Anjing Pria Bergegas ke Rumah Tetangga Setelah Mendengar Anak-anak Menangis, Keesokan Harinya Polisi Datang untuk Anjing Itu

Erabaru.net. Setelah mendengar tangisan keras anak-anak tetangganya, seorang pria menyerbu ke dalam rumah mereka dan tersentak ngeri setelah mereka melihat ke sudut. Keesokan harinya, polisi datang untuk anjingnya dan mengepung rumahnya.

Adam Hays sedang libur. Terakhir kali dia beristirahat adalah tiga minggu yang lalu ketika anjing kesayangannya Sheila mengalami kecelakaan. Kali ini, Adam ingin menghabiskan waktu dengan teman cakarnya, yang baru saja sembuh.

“Hei, Nak! Kupikir aku akan kehilanganmu. Kemarilah. Datanglah ke ayah. Gadis baik! Gadis baik! Lompat, dan ini dia,” dia tertawa ketika Sheila melompat padanya untuk mendapatkan hadiah.

Tiga minggu lalu, Adam hampir kehilangan Sheila setelah sebuah mobil menabraknya sedikit saat dia menyeberang jalan. Untungnya, pengemudi menarik rem, membuat Sheila lolos dengan luka ringan. Dia dirawat di rumah sakit dan membuat pemulihan yang cepat. Akan terlalu menyakitkan baginya untuk tidak memiliki Sheila.

Sementara Adam menghargai kesembuhan sahabatnya, sebuah insiden di lingkungan itu membuatnya patah hati yang sama. Dia menangis ketika polisi mengetuk pintunya untuk mengambil anjing kesayangannya…

Adam sedang menyiapkan makanan terbaik untuk anjingnya yang berusia lima tahun pada pagi Oktober yang menyenangkan di musim gugur. “Ayah sedang libur hari ini, dan kita akan pergi di mobil kita, oke?” katanya dengan gembira, melemparkan steak rebus ke dalam mangkuk Sheila.

“Aku akan kembali… Ayah akan mandi!”

“Guk guk!” Sheila menggonggong, mengibaskan ekornya.

Beberapa saat kemudian, ketika Adam keluar dari kamar mandinya dan memanggil Sheila, dia tidak menjawab. “Hei, Nak! Aku kembali. Bagaimana kalau kita pergi? Sheila?”

Tapi anjing itu tidak terlihat. Adam yakin dia telah mengunci rumah karena kejadian Sheila menyelinap keluar ketika dia masih kecil, dan jendelanya terlalu tinggi untuk dia lompat keluar.

“Di mana dia?” dia bergumam dan berjalan menuju pintu utamanya untuk memeriksa.

“Hei, gadis … apa yang kamu lakukan di sana?” teriaknya setelah melihat Sheila berjongkok di balik pintu, mencoba melihat sesuatu melalui secercah cahaya di bawahnya.

“Guk…guk…guk.” Adam tidak mengerti mengapa anjingnya terus menggonggong. “Ada apa, Sheila? Kenapa kamu menggonggong?”

Anjing itu memandang Adam, mengibaskan ekornya, dan menggonggong lagi, melihat ke luar. “Apakah itu tupai? Tidak, aku tidak akan membiarkanmu menangkapnya. Tidak mungkin!” dia tertawa, mengingat terakhir kali dia menyelamatkan seekor tupai dari genggaman Sheila.

Dia melangkah pergi untuk mengambil tali Sheila, tapi ada sesuatu yang mengganggunya.

“Hush, gadis. A-suara apa itu? Aku bisa mendengar sesuatu….” katanya. “Sssshhhh. Kamu dengar itu?”

Adam tahu dia tidak sedang membayangkan sesuatu. Dia berjalan lebih dekat ke pintu utamanya dan mendengarkan suara itu lagi. Itu berasal dari rumah tetangganya. Itu adalah dentuman keras dan tangisan anak-anak yang meraung-raung minta tolong.

