorang gadis miskin setiap hari, itulah sebabnya dia tidak makan.

Gurunya tidak percaya ini dan mengundang Ny. Williams untuk pergi ke sekolah keesokan harinya. “Saya pikir ini adalah kisah yang layak untuk diceritakan kepada anak-anak lain,” kata mereka. “Mereka telah menggoda Brian karena tidak punya makanan untuk dimakan, tapi ini benar-benar bisa memberi mereka pelajaran.”

Ny. Williams setuju untuk pergi dan berbagi cerita Brian dengan kelas. “Saya benar-benar berpikir Brian menyukai makanan rumahan yang saya buat untuknya,” katanya kepada mereka. “Dia pulang dengan kotak makan siang kosong setiap hari, yang memotivasi saya untuk memasak lebih banyak lagi! Sedikit yang saya tahu, dia pergi ke sekolah tanpa makanan.”

Teman sekelas Brian bertanya-tanya ke mana arah cerita Ny. Williams. Mereka terkejut mendengar bahwa Brian akan meninggalkan rumah dengan makanan setiap hari, karena mereka tidak pernah melihatnya makan.

“Ternyata dia mampir ke taman setiap hari sebelum pergi ke sekolah. Dia akan bertemu dengan seorang gadis muda seusiamu yang tidak punya apa-apa untuk dimakan. Dia akan memberinya makan siangnya sehingga gadis itu tidak harus pergi lapar. Pantas saja dia langsung pergi ke dapur kita setiap hari sepulang sekolah untuk makan!” Ny. Williams berbagi.

Anak-anak terkejut mendengar ini dan merasa malu karena telah menggoda Brian. Beberapa teman sekelasnya, yang merupakan bagian dari surat kabar sekolah, memutuskan untuk menulis cerita tentang kemurahan hati Brian.

Berita itu sampai ke orangtua siswa lain, dan satu keluarga akhirnya memutuskan untuk mengadopsi Melissa. Dia tidak hanya menemukan keluarga yang penuh kasih, tetapi dia juga mulai belajar di sekolah yang sama, di mana dia dan Brian menjadi teman baik.

Apa yang bisa kita pelajari dari cerita ini?

  • Jangan menilai seseorang begitu cepat karena Anda tidak tahu apa yang terjadi dalam hidup mereka. Teman sekelas Brian dengan cepat menghakiminya karena tidak punya makanan untuk dimakan di sekolah. Alih-alih membantunya, mereka mengejeknya dan memilih untuk tidak bergaul dengannya, karena mengira dia miskin.
  • Ketika Anda berada dalam posisi untuk membantu seseorang yang membutuhkan, lakukanlah. Brian tidak segan-segan membantu gadis malang itu meskipun itu berarti tidak ada makanan untuk dimakan di sekolah. Dia tahu bahwa dia akan memiliki lebih banyak kesempatan untuk makan, sementara Melissa harus menunggu seseorang untuk membantunya setiap hari.

Bagikan cerita ini dengan orang yang Anda cintai. Itu mungkin menginspirasi mereka dan membuat hari mereka menyenangkan.(lidya/yn)

Sumber: news.amomama