Kisah Tragis Seorang Dokter Hewan Taiwan yang ‘Menidurkan’ Dirinya Sendiri Setelah Menidurkan Terlalu Banyak Anjing

Erabaru.net. Taiwan telah melarang menidurkan hewan terlantar di tempat penampungan, sebuah undang-undang yang diyakini dipicu oleh bunuh diri mengejutkan seorang dokter hewan muda, pada Mei 2016. Chien Chih-cheng, 31 tahun, menyuntik dirinya sendiri dengan obat eutanasia yang biasa dia gunakan untuk menidurkan anjing, setelah menjadi sangat terganggu oleh sejumlah besar hewan yang telah dia tidurkan.

Chien Chih-cheng adalah direktur sebuah penampungan hewan di Distrik Sinwu Taoyuan, Taiwan. Dia telah memilih untuk bekerja di tempat penampungan karena cintanya pada hewan, dan rekan-rekannya ingat bahwa dia “sering bekerja lembur, jarang mengambil istirahat makan siang yang layak, dan mengorbankan liburannya untuk memberi anjing lebih banyak perhatian dan membuat hidup mereka lebih baik.”

Setelah lulus dari salah satu universitas top Taiwan dengan nilai tertinggi dalam ujian pegawai negeri, Chien bisa saja memilih beberapa pekerjaan sampingan, tetapi dia memilih untuk mendedikasikan hidupnya untuk membantu hewan terlantar dan membuat mereka diadopsi oleh keluarga baru.

Tetapi pekerjaannya juga mengharuskan dia untuk menidurkan hewan yang tidak diadopsi setelah jangka waktu tertentu, dan ini sangat merugikan pecinta hewan muda itu, terutama setelah aktivis hak-hak hewan menuduhnya membunuh ratusan anjing terlantar.

“Beberapa aktivis kesejahteraan hewan telah melancarkan serangan tanpa henti di tempat penampungan Sinwu dan Chien menjadi target serangan itu,” tulis Anggota Dewan Kota Taoyuan Wang Hao-yu di Facebook tahun lalu. “Dia bahkan digambarkan sebagai ‘tukang jagal’. Bagi seorang wanita muda yang memilih bekerja di penampungan karena cintanya pada hewan dan yang tugasnya melibatkan menidurkan hewan liar setiap hari, pelecehan itu seperti menusuk jantung.”

Memang, setelah terungkap bahwa dia telah menidurkan 700 anjing dalam dua tahun, Chien Chih-cheng dikenal sebagai “tukang jagal yang cantik”. Tidak masalah bahwa dia benci harus menidurkan hewan yang tidak bersalah, atau bahwa tingkat pengabaian hewan peliharaan sangat tinggi di Taiwan sehingga tempat penampungan menjadi penuh sesak, orang-orang melihat Chien dan orang lain seperti dia sebagai pembunuh jahat, dan menyerangnya tanpa henti.

Tekanan karena harus menidurkan begitu banyak anjing, dan pelecehan terus-menerus menjadi terlalu sulit untuk diungkapkan kepada direktur tempat penampungan muda itu, dan dia mengambil nyawanya sendiri, dengan menyuntik dirinya sendiri dengan obat yang sama yang dia gunakan untuk menidurkan hewan.

“Saya harap kepergian saya akan memberi tahu Anda semua bahwa hewan liar juga hidup,” sebuah catatan yang ditinggalkannya berbunyi. “Saya harap pemerintah tahu pentingnya mengendalikan sumber [masalah]… Tolong hargai nyawa.”

Berita tentang euthanasianya mengejutkan Taiwan, dan pendapat umum tentang hewan terlantar mulai berubah.

Surat kabar menuduh Pemerintah “membunuh” Chien Chih-cheng karena gagal menemukan cara efektif untuk memerangi pengabaian hewan peliharaan dan mencegah anjing liar berkembang biak.

Birokrat tingkat tinggi dituduh berusaha meyakinkan publik bahwa Chien tidak cukup kuat untuk menangani tekanan di tempat kerjanya, seolah-olah mereka bisa mengerti apa yang dia rasakan setelah harus menurunkan ratusan anjing yang ketakutan.

Tetapi pada akhirnya, orang-orang menyadari bahwa seluruh masyarakat Taiwan perlu bertanggung jawab atas kematian tragisnya, setelah berkontribusi pada masalah pengabaian hewan peliharaan atau tidak melakukan apa pun untuk memperbaikinya.

“Kami sering dimarahi. Beberapa orang mengatakan kita akan pergi ke neraka. Mereka bilang kami suka membunuh dan kejam,” kata Kao Yu-jie, salah satu rekan kerja Chien setelah kematiannya. “Tetapi orang-orang masih menelantarkan anjing mereka. Anda mendengar segala macam alasan: anjing mereka terlalu kejam, atau tidak cukup kejam, menggonggong terlalu banyak, atau tidak cukup menggonggong.”

Semua orang mengerti bahwa sikap pemilik hewan peliharaan seperti inilah yang menyebabkan masalah yang pada akhirnya merenggut kematian Chien Chih-cheng, jadi pihak berwenang memutuskan untuk melakukan sesuatu.

Undang-undang “tanpa euthanasia” telah diterapkan di Taiwan selama berbulan-bulan, dan pada tanggal 4 Februari 2017, akhirnya diberlakukan.

Telah menjadi ilegal untuk menidurkan hewan terlantar, tetapi seperti yang dikatakan dokter hewan Kung Chien-chia “Zero euthanasia adalah kebijakan yang salah jika tidak ada langkah-langkah yang mendukung untuk mengurangi tingkat pengabaian hewan peliharaan menjadi nol. Tempat penampungan memiliki ruang, personel, dan sumber daya yang terbatas, tetapi jumlah hewan yang diterima akan terus meningkat.”

Mempertimbangkan hal ini, Pemerintah Taiwan menginvestasikan 190 juta dolar Taiwan untuk meningkatkan kapasitas tempat penampungan dan menambah jumlah pengawas. Undang-undang baru juga mengharuskan pemilik hewan peliharaan yang ingin meninggalkan hewan di tempat penampungan untuk membayar biaya sebesar 125 dollar.

Pihak berwenang telah mengklaim bahwa undang-undang baru itu tidak ada hubungannya dengan kisah memilukan Chien Chih-cheng, yang hanyalah sebuah tragedi kemanusiaan, tetapi ada banyak yang mengatakan bahwa eutanasianya sebenarnya menggerakkan rantai peristiwa yang mengarah pada adopsi. dari undang-undang yang baru.(lidya/yan)

Sumber: odditycentral