Wanita Bekerja Keras untuk Membesarkan Anak Tiri, Setelah Menikah Menantu Perempuan Tidak Berbakti, Setahun Setelah Dia Meninggal, Menantunya Lumpuh

Erabaru.net. Tetanggaku, Bibi Wang, meninggal setahun yang lalu. Sekarang menantu perempuannya, Xiaoyu terbaring di tempat tidur setelah stroke. Semua tetangga mengatakan bahwa ini adalah karma yang harus ditanggung Xiaoyu. Apa yang terjadi?

Ketika Bibi Wang masih muda, dia diperkenalkan oleh seorang kenalan dan menikah dengan tetanggaku, Fugui, adalah seorang duda. Fugui adalah orang yang jujur. Dia bekerja sebagai tukang kayu di lokasi konstruksi sepanjang tahun. Meskipun dia tidak menghasilkan banyak uang, dia tidak memiliki masalah untuk menghidupi keluarganya.

Ketika Bibi Wang menikah dengan Fugui, Fugui memiliki seorang putra, Xiaogang. Untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, Bibi Wang tidak pernah menginginkan anak lagi, dan dia membesarkan Xiaogang sebagai putranya sendiri.

Ketika membicarakan tentang ibu tiri, beberapa orang mungkin menggelengkan kepala, tetapi Bibi Wang diakui sebagai ibu tiri yang baik. Dia sangat perhatian pada Xiaogang. Perlahan, Xiaogang juga menyayangi ibu tirinya, dan hubungan mereka sangat harmonis.

Keluarga tiga orang hidup cukup baik, tetapi masa-masa indah tidak berlangsung lama. Ketika Xiaogang berada di tahun pertama sekolah menengahnya, ayahnya meninggal karena penyakit serius.

Pada saat itu, Bibi Wang tidak meninggalkan Xiaogang, tetapi pergi ke lokasi konstruksi bersama penduduk desa untuk mendukung Xiaogang belajar, tetapi sayangnya Xiaogang tidak belajar dengan baik, dan kemudian gagal dalam ujian masuk perguruan tinggi, dan kemudian pergi bekerja di tempat lain.

Dalam sekejap mata, lebih dari sepuluh tahun telah berlalu, dan Xiaogang telah menjadi pria besar. Ketika dia mencapai usia untuk memulai sebuah keluarga, Bibi Wang mulai membahas pernikahan Xiaogang.

Bibi khawatir menantu perempuannya tidak akan berbakti setelah Xiaogang menikah. Setelah memikirkannya, dia memperkenalkan keponakannya Xiaoyu kepada Xiaogang dan mencoba yang terbaik untuk mencocokkan keduanya. Akhirnya mereka menikah dalam waktu kurang dari dua bulan.

Sebelum menikah, keponakannya Xiaoyu bersikap sopan pada Bibi Wang, tetapi sejak dia menikah dengan Xiaogang, keponakannya tampak menjadi orang yang berbeda, dan dia sangat acuh pada Bibi. Untungnya, Xiaogang berbakti, yang membuat Xiaoyu tidak berani bersikap seperti itu.

Bibi Wang tahu bahwa menantunya tidak menyukainya, tapi Bibi Wang hanya diam. Bahkan jika dia mempunyai keluhan, Bibi Wang tidak pernah mengeluh kepada Xiaogang, karena dia takut mempengaruhi pernikahan mereka.

Sejak menjadi ibu mertua, Bibi Wang berinisiatif membantu merawat ketiga cucunya, melayani makan keluarga dan kehidupan sehari-hari, singkatnya, dia bekerja keras tanpa mengeluh.

Sepuluh tahun telah berlalu, cucu perempuan telah tumbuh dewasa, tapi tubuh bibi semakin lemah. Menantunya selalu cari alasan untuk bertengkar dengan bibi, untungnya, Xiaogang dan cucu-cucunya berbakti dan sering melindunginya, yang membuat Xiaoyu cemburu.

Ketika bibi Wang meninggal tahun lalu, Xiaogang memberinya pemakaman yang indah. Di pemakaman, cucu perempuannya menangis, tetapi Xiaoyu tidak merasa sedih dan tidak meneteskan air mata.

Setahun kemudian, Xiaoyu, yang selalu sehat, tiba-tiba menderita stroke. Xiaogang membawanya ke beberapa rumah sakit dan minum banyak obat, tetapi kondisinya tidak membaik. Sekarang dia hanya bisa berbaring di tempat tidur dan anak-anaknya bergiliran merawatnya.

Para tetangga tahu bahwa Xiaoyu lumpuh di tempat tidur, dan mereka semua bertepuk tangan, mengatakan bahwa itu semua karma yang harus ditanggung Xiaoyu. Jika dia tidak kasar pada ibu mertuanya, dia tidak akan mendapatkan pembalasan seperti itu. (lidya/yn)

Sumber: uos.news