“A-ada apa dengan anak-anak Fredrick?” gumamnya sambil membuka pintu. Tapi sebelum dia bisa mengambil langkah, Sheila menyerbu melewati kakinya dan berlari ke rumah Fredrick.

“Sheila! Tunggu! Apa yang kamu lakukan? Berhenti menggaruk pintu mereka,” teriak Adam dan bergegas di belakangnya. Tetapi pada saat dia sampai di sana, Sheila sudah berada di dalam rumah, dan beberapa saat kemudian, keheningan yang menakutkan mengikuti.

“Apa yang terjadi di sini? Kenapa kalian berteriak sekencang-kencangnya? Lucy, apakah semuanya baik-baik saja?” Adam bertanya kepada anak-anak Fredrick. Ketiga anak itu takut akan sesuatu. Mereka berdiri berjajar, satu di belakang yang lain, di dekat meja samping di ruang tamu mereka.

Adam bisa dengan jelas menafsirkan ketakutan di wajah mereka. Mata mereka yang berkaca-kaca dan rambut acak-acakan membuatnya bingung. Dia belum pernah melihat anak-anak ceria ini begitu takut pada sesuatu.

“Apa yang salah?” tanyanya lagi, dan Lucy serta dua adiknya, Mark dan Sadie, menunjuk ke sudut terjauh ruang tamu mereka.

Adam berbalik dan tersentak ngeri saat melihat anjing kesayangannya Sheila tak sadarkan diri di lantai dalam genangan darah. Butir-butir keringat mengalir di wajahnya karena ketakutan. “Sheila? Apa yang terjadi padamu?” dia berteriak dan berlari untuk memeriksanya. Apa yang dia lihat membuat wajahnya pucat pasi, dan dia segera menelepon 911.

Beberapa saat kemudian, ambulans hewan berhenti di luar rumah Fredrick.

“Sheila!… Bangun!… Jangan, jangan tinggalkan aku! Sheila, bangun, Nak!” Adam menangis ketika para perawat mengambil anjing itu dan membaringkannya di atas tandu. Di sampingnya ada mayat ular berbisa yang digigit dan dibunuh Sheila untuk menyelamatkan anak-anak. Reptil itu merayap masuk ke dalam rumah melalui jendela yang terbuka.

Dalam waktu singkat, berita itu menyebar ke seluruh lingkungan kecil, dan orang-orang berbondong-bondong ke rumah sakit untuk melihat anjing pemberani itu. Adam gelisah, dan meskipun dia bangga dengan keberanian Sheila, dia tetap cemas sampai dokter hewan melihatnya lagi.

“Tuan Hays, anjing Anda sudah keluar dari bahaya sekarang,” kata dokter hewan.

Hanya itu yang ingin Adam dengar. Dia menghela nafas lega dan melihat ke atas sambil menangis, berterima kasih kepada Yang Mahakuasa karena telah menyelamatkan nyawa Sheila yang dicintainya.

Malam itu, dia kembali ke rumah dengan anjingnya. Tetangganya memujinya dan berterima kasih kepada Sheila karena telah menyelamatkan nyawa anak-anak mereka.

“Saya baru saja pergi jalan-jalan dengan istri saya. Syukurlah anjing Anda menyelamatkan anak-anak saya. Saya selamanya berterima kasih kepada Sheila, dan saya senang dia baik-baik saja sekarang,” kata Fredrick.

Adam tinggal di dekat Sheila sepanjang malam, berdoa keras untuk kesembuhannya yang cepat. Mereka telah tidur dalam pelukan satu sama lain ketika sirene yang menusuk udara tiba-tiba membangunkan mereka keesokan paginya. Adam penasaran, dan dia mendengar gedoran keras di pintunya sebelum dia sempat memeriksanya. Dia membukanya dan membeku saat melihat polisi di luar.

“Tuan Adam Hays?” kata seorang petugas.

