Untuk Melindungi Burung Langka, Sebuah Kota di Jerman Meminta Pemilik Mengurung Kucingnya di Rumah Selama Hampir Tiga Bulan

Erabaru.net. Menurut laporan dari Associated Press dan British Broadcasting Corporation (BBC), pada tanggal 15 Agustus waktu setempat, kucing di Kota Walldorf di barat daya Jerman akhirnya bebas untuk keluar.

Pada bulan Mei, pemerintah setempat meminta kucing di bagian selatan Walldorf untuk “tinggal di rumah” untuk melindungi burung lokal yang terancam punah, yaitu burung jambul. Selama periode ini, burung berada di musim kawin.

Pemilik kucing bisa didenda 50.000 euro (sekitar Rp 746 juta) jika mereka menyakiti burung langka itu.

“Kelangsungan hidup spesies ini (burung jambul) tergantung pada masing-masing anak burung,” kata pejabat pemerintah Walldorf.

Menurut peraturan pemerintah setempat pada Mei tahun ini, hingga akhir Agustus, kucing di bagian selatan kota hanya akan diizinkan keluar jika mereka memakai tali pengikat tidak lebih dari 2 meter. Jika kucing melarikan diri selama periode “rumah”, pemilik kucing perlu menghubungi hotline khusus untuk menemukan dan menjaga kucing yang mengganggu.

Pelanggaran terhadap peraturan terkait dikenakan denda. Jika kucing itu muncul di luar ruangan, pemiliknya mungkin menghadapi denda 500 euro (sekitar Rp 7,4 juta). Ketika seekor kucing menyakiti atau membunuh burung yang dilindungi, pemiliknya dapat didenda hingga 50.000 euro (sekitar Rp 746 juta).

Dilaporkan bahwa langkah tersebut untuk melindungi burung jambul lokal (disebut juga galerida cristata). Mereka sebelumnya menyatakan bahwa lark jambul terancam punah di Baden-Württemberg dan di Jerman secara keseluruhan, sementara hanya tiga pasang lark jambul yang tersisa di Kota Walldorf.

Lark jambul umumnya bersarang di tanah, menjadikannya mangsa yang mudah bagi kucing, menurut BBC dan Associated Press. Populasi burung ini di Eropa barat telah menurun tajam selama beberapa dekade. Burung umumnya menetas di musim semi, dan sebagian besar sekarang sudah berkembang penuh dan kurang rentan terhadap serangan.

Walikota Walldorf mengatakan pencabutan “tinggal di rumah” adalah kabar baik, tetapi diharapkan kebijakan ini akan berlanjut pada musim semi beberapa tahun mendatang.

Masih belum jelas apakah kebijakan ini benar-benar akan melindungi burung jambul, tetapi pemerintah setempat telah mencabut “perintah tinggal di rumah” untuk kucing dua minggu sebelumnya.

Sejak pemerintah setempat mengumumkan larangan yang relevan pada bulan Mei, banyak pemilik hewan peliharaan telah menyatakan ketidakpuasan mereka. Aktivis hak-hak binatang, sementara mendukung upaya untuk melindungi burung jambul, mengatakan tindakan itu membahayakan “kesejahteraan” kucing, lapor BBC.

Organisasi perlindungan hewan terbesar di Jerman, Deutscher Tierschutzbund, mengatakan kepada Euronews bahwa persyaratan tiba-tiba untuk “tinggal di rumah” bagi kucing yang terbiasa keluar berarti pembatasan dan tekanan besar bagi hewan. Sepengetahuan mereka, saat ini tidak ada bukti bahwa kucing di Walldorf membahayakan burung jambul.

Apakah kucing “rumah” salah? Siapa yang harus disalahkan atas burung yang terancam punah?

Euronews menunjukkan bahwa di Eropa, masalah apakah kucing harus bebas berkeliaran di luar ruangan telah penuh kontroversi.

Menurut Federasi Industri Makanan Hewan Peliharaan Eropa (FEDIAF), 26% rumah tangga di Eropa memiliki setidaknya satu kucing, membuat seperempat populasi memiliki pendapat yang kuat tentang masalah ini.

Sebuah studi tahun 2013 memperkirakan bahwa di Amerika Serikat saja, kucing domestik yang berkeliaran bebas membunuh sekitar 2,4 juta burung dan 12,3 juta mamalia setiap tahun. Menurut angka terbaru dari Masyarakat Mamalia, kucing di Inggris dapat membunuh hingga 100 juta hewan di musim semi dan musim panas, termasuk 27 juta burung (burung pipit, dada biru, dan lainnya adalah yang paling umum).

Namun, badan perlindungan satwa liar terbesar di Inggris, Royal Society for the Protection of Birds (RSPB), mengatakan tidak ada bukti ilmiah bahwa kucing menyebabkan populasi burung menurun.

“Jutaan burung mati karena sebab alami setiap tahun, terutama karena kelaparan, penyakit, atau bentuk perburuan lainnya,” demikian bunyi situs webnya.

Beberapa organisasi perlindungan hewan lain percaya bahwa manusia adalah penyebab kepunahan burung, dan pemblokiran kucing tidak diragukan lagi akan membiarkan kucing “menyalahkan” manusia.

Deutscher Tierschutzbund menekankan dalam pernyataannya: “Manusia telah lama menghancurkan habitat dan pasokan makanan spesies liar, dan membahayakan kelangsungan hidup mereka. Mendefinisikan kucing domestik sebagai ‘pelaku’ untuk burung tertentu berarti menjadikan kucing domestik sebagai manusia bertindak secara bertanggung jawab.” (lidya/yn)

Sumber: hker.life