Temui Pesepakbola yang Pernah Menjatuhkan Pesawat dengan Tembakan Bolanya

Erabaru.net. Roberto Gabriel Trigo, adalah mantan pemain sepak bola dari Paraguay, mungkin satu-satunya orang yang masih hidup yang dapat mengatakan bahwa dia menembak jatuh sebuah pesawat kecil dengan bola.

Legenda sepak bola yang menjatuhkan pesawat telah beredar di ruang ganti klub sepak bola Paraguay selama enam dekade. Beberapa mengatakan itu terjadi selama pertandingan resmi, yang lain mengatakan itu selama latihan, tetapi mereka semua memuji orang yang sama – Roberto Gabriel Trigo.

Dia berusia 17 tahun saat itu dan bermain sebagai bek kanan untuk klub General Genes Asuncion yang sekarang sudah tidak ada. Terganggu oleh sebuah pesawat kecil yang terbang rendah di atas lapangan sepak bola setempat, Trigo diduga menendang bola ke luar, mengenai mesin pesawat dan menyebabkannya jatuh di lapangan terbuka, hanya berjarak 200 meter.

“Dia selalu terbang selama permainan atau latihan dan saya mengatakan kepadanya dalam Guarani (bahasa Amerika): ‘anive reyu upeicha, karena roityta’, yang berarti: ‘Jangan lakukan ini lagi, atau aku akan memukulmu dengan bola yang saya tendang’, dan dia tertawa terbahak-bahak karena dia adalah teman saya,” kata Trigo kepada EFE beberapa tahun lalu.

Pria yang menerbangkan pesawat itu adalah Alfredo Lird, penggemar berat General Genes dan pria yang sangat dikenal Trigo. Dia memiliki kebiasaan terbang sangat rendah di atas lapangan sepak bola selama latihan dan pertandingan resmi, dan mereka selalu bercanda tentang menendang jatuh pesawatnya. Tidak ada yang benar-benar berpikir Trigo bisa melakukannya, sampai hari dia melakukannya.

Mantan pesepakbola, yang berusia 80 tahun ini, tidak mengingat setiap detail sejak dia menjadi legenda di negaranya sendiri, tetapi dia ingat bahwa itu adalah Februari 1957, saat pertandingan melawan klub sepak bola Presidente Hayes.

Lird terbang rendah, seperti biasa, dan setelah tendangan sudut oleh tim lawan, Roberto Gabriel Trigo mengambil bola dan menendangnya ke atas ke arah pesawat kecil itu. Dia tidak berpikir dia akan benar-benar memukulnya, yang membuat melihatnya jatuh jauh lebih mengejutkan.

“Untuk beberapa saat permainan dihentikan. Saya panik. Mereka membawa saya dan memberi saya minum air dingin dan mereka menuangkannya ke kepala saya. Mereka mengatakan kepada saya: ‘jangan khawatir, tidak ada yang terjadi sama sekali, pilotnya baik-baik saja’. Jadi saya mulai tenang,” kenang Trigo.

Pesepakbola itu mengetahui bahwa Lird memiliki seorang anak kecil bersamanya di pesawat, tetapi, meskipun menabrak lapangan terbuka di dekatnya, keduanya lolos tanpa cedera. Setelah semuanya tenang, permainan dilanjutkan, dan tim Trigo benar-benar menang dengan skor 2 – 0.

“Lird tidak marah kepada saya, kami berteman dan kami selalu bercanda bahwa pada suatu saat saya akan memukulnya dengan bola jika dia melewati kami lagi dengan pesawatnya. Masalahnya adalah kami tidak pernah mengira itu akan benar-benar terjadi,” kata Don Trigo.

Prestasi Trigo menjadi berita utama di seluruh Paraguay, dan kisah tentang dia menembak jatuh pesawat dengan bola yang ditendang segera menjadi legenda abadi. Klub General Genes sudah tidak ada lagi, tetapi semua orang masih tahu tentang Roberto Gabriel Trigo, pesepakbola yang menembak jatuh sebuah pesawat. (lidya/yn)

Sumber: odditycentral