Seorang Pengemis Buta di Jalanan Meminta Sedekah, Seorang Ayah Ingin Menendangnya, Reaksi Pengemis Membuat Semua Orang Marah

Erabaru.net. Di jalanan, akan ada banyak pengemis karena berbagai alasan, berharap orang lain akan membantu. Dalam hal ini, banyak orang yang bermaksud baik telah dengan murah hati mengulurkan tangan untuk membantu. Ada juga beberapa pengemis yang tingkah lakunya membuat orang marah.

Ayah Hu Daqiang adalah pria yang baik. Ketika dia melihat pengemis pada hari kerja, dia selalu merasa tak tertahankan, dia memiliki 10 yuan atau 20 yuan akan memasukkan semuanya ke dalam mangkuk pengemis.

Di mata orang lain, bukankah tindakan ini bodoh? Seseorang bertanya: “Kamu sangat baik, apa yang kamu inginkan?”

Sang ayah menggelengkan kepalanya dan menjelaskan: “Saya tidak menginginkan apa-apa. Karena mereka mengemis di jalan, itu berarti hidupnya sangat sulit. Saya akan memberi mereka uang untuk membantu mereka dengan hal-hal besar.”

Baru-baru ini, seorang pengemis buta datang ke jalan, berjongkok di tanah dengan mangkuk kecil di depannya, menangis, “Oh, saya memiliki seorang ibu tua dan seorang anak yang masih kecil, dan istri saya telah meninggalkan saya, tolong bantu saya. …”

Ada orang baik di jalan, dia mendengarkan kata-katanya yang menyedihkan, dia menjadi simpatik dan memberi sedekah dua dan tiga yuan.

Siang hari, ayah Hu Daqiang dan teman-temannya sedang berbelanja, melewati pengemis buta itu. Teman itu memandang ayahnya – akan memberi sedekah pada pengemis buta ini.

Namun siapa sangka, ayah Hu Daqiang tidak memberi uang tapi malah marah pada pengemis buta : “Apakah kamu benar-benar buta?”

Pengemis itu, yang memakai kacamata hitam, ragu-ragu sejenak, lalu mengangguk cepat: “Ya, ya, saya buta, ada apa?”

Setelah sang ayah mendengar ini, tanpa mengucapkan sepatah kata pun, dia diam-diam mengangkat kakinya dan hendak menendang pengemis buta itu.

Melihat ini, seorang teman di samping melangkah maju untuk menarik ayahnya, dan berkata: “Tidak apa-apa jika kamu tidak memberi uang, mengapa kamu menendang seseorang?”

“Oh, mengapa kamu menendangku?” kata pengemis buta itu sambil melangkah mundur, dan kacamata hitam di hidungnya turun setengah. Reaksi pengemis itu mencengangkan.

“Hah!” teman ayah Hu Daqiang membuka mulutnya lebar-lebar: “Apakah kamu tidak buta? Kenapa kamu, jadi kamu bisa melihat?”

Melihat kebohongannya terbongkar, pengemis itu langsung melepas kacamata hitamnya dan kabur begitu saja, tak lupa mengambil mangkuk yang ada di hadapannya.

Rupanya,beberapa hari yang lalu, sang ayah baru saja ditipu oleh seorang pengemis “buta”. Pada saat itu, dia dengan ramah memberi 30 yuan, tetapi di malam hari, dia melihat “pengemis buta” itu di restoran untuk makan malam.

Ketika kita melakukan perbuatan baik, kita juga berusaha sebaik mungkin untuk membedakan antara yang benar dan yang tidak, dan jangan biarkan niat baik kita dimanfaatkan oleh orang lain.(lidya/yn)

Sumber: uos.news