“Ya, itu saya. Ada apa, Pak?”

“Di mana anjingmu?”

“Sheila? Kenapa…? Dia tidur di dalam.”

“Bagaimana dia sekarang?”

“Dia baik-baik saja, petugas. Dia sedang istirahat, tapi mengapa Anda menanyakan semua ini?”

“TN. Hays. Anda harus membawa anjing Anda dan ikut dengan kami sekarang juga.”

“Apa? Tapi kenapa? Ada apa?” kata Adam, terdengar gugup.

“Anda punya waktu 10 menit, Tn. Hays. Cepatlah.”

Adam penasaran dan khawatir. Beberapa saat kemudian, dia dan Sheila dibawa dengan mobil patroli sementara para tetangganya berbondong-bondong mengelilingi rumahnya dengan takjub.

“Ada apa, Pak? Kenapa kita ada di kantor walikota?” Adam penasaran bertanya. “Apa yang terjadi?”

“Anda akan tahu dalam beberapa menit, Tn. Hays. Harap tetap tenang dan jangan lepaskan anjing Anda. Peluk dia erat-erat.”

Setiap detik berlalu, jantung Adam mulai berdetak lebih cepat. Ketika dia dan Sheila akhirnya diantar ke kantor walikota, dia menjadi merah karena kaget setelah melihat jurnalis dan fotografer di dalam.

Walikota, Tn. Jones Harvy, menjabat tangan Adam dan menepuk pundaknya. “Anda telah membesarkan seekor anjing pemberani, Tuan Hays. Kami sangat bangga padamu!” kata walikota.

Adam tercengang. Kemudian walikota membungkuk, menyematkan medali di kerah Sheila, dan berpose untuk foto yang menjadi berita utama di surat kabar lokal keesokan harinya.

“Ini hari terbaik dalam hidupku, Pak Harvy. Terima kasih!” seru Adam senang.

“Tidak, Tuan Hays. Terima kasih kepada anjing Anda karena telah menyelamatkan nyawa anak-anak itu. Saya harus mengatakan … Sheila adalah anjing yang luar biasa dan pemberani, dan saya ingin mendorong semua keluarga di kota kami untuk memelihara hewan peliharaan seperti Anda. “

Insiden itu mengubah pandangan orang tentang hewan di lingkungan itu. Penampungan hewan lokal segera menjadi kosong karena setiap keluarga mengadopsi seekor anjing setelah mengetahui tindakan berani Sheila.

Adam sangat gembira dengan perubahan mengharukan dalam hidupnya yang dibawa anjingnya. Sejak hari itu, anak-anak di lingkungannya sering membawakan suguhan manis untuk Sheila dan bermain dengannya. Anjing itu bersemangat untuk mendapatkan teman baru dan selalu memiliki kaki terbaiknya ke depan.

Apa yang bisa kita pelajari dari cerita ini?

  • Hidup dalam harmoni dengan hewan karena Anda mungkin tidak pernah tahu kapan Anda membutuhkan bantuan mereka. Ketika Adam mendengar tangisan anak-anak dari rumah tetangganya, dia ingin mencari tahu. Saat itu, Sheila sudah merasakan bahaya dan telah menyelamatkan nyawa anak-anak dengan membunuh seekor ular berbisa yang merayap ke dalam rumah mereka.
  • Terkadang, anjing Anda menjadi malaikat pelindung Anda, dan Anda harus mengakuinya. Ketika Sheila menyadari anak-anak tetangganya dalam bahaya, dia mempertaruhkan nyawanya untuk menyelamatkan mereka. Tindakan beraninya dihargai, dan semua orang memuji Adam karena membesarkan anjing yang luar biasa. Pada akhirnya, Sheila menjadi gu anak-anak

Bagikan cerita ini dengan teman-teman Anda. Itu mungkin mencerahkan hari mereka dan menginspirasi mereka.(lidya/yn)

Sumber: news.amomama